Tahukah kamu..hari ini hari apa? Semua orang tahu...hari ini hari terakhir dalam setiap tahun. Besok tahun baru akan disambut. Malam ini percikan bunga api akan kelihatan di mana². Dan warga kota akan berlibur hingga ke pagi menyambutnya...
Tapi tahukah kamu...tidak semua yang tahu apa sebenarnya makna hari ini pada aku. Sekian lama aku menantikan hari ini, tapi apa yang aku nantikan...tak kunjung tiba...
Hari ini adalah hari terakhir...cukuplah...
Dan...selamat ulangtahun pada aku...
Posted by delacroix

When we're not together
my thoughts drift alongside
memories of you
Things we've done
the way you smile so brightly
that helps me forget my worries
and celebrate our wonders..

When we're not together
my moods come into play more often
and make me yearn for the strength
I feel in you
the security I find in your

When we're not together
I sometimes feel so very , for myself and you ...
imagining you being without
my loving feelings
as I am without yours.

When we're not together ...
my best wishes still go with you always,
wishing to share in your exitements
wanting to comfort your hurts
needing to be reassured that
you're keeping warm and well

When we're not together...
I seem to spend my time
wishing that we were..
Posted by delacroix


Rela ku menunggu mu seribu tahun lama lagi
Tapi benar kah hidup ku kan selama ini
Biar berputar utara selatan
Ku tak putus harapan
Sedia setia...

Rela ku mengejar mu seribu batu jauh lagi
Tapi benar kah kaki ku kan tahan sepanjang jalan ini
Biar membisu burung bersiulan
Tenang lah gelombang lautan
Ku masih setia...

Ada kah engkau yakin ini cinta
Ada kah engkau pasti ini tuk selama lama nya

Rela ku menunggu mu seribu tahun lama lagi
Tapi benar kah hidup ku kan selama ini

Biar berputar utara selatan
Ku tak putus harapan
Sedia setia.....

By : Imran Ajmain


Posted by delacroix
Aku sedang khusyuk merenung pc, menyiapkan kerja-kerja yang sepatutnya...lalu tiba-tiba aku tersedar ada cahaya terang di luar. Aku singkap langsir. Lalu dari balik tirai aku mengintai. Nun...di atas sana, di atas langit...bulan penuh bersinar mengambang.Subhanallah! Sangat cantik! Aku mendongak agak lama...merenungnya tanpa berkedip,menghayati keindahan ciptaan tuhan.

Tiba-tiba saat itu aku terkenangkanmu. Segala ingatanku sarat dengan kamu sejak akhir?ini.Apa khabar kamu? Masihkah kamu tinggal di rumah itu? Masihkah kamu turun naik 5 tingkat setiap hari? Masihkah kamu berjalan melintasi anjing yang selalu menyalak kamu setiap pagi? Dan masihkah kamu biarkan potret itu tergantung di dinding? Atau sudah kamu turunkan?

Aku tidak pernah mengubah apa-apa pun. Aku masih seperti dulu. Bangun pagi dan bekerja.Malam pulang ke rumah dan tidur. Hujung minggu aku berlibur di luar menghabiskan duit dan masa. Tiap kali berlibur, aku tak pernah lupa kamu terutama ketika menonton di panggung.Masihkah kamu menonton cerita hantu setiap malam minggu? Aku? Ah...jangan ditanya. Aku sudah jarang ke panggung. Adalah sekali dua. Namun tidak sekerap dulu. Sewaktu bersama kamu.

Apa khabar pokok² bunga kamu? Lebatkah ia berbunga? Masihkah kamu bercakap dengannya setiaphari? Pokok²ku sudah mati. Aku tidak menjaganya. Aku biarkan ia kering dan layu begitu saja. Benar kata kamu dulu. Aku bukanlah seorang yang pandai dalam hal?sebegitu. Namun waktu itu, tahukah kamu kenapa aku beli juga pokok itu? Sebab aku mahu menyukai apa yang kamu suka. Aku rasa gembira melihat kamu gembira. Itu saja niatku. Tiada yang lain.

Masihkah kamu suka mendengar lagu "Mrs Jones?" Kamu kerap mainkan lagu itu di telingaku hinggakan aku rasa mahu mencampak henfon kamu ke dinding. Tapi itu cuma perasaanku saja.Hakikatnya aku suka melihat kamu gembira biarpun telingaku hampir pecah mendengar lagu itu.Masihkah kamu melepak di Syed atau Gazebo? Aku sudah tidak ke sana. Pernah lah sekali mengikut teman-teman, tapi aku tak terdaya menelan makanan di hadapan. Setiap inci ruang tempat itu mengingatkan aku pada kamu.

Apa khabar Kiki? Masih hidupkah dia? Masihkah dia berkeliaran di bawah rumah kamu, menanti kamu pulang ke rumah dan membawa makanan untuknya? Aku rindukan Kiki. Dia sangat manja dengan semua orang. Pantang kamu memanggil namanya, terus saja dia berlari dan menggeselkan badannya ke kaki kamu. Dulu aku tidak lah begitu suka haiwan ini, namun kamu yang mengajar aku supaya lembut dengan mereka. Kamu tahu, jika ada kucing yang mengiau di kaki ku sewaktu aku makan...pasti aku teringat kamu dan pantas saja tanganku memberikan apa saja sisa makanan yang tinggal di pinggan...sebagaimana yang kamu suka lakukan.

Adakah lagi deretan bingkai gambar di atas almari rumah kamu itu? Walaupun tiada 1 pun gambarku terselit di situ, aku suka melihat gambar?kamu yang ceria bersama teman?lain. Aku pernah persoalkan tentang gambar² itu. Manalah tahu, tiba-tiba aku pula di marahi kamu.Sejak itu,aku tak pernah persoalkannya lagi. Aku sudah tahu apa jawapannya.Aku sudah tahu apa kata hati kamu. Sejak itu setiap kali aku datang, mataku tetap akan singgah ke situ. Tahukah kamu, mataku berkaca-kaca tiap kali memandangnya. Namun, semua itu telah ku sedut semula agar kamu tidak dapat melihat ia di mataku.

Kamu bosan aku bercakap banyak kali ini? Entah kenapa...aku selalu teringat kamu. Aku pandang lagi bulan di langit. Bersinar dan berseri. Begitulah juga reaksi kamu sewaktu aku menghadiahi potret itu. Kamu menjerit, melompat dan aku lihat mata kamu berkaca. Sesaataku terfikir, jujurkah itu? Atau sekadar untuk menjaga hatiku. Aku tak mahu bertanya dan merosakkan hari kamu. Asalkan kamu gembira, itu sudah memadai.

Bilakah kali terakhir aku berjumpa kamu? Kamu lupa? Aku tidak lupa. Cuma yang aku lupa, tarikhnya saja. Kita keluar berempat. Malam itu kamu berlainan dari biasa. Kamu kurang bercakap denganku. Aku tidak berfikir banyak. Mungkin kamu kurang sihat. Itu lah andaianku.Tetapi kelainan itu makin nyata bila kamu rancak berbual dengan mereka berdua, tetapi tidak denganku. Waktu aku mahu pulang, kamu tidak mempedulikan aku langsung. Aku sekadar terpinga-pinga...memikirkan apa yang tidak kena dengan kamu.

Sikap kamu buatkan aku sering tertanya-tanya. Aku tidak dapat membaca gerak laku kamu.Aku tidak dapat mengerti kata hati kamu. Kadangkala aku rasa aku tidak mengenali kamu..tidak sepenuhnya walau bertahun?aku di samping kamu. Sesaat, aku rasakan kamu sangat mesra dan mudah didekati. Sesaat pula, aku rasakan seperti orang asing. Dan orang asing itu adalah aku...

Entahlah...sampai kini aku tak dapat menyelami apa perasaan kamu. Aku gagal untuk mengerti apa maksud kamu. Dan yang paling aku kecewa...aku gagal untuk kekal sebagai sahabat kamu.Sudahlah...semua telah terjadi. Aku tidak menyalahkan kamu atau sesiapa saja. Mungkin kamu ditakdirkan untuk singgah hanya sekejap dan menjadi pengalaman dalam hidupku. Aku sudah redha...walaupun pada hakikatnya hatiku hancur dengan apa yang telah berlaku. Tapi takapalah. Seperti kata-kata terakhir kamu dulu, "kita masing?ada jalan hidup sendiri. Aku dengan jalanku...dan kamu dengan jalan kamu". Betul kan?

Bagaimana kehidupan kamu kini? Gembirakah kamu? Walau apa saja yang kamu lakukan. Walau apa saja yang kamu hadapi, walau di mana saja kamu berada, aku tetap mendoakan yang terbaikbuat kamu. Aku tetap memohonkan agar kamu bergembira selalu. Dan aku tetap bermohon agar kamu sentiasa diberkati. Itu saja harapanku...

Aku rindukan kamu. Bila-bila saja kamu mendongak ke langit...dan di situ ada bulan...di situ jugalah ada aku...melihat bulan yang sama...

Posted by delacroix

I am pissed off! Pissed off I am! I am pissed off! Pissed off I am! I am pissed off! Pissed off I am!
Posted by delacroix

He's the man...ready to stand againsts evil. He is Dante, son of legendary Sparda...half human half demon..who must save the world. He is the private investigator of the supernatural is seeking revenge of the death of his mother and brother. He must fight his way to face the ultimate evil, Mundus.

However, Dante comes face to face with his destiny discovering the evil conspiracy goes back thousand of years and the evil Mundus has arisen a new. With his father's sword...he'll find out how far he can go.

Will Dante be able to fight the evil? Will he cry?

He's the devil! Can he really cry?

Lets play....



Posted by delacroix

Hati aku bagaikan ada percikan bunga api sekarang ni. Ceria, warna-warni dan melonjak-lonjak. Aku boleh menarik nafas lega sekarang. Walaupun target agak tersasar dari yang di idamkan...tapi tak apa lah. Itu semua belakang kira. Boleh di fikirkan kemudian.

Aku nak berehat sementara nak masuk tahun baru ni. Tinggal berapa hari lagi.Nak fikirkan apa azam aku untuk tahun depan. Keje baru? Kete baru? Kawin? Haha...tak kisah lah. Janji aku bahagia dan tak ada sesapa yang menganggu gugat ketenteraman hidup aku.

Perkara-perkara yang lalu...biarkan berlalu. Campakkan ia jauh-jauh. Ia hanya layak untuk dibakulsampahkan aje. Hidup mesti diteruskan...bak kata teman-teman. Susah senang, jatuh bangun...kita sendiri yang tahu siapa yang sanggup berada disisi kita.

Tinggallah 2007 dalam kenangan...!

Apa lagi...countdown la...

2008....i'm on my way...


Posted by delacroix

"I maybe not a poet...
But the moment I saw you....
the charming you...
a poet I have become.."


Posted by delacroix
Sebetulnya aku memang sangatlah tidak larat untuk ke mana². Badan masih terasa seram sejuk dan kepala masih berpusing tak menentu, buatkan aku ingin terus bergulung dalam selimut untuk 2-3 hari seterusnya. Tapi bila mengenangkan janji, aku gagahkan juga diri untuk bangun. Hmm...aku berjanji ke? Rasanya tidaklah secara langsung. Tapi aku bukanlah jenis yang suka menghampakan orang lain. Kali terakhir pertemuan dulu, rasanya aku dah pun menghampakan dia. Seterusnya berlakulah kejadian buruk itu dan mengakibatkan aku tidak berjumpa dia hampir 10 bulan. Jadi...jika kini dia menyuarakan ingin bertemu, tegakah aku untuk menolak? Oooo...dah tentulah tidak.

Aku bangun juga setelah menerima panggilan dari seorang teman pagi itu yang ingin turut serta. Tak kisahlah. Sekurang-kurangnya ada seseorang yang boleh dijadikan teman berbual dalam perjalanan nanti. Sambil mandi, peristiwa malam tadi terus berlegar di fikiran. Aku tak mampu untuk mengikis ia keluar dari kepala. Marahkah aku? Entahlah...yang pastinya..saat aku di beri harapan yang buatkan semangatku berkobar² waktu itu....runtuh semula! Aku tiada kata-kata. Sekadar berdiam diri melayani perasaan. Itu saja yang mampu ku lakukan.

Dalam kereta, sesekali L menyuarakan perkara itu dan bertanyakan mengapa. Aku tidak menjawab. Jauh sekali untuk membincangkannya. Tidak berminat. Mungkin sebab hatiku masih panas menyebabkan aku tiada hati untuk menjawab setiap pertanyaan L mengenai itu. Aku cuba untuk tidak mengingatinya dan cuba untuk memberi tumpuan pada apa yang bakal berlaku sebentar lagi.

Aku akhirnya tiba juga walaupun sedikit lewat. Gara-gara menanti L yang pulang dari kampung. Mujur juga sempat. Kalau tidak, aku tak tahulah apa yang akan jadi. Dengan perasaanku yang sememangnya sudah tercalar, kalaulah tak sempat...nescaya aku akan menjadi bukan diriku lagi!

Di satu sudut, C sudah sedia menanti bersama beberapa orang yang...sumpah...aku tak kenal langsung! Sebaik terpandangkan aku, dia sedikit menjerit.Kalaulah tak kerana dia di apit kiri dan kanan, aku berani potong kuku yang dia akan melompat bangun. Ada cahaya dimatanya bila aku menghulurkan bunga dan beg kertas itu. Hmm..Itu sajalah yang aku sempat berikan. Dulu tak berkesempatan melawat langsung walau sekali. Apa boleh buat, segalanya amat terbatas.

"At last...you've made it! I ts been so long kan?" dia memulakan bicara sambil membelek bunga yang kuberi. Aku sekadar mengangguk, melepaskan lelah kerana mengejar masa tadi.

"Yeah...nearly 10 months."

"Really?" Dia sedikit terkejut. "Lamanya I tak jumpa u. Last was the one kat Dome tu kan?"

Aku senyum saja. Ternyata dia masih mengingatinya. Saat di mana aku menghampakan dia di kali terakhir pertemuan itu.

"Ya la...few mths lepas tu terus I accident." sambungnya lagi. Banyak betul mulut dia ni. Aku sengih lagi.

"Eh jap..." tiba-tiba dia bangun dari duduknya lalu menghulur kedua tangan. "Nak peluk. You tak peluk I lagi."

Hmm...alahai. Nak gelak pun ada. Namun demi tidak menghampakan, aku turutkan saja. Aku biarkan saja dia melepaskan apa yang terbuku. Orang sakit tak perlu dihampakan. itu menurut pemahaman aku lah. Selesai meleraikan pelukan, aku duduk semula. Saat itu baru aku perasan, berbelas pasang mata tertumpu pada gelagat aku dan C. Termasuklah L yang senyum malu-malu di satu sudut ruang yang tidak jauh dari kami.

Pertemuan itu sangat singkat. Hanya setengah jam memandangkan dia masih ada temujanji bersama stesen tv dan media yang lain. terasa berat benar hati nak melepaskan dia pergi. Banyak lagi yang nak aku bualkan. Namun tak ada rezeki. Tak apalah...mungkin lain kali...bila dia dah betul-betul sembuh sepenuhnya. Saat dia mengensot ke tepi untuk mencapai tongkat di sisi, aku seakan terpaku seketika. Semerta pandangan mataku beralih ke arah kedua belah kakinya. Bersusah payah benar aku lihat dia bangun. Tiba-tiba aku terasa sebak. Dia senyum bila mataku tak beralih memandang kakinya. "Kaki kanan I belum cukup kuat. Sebab tu kena pakai tongkat ni lagi.." dia seakan mengerti apa yang aku fikirkan. DIa berjalan perlahan..terdengkut². Melihat itu, aku rangkul bahunya....dan iring dia menuju ke luar..ke tempat letak kereta di mana ayah su nya sedia menanti. Sebelum menutup pintu kereta..."Sorry sebab tak dapat sembang lama.." "Tak apa...you take good care of yourself ya. Nanti² kita jumpa lagi. Go..nanti lambat pulak." Sekali lagi dia memelukku. Kali ini lebih lama dan erat. Terasa ada kelainan di situ. Dan sewaktu menutup pintu kereta, aku lihat matanya berkaca. Aku membalas lambaiannya dan mata terus menurutinya hingga hilang dari pandangan.

Aku terpaku di situ...di tengah² medan letak kereta...perasaanku bercampur baur. L cuit aku dari belakang dan mengajak pulang. Dan akhirnya aku turut saja....
Posted by delacroix
Aku cuba untuk jadi seorang yang tidak berperasaan. Senang. Aku tak mahu terikat dengan sebarang permainan emosi. Tapi sebagai manusia biasa, kadang² aku kalah dengan emosi aku sendiri. Dan saat aku membaca email itu, aku tak sedar yang mata aku mula kabur dan berkaca-kaca. Entahlah...masa lampau itu terlalu menghantui. Dan aku tak sanggup untuk melaluinya lagi. Pengalaman sangat mengajar aku supaya lebih berhati-hati agar aku tidak lagi terjebak. Dan kerana itu, aku tidak menoleh ke belakang lagi. Tidak pernah! Aku tinggalkan segalanya di belakang dan bersumpah untuk tidak berpatah semula. Namun, manalah aku tahu...dalam keadaan aku berusaha untuk mara ke depan...aku tersentak kerana merasakan tanganku di tarik dari belakang. Perlukah aku menoleh? Perlukah aku berhenti? Perlukah aku beri laluan agar dapat berjalan beriringan semula? Atau rentap saja tangan dari pegangannya dan terus melangkah ke depan?

Ataupun...mungkin sebenarnya aku sedang kecewa kerana yang menghulur tangan itu bukan dari yang ku harapkan. Ya...mungkin betul katanya, aku membalas dendam dengan cara sebegitu. Aku mengakuinya! Bagaimana caranya lagi untuk aku keluar dari masa lalu? Macam mana? Kalau tahu, tolonglah beritahu! Kata seorang teman, aku tidak pernah memaafkan bahkan tidak pernah melepaskan ia pergi...sebab itu aku tidak pernah rasa lega!

Ya..mungkin aku seorang pendendam! Makanya..kerana itu aku sukar untuk memaafkan. Dan sebagai cara untuk membalasnya...aku balas pada diriku sendiri! Bodoh!

Posted by delacroix
Mungkin aku tidak berperasaan pada sesetengah perkara dan sekadar ambil mudah saja. Tetapi bila melibatkan orang-orang yang hampir dengan hatiku...sedikit terbuka ruang di hati untuk aku tinjau apakah perlu untuk aku menunjukkan sikap ambil berat atau mungkin 'buzy body' sikit kata sesetengah orang!

Perlu ke? Entah la...konteksnya amat luas. Ada yang suka, ada yang tak suka kalau kita tunjukkan sikap sebegitu. Ye la..lain orang lain ragamnya. Mungkin kalau ia melibatkan hal yang remeh, aku lebih suka buat tak reti atau dalam ertikata lain 'buat bodoh' je! Buat apa nak sesakkan kepala? Masalah sendiri pun tak tersetel...ada hati nak setelkan masalah orang lain.

Tapi, kalau ia melibatkan sesuatu yang ku kira perlu di ambil berat...maka aku perlu juga melakukan sesuatu. Beri nasihat contohnya! Tapi, bukan semua orang yang nak mendengar kata. Nak² pulak kalau yang sememangnya degil sejak azali. Alamatnya nasihat tu mcm curah air ke daun keladi aje lah. Memang letih kalau kita beri nasihat tapi tak di endahkan. Lebih geram, kalau dia menjawab! Tapi geram² pun, apa yang boleh kita buat? Sekadar tengok ajelah. Memetik kata seorang teman 'tiada hak untuk menegur'. Dan disini aku menyedari, walau segunung mana pun sayang...kita tetap tiada hak untuk bersuara apatah lagi mengubah orang lain mengikut cara yang sepatutnya.

Tak tau lah nak cakap. Tapi aku sedikit letih...kecewa pun ada kerana tiada perubahan seperti yang diharapkan..
Posted by delacroix
Penantian tu memang 1 penyeksaan! Kerana itu aku rasa sangat tak bersemangat hari ni. Langkahku lemah longlai. Selera makan tumpul sama sekali. Petang, aku ke Cheras. Nak tengok buah hati yg semakin notti dari hari ke hari. Itu aje lah pengubat duka lara aku. La ni dia dah tido. Tu pun tak puas main dengan dia lagi. L call, ajak tido umah dia. Entah...aku tak membuat keputusan untuk tido kat mana. Sama ada di sini atau di sana. Rasa kepala otak blur dan tak boleh nak berfikir secara normal.

Malam tadi AH msg. Dia kata aku 'weird' sikit. Tak macam selalu. Hmm..dari msg pun boleh rasa ke orang tu pelik ke tak? hmm..pelik betul. Entah la...tapi aku sendiri sedar yg aku sedikit berlembut dengan dia malam tadi. Tak lah mcm selalu. Asyik bercakar je.

Dalam masa yang sama, aku sedikit upset. Iskkk..entah...entah...entah!!!! Tak tau nak jawab mcm mana. Rasa nak marah pun ada. Kecewa ada. Geram ada. Tak puas ati pun ada...arghhhhh!!!!
Posted by delacroix


I know there's something in the wake of your smile
I get a notion from the look in your eyes
You've built a love but that love falls apart
Your little piece of heaven turns too dark

Listen to your heart
when he's calling for you
Listen to your heart
there's nothing else you can do
I don't know where you're going
and I don't know why
but listen to your heart
before you tell him goodbye

Sometimes you wonder if this fight is worthwhile
The precious moments are all lost in the tide
They're swept away and nothing is what is seems
the feeling of belonging to your dreams

And there are voices
that want to be heard
So much to mention
but you can't find the words
The scent of magic
the beauty that's been
when love was wilder than the wind...

Posted by delacroix
Aku rasa mahu terbang.....! Fly bebeh fly....! Entah untuk ke berapa kali...aku senyum. Tak tau mcm mana nak gambarkan perasaan...


Seperti di dinihari minggu lalu, di mana aku termenung di pintu sambil merenung ke langit TTDI sewaktu jam hampir 3 pagi...sama ada cuma khayalanku ataupun memangnya betul...itulah yang aku nampak! Aku terkedu! Mata tak berkelip memandang dada langit yang terang dengan taburan bintang. Dan di situ ia lalu. Amat pantas. Hanya sekelip mata! Terpancar cahaya terang yang di bawa bersama. Suara mula terasa tersekat di kerongkong. Rokok di jari terlepas ke lantai. Dan aku kaku di situ. Terasa diri begitu kerdil. Dan semerta ia mengundang keinsafan di hati. Hampir 5 minit...barulah aku bersuara pada tangan kiri dan kananku yang sama leka melayan perasaan. Ternyata aku seorang saja yang nampak.

Kata orang, kalau kita melihatnya di langit, cepat²lah buat hajat. Meskipun kiranya ia cuma khayalanku atau sememangnya rezeki aku untuk melihatnya...telahku panjatkan kesyukuranku yang tak terhingga! Maha suci Allah! Kiranya masih ada kesempatan dan peluang untuk diriku..maka kabulkanlah permintaanku ini......


Dan sehingga kini, aku asyik mendongak ke langit. Mampukah kiranya aku mencapainya?
Posted by delacroix
Terus melangkah melupakanmu
Lelah hati perhatikan sikapmu
Jalan pikiranmu buat ku meragu
Tak mungkin ini tetap bertahan

Perlahan mimpi terasa mengganggu
Ku coba tuk terus menjauh
Perlahan hatiku terbelenggu
Ku coba untuk lanjutkan hidup
**
Engkau bukanlah segalaku

Bukan tempat tuk hentikan langkahku
Usai sudah semua berlalu
Biar hujan menghapus jejakmu


Lepaskan segalanya
Lepaskan segalanya…

Engkau bukanlah segalaku
Bukan tempat tuk hentikan langkahku
Usai sudah semua berlalu
Biar hujan menghapus jejakmu

Engkau bukanlah segalaku
Bukan tempat tuk hentikan langkahku
Usai sudah semua berlalu
Biar hujan menghapus jejakmu....

By : Peterpan
Posted by delacroix
Aku rasa nak marah pun ada! $%$&$^%^!! Tangan kiriku mula meraba besbol bat di bawah kerusi lalu ku genggam erat! Kalau apa2 terjadi, sekurang2nya aku ada sesuatu untuk pertahankan diri.

Dasar kafir lahanat! Memang aku menyumpah tak ingat. Mampuslah hendaknya dia sehari dua ni. Memang dia mabuk! Tak pasal2 nak block kete aku apahal?!! Hanya kerana aku bagi signal kiri dan berhenti, dia hon tak pasal2! aku menyumpah sendirian dalam kereta dengan tingkap yang bertutup rapat. Mungkin dia melihat gerakbibirku yang menyumpahnya maka dengan mengejut dia berhenti secara melintang di depanku. Ketika itu aku lihat dia tertoleh2 kearahku dengan muka yang marah. Aku tolak gear reverse dan pintas dia. Sekali lagi dia block aku! Jahanam! MMG AKU MARAH! Lepas dia block, dia reverse dan himpit aku ke kiri! (&^(^*%^*&!!!! Entah apa yg keluar dari bibir, aku dah tak ingat. Dia toleh lagi ke arahku. Aku capai hp..tunjukkan padanya dan beri isyarat untuk dial 999! Terasa mukaku mula merah! Ah...tak boleh di layan orang gila macam ni. Kalau di layan, entah apa yang akan jadi. Aku menyabarkan diriku. Sekali lagi aku tolak gear reverse dan pintas dia! Aku pecut selaju yang boleh. Sebelum itu aku sempat menjeling plat no nya.. Nissan Sentra Gold! Aku jeling ke arah cermin pandang belakang. Dia tidak pula mengejar. Mungkin memahami isyarat aku ingin mendial no 999 tadi! Padan muka!

Seminit dua lepas tu, baru aku terasa kedua belah tanganku yang memegang stereng..menggeletar! Peluh menitik di dahi. Dada terasa debaran yang kencang. Aku cuba mengawal pemanduan secara konsisten..namun fikiranku amat terganggu. 2-3 kali juga aku berhenti di tepi jalan....arghhhh...sial!!!!
Posted by delacroix
Ada sedikit rasa kantuk, tapi boleh lah tahan seadanya. Tidaklah terlalu kronik. Mungkin dah biasa tidur lewat dan bangun seawal mungkin menyebabkan aku hampir menjadi sespesis zombi dalam seminggu dua ni.

Semalam aku tidur lewat juga. Jarum jam hampir mencecah ke angka 5 pagi, barulah aku melelapkan mata. Mana taknya, balik pun bila embun di pagi buta dah menebarkan bau basah! (mcm kenal je ayat ni) hahaha...! Selesai appointment di HSBC, hati aku tiba-tiba rasa kurang sedap. Entah kemana aku resah semacam. Fikiran asyik teringatkan tentang interview tadi. Huhh...sungguh aku mmg rasa sangat tertekan. Kiri kanan depan belakang tembak aku tak berhenti. Tapi aku tetap dengan pendirian aku dan aku hanya berpegang kepada satu jawapan saja! Secara positifnya kini aku merumuskan, tindakan mereka itu mungkin hanyalah untuk menguji sejauh mana aku tahan pada tekanan di tempat kerja.

Aiseyyy...terpaksa logout. Kena pergi Menara TA....chiowww

*to be continued....

*** sambungan....

Memandangkan mood hari tu tak begitu menentu disebabkan interview tadi makanya segera aku mencapai hp dan mendial no HH. Kebetulan jam hampir 5.30 ptg dan waktu pejabat sudah tamat, aku mengajaknya untuk berjumpa dan minum. Dia setuju dan aku segera memecut dan mengambilnya dia bawah pejabatnya. Kami tak kemana. Hanya sekitar KLCC saja. Bersamanya, aku luahkan segala apa yg aku rasa. Dia sekadar diam, sesekali menganggukkan kepala tanda memahami. Sesekali pula dia mengusap bahuku bila aku beremosi seketika. Hmm..terasa lega.

Namun, dalam saat aku cuba untuk mencapai kelegaan perasaan tika itu hp ku menjerit2 minta di angkat. Melihat nama yang tertera buat aku menghela nafas seketika. Aku jawab juga panggilan itu. Entah kenapa, mungkin disebabkan perasaanku yang tak menentu atau mungkin juga disebabkan panggilan itu...tiba2 aku rasa semuanya jadi sangat2 menjengkelkan! HH di depan hanya memerhati. Sebaik aku menamatkan perbualan, dia bertanya "Siapa?" aku sekadar menggeleng. "Kenapa begitu?" tanyanya lagi. Aku diam. Tak berminat untuk menjawab soalan itu sekaligus membincangkannya.

HH bijak mengubah topik perbualan lalu sedikit demi sedikit aku berjaya melupakannya buat seketika. Ketika jam hampir 8 malam, HH terima panggilan. Sejurus, dia mengajak aku ke Menara Citibank yang berhampiran. Tak banyak soal, aku menurut saja. 10 minit menunggu, cermin kereta diketuk. Melihat ke luar tingkap buat aku tergamam! Semerta aku menoleh ke arah HH disisi. HH sekadar mengangkat kening. Aku menoleh lagi ke luar tingkap. AD! Hampir 8 tahun aku tak berjumpa dia! Siot HH. Saje nak pekena aku!

Melihatkan dia berdiri saja diluar, aku membuka kunci pintu dah mempersilakan dia masuk ke dalam kereta. AD senyum. Dan melihat senyuman itu, melontarkan aku pada kenangan 8 tahun dulu sewaktu dia cuba nak meluahkan isi hatinya. Kelakar! Salah 1 sebab utaman kenapa aku tak boleh dengan dia sbb dia tu KBRian. Memang tak boleh! Macam mana hensem dan baik pun...tak boleh jugak! Lepas dari peristiwa penolakan tu, terus dia menjauh dari aku. Rasa bersalah juga bila melihat dia disekitar kolej dan sedewan kuliah, tapi dia terus-terusan mengelak. Aku cuba menegur, tapi dia terus mencari alasan untuk tidak menghampiri aku lagi. Terasa juga hati aku sebab sebelum itu aku dengan dia agak rapat juga. Sering duduk bersama dalam kelas,makan tengahari,menonton wayang dsb. Tup2 dia menjauh!

Ah...biarlah. Itu 8 tahun dulu. Sekarang dia dah pun berkeluarga. Bahagia dengan 2 orang puteri comelnya. Malam itu kami bertiga minum2 dan berbual sambil mengimbas cerita dulu. Dan sedikit tersentuh hati aku, bila dia mengabadikan wajahku di dalam Sony Ericssonnya sebelum dia pulang.

Sepanjang perjalanan pulang, aku seperti terbawa2 ke masa lalu. Tak sedap betul perasaan. Tambah pula bila teringatkan peristiwa siang tadi. Di Jalan Cheras aku sms seorang teman. Tiba-tiba terasa inginkan seseorang yang memahami untuk berbual. Nasib baik dia ada masa dan terus saja aku melencongkan kereta menuju ke rumahnya. Di sana aku sambung berbual..apa saja yang kukira terpendam di hatiku...aku luahkan saja. Hingga jam mencecah ke 3.3o pagi...barulah aku meminta diri untuk pulang.

Tiba di rumah, aku tidak terus mencari bantal sebaliknya bersantai sambil mendengar muzik. Perasaanku melayang2 lagi. Hampir 5 pagi..barulah aku melelapkan mata. Zzzzzzz....
Posted by delacroix
Didalam sebuah cinta terdapat bahasa
Yang mengalun indah mengisi jiwa
Merindukan kisah kita berdua
Yang tak pernah bisa akan terlupa

Bila rindu ini masih milikmu
Kuhadirkan sebuah tanya untukmu
Harus berapa lama aku menunggumu
Aku menunggumu…

Didalam masa indah saat bersamamu
Yang tak pernah bisa akan terlupa
Pandangan matanya menghancurkan jiwa
Dengan segenap cinta aku bertanya

Bila rindu ini masih milikmu
Kuhadirkan sebuah tanya untukmu
Harus berapa lama aku menunggumu..

Dalam hati kumenunggu
Dalam hati kumenunggu..aku
Dalam benak kumenunggu
Dalam hati kumenunggu..aku
Masih menunggu….

Bila rindu ini masih milikmu…
Kuhadirkan sebuah
Harus berapa lama
Harus berapa lama
Aku menunggumu..aku menunggumu..

By : Chrisye feat. Peter Pan OST Liontin
Posted by delacroix
i'm watching youtube...clip from evildead78! dia telah mencuri hatiku..iskk...iskk..
Posted by delacroix
Kata orang, kalau kelopak mata kita berdenyut tu tandanya kita nak menangis ataupun nak jumpa orang! 3-4 hari kebelakangan ini aku merasakan itu namun aku tak ambil peduli sangat. Tapi tu la, hampir semua yang aku rasakan selama ini mmg betul terjadi.

Aku menghabiskan masa lepas waktu pejabatku dengan makan malam bersama L di UT. Seperti biasa, kepantangan aku berjumpa L, ada saja topik yang nak diborakkan sehinggakan aku rasa UT itu kami berdua yang punya. Mana tak nya, penuh dengan gelak tawa yang berdekah-dekah tak berhenti. Ahh...L...pantang kalau tak buat lawak bangang! Rasa mcm nak gam aje mulut dia tu. Tak boleh ke kalau tak buat aku ketawa? Topiknya jangan ckp lah...you know i know lah...heh heh heh!

Tengah aku bergelak ketawa dengan L, dari depan mataku mula menangkap sesusuk tubuh yang berjalan menghala ke arahku. Semerta darahku berderau pantas naik ke muka! Shit! Aku menyumpah dalam hati sebaik saja mengecam wajah itu...K! Kenapa la dalam banyak² orang kat sini...budak SZB jugak yang aku jumpa! Aku menarik nafas ketika langkahnya mula menghampiri. Dan seperti yang ku jangkakan, dia seakan terperanjat bila melihat aku duduk di meja itu. Terus saja dia menghampiri. Hulur tangan, peluk dan muahss² 3-4 kali. Hubbynya J di sebelah cuma senyum memerhati.

Dalam 5 minit pertemuan itu, aku dan K sempat bertanya khabar masing-masing. Sekadar berbasa-basi. Namun sempat juga dia mengundang aku untuk ke majlis makn malam ex-office aku yang menurutnya akan di adakan di Quality Hotel akhir bulan ini. Hmm...tak ada hati nak pergi! Sebelum dia meminta diri, sempat dia menjentik tanganku beberapa kali. Aku sedikit terkejut. Kenapa? tanyaku. Dia senyum lantas berbisik "Sejak bila pandai smokok ni?" lalu dia menjeling kotak Sampoerna yang terletak kemas di atas meja di belakangku. Aku sekadar sengih. "Bukan I punya la..tu..budak tu punya." aku memuncung pada L yang terpinga-pinga. Heh heh..tapi aku tahu yg dia tahu aku berbohong. Ah...lantaklah kalau dia tahu pun. Aku peduli hapa. Dia nak bagitahu satu SZB pun aku tak heran.

Pertemuan itu sedikit sebanyak mengganggu mood aku. Entah la...aku tak pernah harapkan akan berjumpa dengan seekor pun umat SZB walau di mana-mana. Sebagaimana padamnya SZB dari hati aku, begitu jugalah padamnya nama-nama mereka!
Posted by delacroix
Aku tak pernah ingat ianya letaknya di situ. Bukan tak tahu, tapi dah lama melupakan! Dan bila terpandangkannya...semerta aku teringatkan masa lalu.

Aku kelam kabut mengorek syiling untuk bayar tol. Seluk poket kiri kanan sambil memegang stereng namun syiling tak ketemu. Lantas aku membuka compartment syiling yang dah berzaman tak ku buka. Penuh dengan syiling 1 sen saja. Aku mendengus geram lantas terpaksa membuka dompet dan menghulurkan RM10 pada tolgate girl tersebut. Sombong pulak tu. Takde senyuman langsung! Aku bertambah geram. Selesai menerima baki, aku memecut laju. Tak hingin nak tengok muka tolgate girl tu lama². Sambil² itu tanganku teraba² membuka semula compartment syiling tadi untuk mengisi baki duit. Ketika itu baru aku perasan, di samping penuh dengan syiling 1 sen, terdapat sekeping sampul berwarna putih terperosok di bahagian paling bawah. Apa ni? Hatiku berdetik sendiri. Laju saja tanganku mengoreknya keluar.

Sambil memandu, jari-jariku mula membuka lipatan sampul kecik itu dengan penuh tanda tanya. Ada pula gumpalan kapas di dalamnya. Rasa hairan makin menebal. Aku mula berdebar bila membuka gumpalan kapas itu perlahan. Dan sebaik saja mataku menangkap isinya, berderau darahku. Terasa jantung berdegup pantas. ketika itu aku rasakan darah naik hingga ke muka kerana aku dapat rasakan betapa panasnya kulit mukaku.

Aku pandang lagi isi sampul itu. 2 biji mutiara putih! Ya...baru aku teringat kenapa mutiara itu duduknya disitu. Semerta aku rasa marah lantas aku sumbat semula sampul putih itu ke dalam compartment syiling beserta duit baki tadi. Berombak dadaku menahan rasa marah dan sebak. Kakiku menekan laju pedal minyak dan aku memecut bagi menghilangkan rasa marah.

Eh...nanti kejap! Hatiku berkata-kata sendirian. Berkerut-kerut dahiku memikirkan sesuatu. Ya...aku pasti. Sangat-sangat pasti..! Aku bermonolog lagi dengan diriku. Aku buka semula tempat syiling tadi. Aku lambakkan semua isinya termasuk sampul putih tadi. Gumpalan kapas tadi aku buka semula dan 2 biji mutiara tadi aku taburkan ke atas tapak tanganku. Aku belek dan ku perhalusi seadanya.

Senyum mula bermain di bibir..dan sesaat kemudian aku ketawa! Bodoh! Aku genggam mutiara putih itu kuat-kuat dan aku ketawa kuat-kuat juga! Semerta aku teringatkan sebabnya mutiara itu berada di dalam tanganku kini. Ya...sebenarnya ia di kembalikan semula padaku. Itu adalah hadiah paling bermakna yang pernah aku berikan...tapi sayangnya ia di kembalikan tanpa ada rasa bersalah atau kasihan atau apa saja! Pada mulanya memanglah aku sangat² kecewa bila melihat ia kembali semula padaku lalu aku menyumbatkannya saja ke tempat syiling itu tanpa melihatnya lagi.

Setelah beberapa lama, aku lupa akannya. Kalau tak kerana kelam kabut nak bayar tol, aku takkan buka tempat syiling itu. Tapi bagus juga, aku tahu kebenarannya kini. Sesekali aku mengesat mata yang basah dek ketawa yang terlampau. Aku buka genggaman tangan kiriku dan melihat lagi 2 biji mutiara itu. Hahahaha! Hampir saja aku lemparkan ia ke luar tingkap! Nanti dulu! Fikiranku menahan hatiku dari mencampakkannya ke luar. Tak perlu buang. Simpan saja sebagai bahan bukti, senjata atau sebagai bahan pertukaran! Ya...betul. Aku perlu menyimpannya...meskipun itu bukanlah mutiara yang asli. Yang bukan dari pemberianku asalnya! Sayang...mutiara siapa yang kau berikan pada aku ni? Aku sangat² mengenali yang mana satu pemberianku walau sekecil hama! Kau masih menyimpan pemberian asalku...hahaha!

Masihkah kau ingin memulangkannya? Jika kau mahu...kau tahu di mana mahu mencari aku!

Posted by delacroix
Bila aku cuba mendampingi
Ada silu menyinggah di hati
Bila aku cuba mengenali
Ada resah di dalam diri
Bersungguhnya aku kali ini
Sedang rindu tak pernah berhenti

Kau ...
Teristimewa di mataku kali pertama
Hingga ke detik ini masih sama
Tak terubah hati bila dikecewa
Tak tersentak rasa bila dipersenda
Kau menghalusi cinta dengan makna
Yang terkadang aku hilang punca

Mengasihimu kali ini di luar jangka
Kau tercipta lebih dari segala yang ku sangka
Terlalu alangkah segala apa yang kau ada
Hingga aku rasa jauh terasing
Hingga aku rasa sukar hendak mendamping

Kau ...
Terlalu dalam segala yang pernah ku tahu
Terlalu dalam segala apa yang pernah ku mahu.

By : SangDewi
Posted by delacroix
He called me last nite! After few months! Tiba-tiba cakap dia teringat pada aku. Ada sedikit rasa teruja, sayu dan rindu bila menerima panggilan itu.Lepas apa yang terjadi dulu, sememangnya aku yang bersikap dingin dengannya. Tapi itu bukan bermakna aku ingin menjauh dari dia. Cuma ingin memberi ruang pada diri sendiri...dan mungkin juga pada dia demi untuk memperbaiki keadaan yang seakan tak tentu arah ketika itu. Mungkin dia terasa dengan sikap ku yang acuh tak acuh. Panggilan tak di jawab. Sms tak berbalas. Apatah lagi nak berjumpa. Memang aku tak hingin langsung nak tengok muka dia masa tu. Dia tahu sebabnya aku jadi begitu. Dan aku juga tahu. Cuma aku tak mahu lagi berbincang dengannya soal itu. Kerana itu..aku dingin.

Selepas beberapa bulan, dia muncul semula. Dan dia mempertanyakan kembali kedudukannya di sisiku. Apa yang aku nak kata? Entahlah...mungkin hatiku dah sejuk namun untuk melupakannya tidak sekali². Dia seakan mengerti. Lalu " I wont force. I know how you feel. But whatever it is, my feeling towards you still the same. We'll just see where this relation bring us. Just let it be..ok?" Aku sekadar mengangguk. Mungkin ketika itu aku telah mengecewakan hati seorang lelaki yg ikhlas menyayangi aku. Tapi entah la...mungkin sebab takut...menyebabkan aku tak mahu menjanjikan apa-apa untuk kali ke 2.

Perbualan dengannya malam tadi sekaligus mengimbas waktu-waktu indah aku menghabiskan masa bersamanya dulu. 'It was a great time kan' katanya...Aku cuma mengiakan saja. Sesaat aku terfikir...aku sangat gembira ketika itu. Sangat²!

Dan bila dia kata dia sungguh-sungguh teringat pada aku...semerta hatiku sayu....! Han...I do miss you! I really do..!


Posted by delacroix
Bila lihat namanya terpapar di skrin, aku melonjak girang. Akhirnya dia online petang ini. Aku menyapanya, bertanya khabar seperti selalu. Ada rasa rindu sebab sudah lama aku tidak berbual dan berjumpa dengannya. Namun ada sesuatu yang buatkan hatiku sedikit terusik hari ini. Niatku cuma satu, hanya mengambil berat tentang dirinya. Aku tidak berniat apa² langsung. Sekadar bertanya dan prihatin terhadapnya. Apa saja yang berkaitan dengannya, aku amat mengambil berat, terlalu mengambil berat. Namun manalah aku tahu sekiranya soalan itu menyinggung hatinya. Hmm...selepas soalan itu, dia mula dingin. Hati aku mula dilanda gelisah yang teramat. Mungkin aku yang silap bertanyakan soalan itu. .iskk. Dan kini...aku dah tak mampu nak mengukir senyum. I'm sorry...
Posted by delacroix
Raya tahun ni adalah raya yang paling tak best dalam sejarah hidup aku. Pertamanya kerana konflik yang melanda seakan tiada noktah dan mengakibatkan raya kali ini tak cukup korum! Keduanya, aku telah kehilangan orang² yang amat hampir dengan hatiku..menyebabkan aku terasa ada sesuatu yang tidak sempurna seperti tahun² yang sebelumnya. Kaum kerabat yang datang beraya ke rumah sedikit sebanyak buat aku lupa pada semuanya. Tapi bila mereka pulang,aku kembali bosan. Seminggu aku di kg...rasa mcm setahun. Tak happening,no nite life,no karaoke...arghhh rasa ingin pulang semula ke KL dan kehidupanku di sana.

Malam itu aku keluar bersama R. Tiada hala tujuan sebenarnya. Cuma sekadar ingin berjalan-jalan menghilangkan rasa bosan dan rimas di rumah. Segenap penjuru bandaraya I kami jelajah. Tiada apa yang menarik. Lagipun aku tidak lah berapa tahu keadaan jalan di sini, jadi aku hanya mengikut ke mana saja yang R bawa. Penat meronda, aku dan R singgah di mamak. Sekadar minum² teh dan bersembang. Sesekali aku paw R sesedut dua. Pertama kali dia melihat aku berasap dulu, dia seperti terpaku. Mungkin tak menyangka yang selama ini aku pandai menyembunyikan dari dia. Ataupun mungkin dia tak menyangka yang kehidupan belakang tabirku sedemikian rupa. Aku senyum sendiri. R cuma tahu tentang itu. Dan biarlah dia kekal
tahu tentang itu saja.

Dalam perjalanan meronda, hp berbunyi untuk kesekian kalinya. Sekadar sms dari A. Ajak lepak dan minum. Aku ajak R. Dia ok saja. Lalu kami pun terus ke tempat yang di tuju. Namun sama sekali aku tidak ada idea langsung bahawa aku akan ke situ. RJ! Tempat yang di mana suasananya sudah jarang-jarang aku nikmati. Namun di bandaraya I, aku belum pernah ke situ..cuma sesekali di KL. Dan kali ini, dengan kehadiran R pula! Ah..tidak! Lemah betul. Namun, aku bukanlah jenis manusia yang suka menghampakan orang lain. Lalu,di atas pujukan A..aku cair! Ku heret juga R akhirnya.

Sesekali ku sedut Marlboro yang tersepit dijari. R di depanku...sesekali menjeling namun dia tak berkata apa. Ku lihat dia juga menikmati suasana itu. A di sisi cuma senyum. Sesekali ku lihat dia ketawa riang bersama temannya. Baguslah begitu. Senang hatiku melihat dia gembira.Jika begitu boleh membuat dia riang, apa lah salahnya. Dan sesaat, aku terfikir semula...ya, kalau itu boleh membuatkan kita gembira dan lupa pada kesedihan dan kesakitan walaupun untuk seketika..pasti aku pertaruhkan segalanya...demi untuk itu.

Namun ku sedar,pergerakanku agak terbatas malam itu.Aku tidak melakukan aktiviti apa² selain dari berbual, berasap, minum C, dan memerhati pelbagai aksi manusia² di situ dan menikmati suasananya.

Aku melirik jam di tangan. Sudah melewati 1 pagi. Segera aku tersedar. Aku harus pulang. Walaupun suasana baru saja hendak mula hangat, tapi aku tidak boleh berlama² lagi di situ. Ini bukan KL. Jika di KL, tak balik rumah pun tak apa. Tiada siapa yang akan bising. Mengenangkan itu, aku menggamit R yang leka memerhati gelagat manusia di kiri dan kanan. R sekadar mengangguk. Ku cuit pula A di sisi yang ku kira baru mula nak 'warm up'...dan membisikkan padanya bahawa aku ingin pulang.

Selesai bersalaman dengan sesiapa yang patut di situ, aku dan R melangkah keluar. Aku senyum sendiri sambil menggelengkan kepala. Ada sesuatu yang buat aku tersenyum panjang... sepanjang perjalanan pulang. Pada R, aku mohon maaf kerana mengheretnya ke situ. R sekadar ketawa. Katanya, dia sudah beberapa kali ke situ. Cuma, lain kali katanya...kalau nak ajak dia...pastikan dia berpakaian senonoh sikit. Aku ketawa. Itupun nasib baik tak pakai seluar pendek. semua tak di rancang dan sekelip mata...tau² dah ada di situ. Kami ketawa
lagi. Namun sebaik saja melintasi KC, tawa tiba-tiba mati. Aku dan R saling berpandangan... dan bulu roma mula meremang...heeeeee....
Posted by delacroix
10 sebab lagi...

1) Rupa - Selalunya rupa memainkan peranan utama dalam menguasai hati kita untuk jatuh cinta terutamanya pada pandangan yang pertama. Biasalah, manusia kan suka pada benda yang cantik. Apatah lagi kalau si dia berwajah Pan Asia, bermata biru atau sekurang²nya mempunyai lengan yang boleh di jadikan bantal tidur...heh heh!

2) Harta - Ada juga sebilangan orang yang tak mementingkan paras rupa. Tetapi mementingkan paras ketebalan duit dalam dompet! Katakanlah kalau si dia bawak BMW 5 series ke, Fairlady ke..muka macam pecah rumah pun sanggup dijadikan teman. Itu tak kisah, duit banyak boleh buat 'make over'.Yang penting kehidupan terjamin.

3) Kata-kata - Ayat power beb! kalau tak power, macam mana boleh jatuh cinta ye tak?Hendaknya kalau ada yang rajin bagi bunga, tunggu di tepi tingkap sambil mainkan gitar atau ucapkan kata-kata cinta sebelum dan sebaik saja bangun tidur. Hmm...indahnya dunia kan?

4) Perwatakan - kadang-kadang ada orang ni dia tak cantik, tak hensem. Muka pun biasa²..ala kadar aje. Tapi...'stylo'. Dari cara dia menghiasi diri, berjalan,bercakap, senyum...ada sesuatu yang menarik hati kita untuk terus mendekatinya.

5) Hati - Hati memainkan peranan yang amat penting dalam mengawal perasaan kita untuk jatuh cinta atau tidak.Kadang² kita boleh rasa sidia memang telah di takdirkan untuk kita walau tiada yang istimewa langsung tentang sidia! pokok pangkalnya hati kita dah suka.

6) Pandai - Siapa yang tak suka bila di dampingi oleh orang² yang terpelajar. Secara tak langsung kita pun rasa diri pandai juga. Macam angkasawan negara tu...sape ke namanya...hah dah la pandai, hensem pulak tu. Confirm ramai yang tergolek² jatuh cinta.

7) Status - Kalau si dia anak datuk ke, tan sri ke, anak raja ke,artis popular ke mesti korang pun tergolek² tangkap cintan jugak.mana tak nya, dah la ternama, glamor pulak tu.Confirm jadi perhatian bila dapat mendampingi si dia. Secara tak langsung, korang pun tumpang glamor jugak kan?

8) Sikap - Mungkin pada mulanya kita tak suka dan tak layan. Tapi bila si dia terlalu baik dan menunjukkan semangat yang bersungguh ingin memikat, kita mula cair. Perasaan itu akan datang dengan sendiri bila menyaksikan si dia bersungguh mencintai kita dan berupaya menjaga kita seumur hidup.

9) Selalu bersama - Sering terjadi pada insan² yang sering menghabiskan masa bersama terutamanya yang berkawan baik. Ke sana sini berdua dan tak pernah berenggang walau sesaat.Bila dah selalu bersama, kita lebih memahami si dia daripada orang lain dan begitu juga sebaliknya.

10) kahwin paksa - Bila dah jadi teman hidup, sama ada rela atau tidak kita harus mencintai si dia dan memberikan seluruh hidup serta jiwa raga padanya. Takkan nak biarkan si dia terabai dan tak di layan. Ala, paling koman pun 6 bulan aje. Belajar²lah mencintai si dia.Mungkin si dia dah ditakdirkan menjadi jodoh yang terbaik untuk kita. Siapa tahu kan?
Posted by delacroix
Terdengar bunyi guruh berdentum di langit
Bersahut-sahutan bagai tiada henti
Burung-burung mencicip di dahan
Mencari teduhan
Anak-anak di jalanan
Berlarian pulang
Bila kaki langit
Mula mewarnakan kegelapan
Terdengar bunyi angin
Seolah berbisik di telinga
Membawa khabar berita
Awan nanti akan mengalirkan airmata
Bahasa apakah itu yang memberitahu
Mendung makin berarak laju
Dan di serambi aku sendirian
Mengerti sendiri itulah bahasa kesunyian..
Posted by delacroix
Aku duduk sendirian, menonton tv sambil menung jauh.Jam menunjukkan 3.30 pagi namun matamasih belum mahu tidur. Sewatu mencapai remote untuk menukar siaran, aku terpandangkan kedua belah tanganku. Kiri dan kanan. Pandangan ku terhenti di situ. Agak lama. Aku merenung dan membeleknya buat seketika. Tiba-tiba aku terfikir,bagaimanakah agaknya hidupku sekiranya aku kehilangan salah satu daripadanya? Atau lebih teruk, kedua-duanya sekali.Mampukah aku untuk meneruskan hidup? Kurangkah upaya aku? Atau kecewakah aku untuk mengakui bahawa hidupku tak sesempurna dulu?

Persamaan yang dapat ku lihat pada kedua belah tanganku ini adalah 5 jari.keduanya sama seimbang.Tak ada lebih atau kurang. Panjang pendeknya juga sama.Kadar pertumbuhan buluroma dan kuku juga tak ada beza. Kedua-dua belah juga mempunyai mampatan isi yang sama.Lilitan diameter juga tak menunjukkan sebarang perbezaan. Jadi, di manakah bezanya antarakiri dan kanan?

Umum melihat tangan kanan lebih penting dari kiri. Ini kerana tangan kanan banyak digunakan untuk bekerja, makan,menulis dan sebagainya.Sebaliknya tangan kiri lebih banyak berehat, tak melakukan kerja² berat dan sering pula dihiasi oleh barang perhiasan seperticincin, gelang atau jam tangan.Selain itu, ia cuma digunakan untuk fungsi tertentu ketikadi jamban. Itu saja! Tetapi, bagaimana pula sekiranya individu itu lebih cenderungmenggunakan tangan kiri atau dalam ertikata lain 'kidal'? Jadi dalam situasi ini fungsi tangan kanan akan beralih pada kiri pula.Jadi, dari manakah timbulnya persoalan tangan kanan lebih penting dari kiri atau sebaliknya?Tiada istilah kanan atau kiri lebih penting. Keduanya bergantung antara satu sama lain.Kedua²nya sama penting dan sama berfungsi untuk menjadikan hidup lebih lengkap danbermakna.Tanpa salah satu daripadanya, hidup pasti pincang dan tak sempurna.
Posted by delacroix
I'm so tired of being here
Suppressed by all my childish fears
And if you have to leave
I wish that you would just leave
'Cause your presence still lingers here
And it won't leave me alone
These wounds won't seem to heal
This pain is just too real
There's just too much that time cannot erase

When you cried I'd wipe away all of your tears
When you'd scream I'd fight away all of your fears
And I held your hand through all of these years
But you still have
All of me

You used to captivate me
By your resonating light
Now I'm bound by the life you left behind
Your face it haunts
My once pleasant dreams
Your voice it chased away
All the sanity in me
These wounds won't seem to heal
This pain is just too real
There's just too much that time cannot erase

I've tried so hard to tell myself that you're gone
But though you're still with me
I've been alone all along

P/s : kadang-kadang kesedaran itu datang tanpa di sedari dan dengan sendirinya kita menyedari bahawa di mana sepatutnya kita berada...
Posted by delacroix
Sebaik saja menutup pintu, aku rebah di sofa. Badan mula terasa penat yang teramat sangat hinggakan nak mengangkat tangan pun aku rasa dah tak mampu lagi. Hendaknya pula aku masih belum kebah sepenuhnya dari demam tempoh hari.Makin terasa bisanya mencucuk hingga ke tulang sum sum. Aku memejam mata, memicit micit sendiri kepala yang mula berdenyut sakit. Aku cuba tidur tapi bila badan sudah terlalu penat, makanya secara automatik mataku tak mahu lelap. Sudahnya aku berbaring saja.

Telefon sejak tadi tak henti-henti berbunyi. Panggilan masuk dan msg bersilih ganti sejak aku mula menghidupkan semula baterinya. Semua itu menambah lagi aura kerunsingan aku yang sememangnya telahpun bertapak di dalam kepala sejak beberapa bulan yang lepas. Ya..aku runsing. Sepertimana mereka-mereka, aku juga merasakan bahang yang sama. Namun, tegakah aku untuk menunjukkan itu semua tatkala mereka juga berhadapan dengan gangguan emosi yang sangat teruk? Perlukah aku menambah beban itu? Tak mungkin! Lalu apakah peranan yang aku mainkan di sini? Pendengar yang setia? Kaunselor yang tak berapa hebat? Pak pacak yang hanya tahu buat lawak bangang? Atau watak picisan yang tak bermakna apa-apa? Aku sendiri tak tahu watak manakah yang sesuai. Apakah sumbanganku? Dan kiranya ada, apakah ianya bernilai? Sukar untuk di duga...

Demi tuhan, kalaulah boleh di belah dada ini dan di tunjukkan apa isinya...nescaya akan ku lakukan demi menyatakan betapa luluhnya hati bila melihat semua ini. Aku dah tiada airmata untuk merasai sama kesedihan yang mendatang biarpun ia meratap di depan mata. Cuma sesekali...ia bergenang dan ia tak pernah lagi jatuh walau setitik.

Dan kerana itu, aku merelakan diriku di bawa kemana saja untuk 3-4 hari yang lepas. Kiranya perlu, ambil sajalah segalanya..seluruh jiwa raga..seluruh pancaindera..jika itu bisa membuatkan mereka tenang.

Aku akan sentiasa senyum untuk kalian, walau hatiku sendiri menangis. Aku akan sentiasa berasa di mana saja untuk kalian, walau aku penat. Aku akan sentiasa menyanyi untuk kalian, walau tekak ku perit. Aku akan sentiasa menyapu airmata kalian, walau tiada siapa yang menyapu airmataku. Aku akan sentiasa cuba memimpin kalian ke hadapan, walau tiada siapa yang memimpinku..kerna kalian adalah tangan kiri dan kananku....

Posted by delacroix
Semalam aku dingin
Sehelai jaket biru jadi peneman
Mengharungi malam gelap bersama kabus tebal
Nun jauh di puncak bukit...

Pagi ini aku hangat
Jaket biru tersadai di bahu
Kini aku menyusuri pantai
Bersama buih memutih terdampar di kaki

Teman-teman masih ada
Seorang membuta, seorang berjaga
Menanti waktu pagi
Aku bagai zombi...

Dah ku cuba lelapkan mata
Namun kantukku tak menjelang tiba
Indahnya pagi jika boleh bersantap
Jika bukan roti, memadailah dengan asap
Jika semalam asap rokok berkepul keluar dari bibirku
Pagi ini jangan kata rokok, gigi juga belum ku gosok

Apa sebenarnya yang aku cari di sini?
Dari puncak Genting hingga ke pantai PD
Ke manakah seterusnya destinasi lepas ini
Aku tak tahu dan tak mengerti
Kerna...aku hanyalah kelindan lori...
Posted by delacroix
Bencikah dia?
Bila aku tak lagi bertanya
Bukan aku mahu menghindari
Cuma aku tak dapat membohongi hati

Bencikah dia?
Bila aku cuba pergi
Bukan ku tak sayang lagi
Tapi ku mahu merawat hati

Bencikah dia?
Bila aku merisik khabar pada teman
Bukan ku sengaja mendekatkan diri dengan kenangan
Tapi aku tak tahan menahan kerinduan

Bencikah dia?
Bila akhirnya aku mengundur diri
Bukan ku tak sudi menemani
Tapi kerana ada hati lain yang lebih murni

Apa jua perasaan itu
Aku tak pernah membencimu
Cuma kau satu dalam seribu
Yang buat hatiku terus membeku

P/S ----- Venue : Starbucks Genting
Time : 0003 hrs
Date : 28/09/2007
Posted by delacroix
I can read your mind and I know your story
I see what you're going through
It's an uphill climb, and I'm feeling sorry
But I know it will come to you

Don't surrender 'cause you can win
In this thing called love

When you want it the most there's no easy way out
When you're ready to go and your heart's left in doubt
Don't give up on your faith
Love comes to those who believe it
And that's the way it is

When you question me for a simple answer
I don't know what to say, no
But it's plain to see, if you stick together
You're gonna find a way, yeah

So don't surrender 'cause you can win
In this thing called love

When you want it the most there's no easy way out
When you're ready to go and your heart's left in doubt
Don't give up on your faith
Love comes to those who believe it
And that's the way it is

When life is empty with no tomorrow
And loneliness starts to call
Baby, don't worry, forget your sorrow
'Cause love's gonna conquer it all, all

When you want it the most there's no easy way out
When you're ready to go and your heart's left in doubt
Don't give up on your faith
Love comes to those who believe it
And that's the way it is...

p/s : Buat seorang teman...yang runsing hatinya...
Posted by delacroix
Sesekali teringat
Rindu yang tak mungkin terubat
Merobek hati...

Sayang sekali
Kehadiranku tak di peduli
Tersisih sepi
Dan di sudut itu ku membawa diri

Keriuhan yang bergema
Tidak sedikit membawa ceria
Malah gundah yang beraja di hati
Dan perlahan ia di lukai

Kalau pun menangis... siapa yang tahu
Dan airmata itu kembali semula
Ke tempat asal...
Tanpa dibazirkan walau setitik

Sesekali ku merenung
Dan sesaat...
Ku melihat senyum tawamu
Riang menyarung cincin
Di jari gadis itu...

Posted by delacroix
Berikut adalah 10 cara yang boleh di gunapakai...

1) Solat - Ia adalah jalan yang sebaik-baik untuk kita mengatasi masalah ini. Dekatkan diri dengan Allah SWT dan mohonlah kekuatan daripadaNya kerana hanya Dia lah yang maha mengetahui dan hanya Dia lah tempat sebenar-benarnya untuk kita mengadu.

2) Mengaji & Zikir - Ia adalah cara yang amat mustajab untuk merawat hati yang parah. Puji-pujian kepada tuhan adalah lebih molek daripada menyebut dan mengingati nama bekas kekasih lama. Betul?

3) Bergaul - Cuba elakkan diri dari menyendiri dan berkurung. Sibukkan diri dengan sebarang aktiviti yang berfaedah. Bersosial bersama teman-teman sedikit sebanyak dapat mengalihkan perhatian kita daripada teringat pada kenangan yang menyakitkan.

4) Jarak - Kalau rumah dekat-dekat atau 1 ofis, memang sakit. Seeloknya larilah jauh sikit. Dekat-dekat nanti lagi susah nak merawat hati. Tengok bumbung rumah, kereta, tempat dating hatta bau nya sekalipun boleh buat kita gila. Sesekali pergi la bercuti. Tenangkan fikiran.

5) Riadah - Bawak-bawaklah beriadah. Jogging ke, berenang ke atau apa saja yang boleh keluarkan peluh. Jangan makan tidur aje. Bersenam boleh buat kita release tension.

6) Muzik - Kalau dah boring sangat, boleh dengar lagu. Tapi cik kak, janganlah dgr lagu-lagu jiwang. Ia amatlah tidak di galakkan. Lebih-lebih lagi lagu yang berunsurkan 'tangkap leleh'. Nak² lagu ala eddie hamid tu....rentikan!

7) Menulis - Luahan hati yang paling berkesan adalah melalui tulisan. Kadang-kadang kalau kita luahkan pada orang, bukan semua boleh faham. Cuma kertas dan pen saja yang boleh di percayai. Tak pun keyboard dan komputer. Zaman sekarang ni mana ada orang tulis diari lagi. Semua posting dalam blog...ye tak?

8) Proses pelupusan - Mana-mana benda yang pernah kita terima dari si dia atau yang boleh mengingatkan kita pada perkara-perkara yang menyakitkan, maka eloklah dibakulsampahkan dengan segera. Sumbat semua dalam kotak dan campak ke atas lori sampah.

9) Keterbukaan Minda - Cubalah berfikir secara rasional dan positif. Cuba terima apa yang berlaku sebagai dugaan dalam hidup dan ambil iktibar daripadanya. Jangan salahkan sesiapa sebaliknya berusaha untuk memperbaiki kelemahan diri.

10) Takdir - Back to basic! Percaya pada rukun iman yang ke 6..qada' dan qadar. Semua telah di tentukan. Jadi...kenapa mesti meratap atas apa yang terjadi? Mampukah kita ubah takdir kita? Jika sesuatu itu telah di takdirkan milik kita, lambat laun ia pasti milik kita. Jika sebaliknya...maka redhalah!
Posted by delacroix
Wednesday, September 19, 2007 at 9/19/2007 03:06:00 PM | 0 comments  

Artistik kan? Terasa damai bila melihat laut...walaupun tak tenang sangat..ombak ganas...menikmati angin pantai di waktu petang yang sebenarnya tak lah sepoi-sepoi bahasa (wat do u xpect kalau laut kat pantai timur kan?)...tapi luas. Sementara menunggu senja untuk melihat matahari terbenam...itu lah yang kami lakukan. Duduk di atas pasir pantai yang putih dan halus. Berlari berkejaran sesama sendiri. Ambil gambar dan shoot video tak henti-henti mengalahkan orang shooting drama.Sesekali ketawa meledak bila teman-teman buat lawak bangang. Bila senja berlabuh...masing-masing mengunci mulut...menyaksikan keindahan alam ciptaan tuhan. Ada yang berbaring di atas pasir, ada yang duduk bersila dan ada juga yang duduk di atas batang pokok kelapa yang tumbang...semua diam menikmati pemandangan indah itu.
Teringat pada sebuah buku yang aku baca dulu..."artistik boleh terjadi pada sesuatu benda walaupun ianya sesimple sehelai daun." Fuhh..aku suka betul ayat tu! Simple dan tidaklah berat. Tapi dalam konteks gambar di atas...mungkin olahannya sedikit leceh dan panjang merungkai (yalah...kata laut tu luas...jadi penerangannya pun tentulah luas..ye tak?) Cuma aku rasa teknik pose dan pengambilan gambar dari belakang...dengan model-modelnya menghadap laut...itu adalah satu pose yang tak pernah langsung aku fikirkan selama ini. I love it so much!
Posted by delacroix
I want you to see me in your every dreams
I wanna be the eyes that look into your soul
I want you to need me coz I need you more than anyone could know
And I need you to never let me go
I need to be deep inside your heart
I want to be everywhere you are
I want you to need me...
Like I need you...
Ermm..basically...I want you!
Posted by delacroix
Ketawa...
Itu pengubat duka
Bila hati sedih dan tidak gembira
Kawan-kawan ada untuk menceriakan jiwa

Sedih...
Bila hati terluka dan pedih
Bila tiada yang memahami hati yang merintih
Bila tiada yang mengambil tahu perit dan jerih

Ketawa...
Mampu merawat hati
Kalau tak banyak..sedikit pun jadi
Janganlah diam, membisu menyepi
Agar tak bimbang orang di sini

Sedih...
Menangislah jika mahu
Usah di pendam luka di kalbu
Marilah...boleh saja di bahuku
Agar terurai rasa rindu

Sedih dan ketawa...
Dua perasaan yang berbeza
Yang mana satu dikau rasa
Aku tak tahu dan tak mahu menduga
Cuma...
Ketahuilah temanku..
Walau apa jua yang membelenggu
Aku tak betah membiarkan dirimu begitu
Bersedih selalu...

Posted by delacroix
Nasi putih di pinggan
Tepu, penuh dan membukit
Siapakah gerangan yang kuat melahap?
Dan tentulah bukan aku...

Separuh nasi di pinggan
Siapa pula yang punya?
Terbiar berbaki di atas meja
Bukan aku...bukan orang di meja hujung
Bukan juga mereka yang lain

Aku juga makan nasi
Tapi nasiku tidaklah tepu membukit
Tidaklah pula seciput sedikit
Hanya memadai jika perutku tak sakit

Siapa yang mampu sembunyikan senyuman
Bila nasi licin berpinggan-pinggan
Tak cukup dengan yang di tangan
Yang tinggal separuh juga habis di telan

Siapakah gerangan
Yang makan tinggalkan kesan
Nak jadi Rihanna? Konon berangan
Entah ya, entah tidak..
Aku tengok bagai di ternak-ternak

Siapakah pula gerangan insan
Yang makannya tak pernah cukup walau sepinggan
Diakah itu yang ku panggil teman
Jika nampak rebung...masya allah...tak toleh kiri dan kanan

Ya...
Mereka bukan insan yang biasa
Seorang monster seorang raksasa
Nak ku marah, tidak bererti
Nak ku biarkan, tak sampai rasa di hati
Apa nak buat?
Mereka tetap sahabat-sahabatku
Dunia dan akhirat...

Posted by delacroix
Aku tak pernah lupakan renungan itu. Aku tak pernah lupakan warna mata itu. Coklat dan jernih. Dan renungan itu bagaikan membawa aku kembali ke zaman silam. Aku tak pernah sangka, bertahun-tahun berlalu. Dia tetap seperti itu. Cuma sedikit cengkung dengan tubuh yang kurus. Bahagiakah dia? Itu persoalan pertama yang aku fikirkan tatkala aku membalas renungan dia.

Aku tidak pernah menyangka akan bertentang mata dengannya lagi. Aku tidak perasan langsung dia di situ. Dalam keriuhan orang ramai dan mengejar masa, aku hanya tumpukan pada barang yang ingin ku beli. Aku tidak menoleh kiri dan kanan. Cuma setelah beberapa ketika, aku tersedar yang ada mata mengikuti gerak geriku sejak tadi. Aku mengangkat muka. Dan...ya...dia di situ. Berpura-pura membelek barang sedangkan matanya memerhatikan tingkah laku aku di hujung rak barang. Aku sedikit menggeletar. Dalam bangunan yang berhawa dingin itu, peluh ku mengalir. Tumpuan ku pada pemilihan barang terjejas. Aku sendiri tak tahu apa yang mahu ku beli. Segera aku tunduk. Dada mula berdebar-debar. Masihkah dia di situ? Aku mengerling dengan ekor mataku. Ya...dia masih di situ. Sekejap-sekejap dia menoleh. Aku lihat, ada senyum nipis di bibirnya. Aduhai...aku mula tak tentu arah. Kenapa dia ada di sini? Hatiku tertanya-tanya. Dan...mengapa dia seorang saja?

Kaki ku bagai di gam ke lantai. Aku tak mampu bergerak. Aku menoleh lagi. Dia kelihatan teragak-agak. Sepertinya dia ingin menghampiri. Ah...tak boleh. Aku tak boleh nak berdepan dengannya lagi. Bukan aku takut. Tapi aku tak punya kekuatan. Ya allah...tolonglah aku! Aku menolak troli ke hadapan, perlahan-lahan. Aku toleh lagi. Ya, dia mula mengorak langkah. Dan aku tahu, dia memang ingin menghampiri ku. Sorry lah, aku tak bersedia untuk itu semua. Segera aku mencuit teman di sisi yang asyik membelek barang.."Jom..balik."
Dan aku terus menyorong troli ke depan dan tidak lagi menoleh ke belakang.

Waktu itu, terasa airmata ingin mengalir. Tapi ku tahan. Apa akan jadi kalau dia menghampiriku tadi? Adakah aku akan tersenyum? Adakah aku akan menangis? Atau aku ketawa? Yang pasti, aku tidak akan menangis lagi di hadapannya. Aku dah puas menangis kerana dia. Terasa bodoh sangat waktu itu sebab aku membazirkan airmata untuk lelaki yang aku tahu takkan menjadi milik aku.

Aku redha bila mendengar pengakuannya malam itu. Ya..malam di mana aku menangis hingga bengkak-bengkak mata. Malam di mana dia pun menangis bersama-samaku. Hingga aku tak ke kuliah esoknya. Hingga dia tak ke pejabat esoknya. Tapi apa yang boleh ku buat lagi? Aku tiada daya. Persiapan di sana sudahpun di buat. Hanya menunggu dia pulang ke desa dan melaksanakan tanggungjawabnya sebagai anak.

Walau apa pun alasannya, aku sudah pun menjadi pilihan kedua. Dan kerana itu, aku memilih untuk berundur. Masa aku menyatakan keputusan itu, aku rasa seperti aku menelan jarum. Pedih, perit dan sakit. Tapi, itulah hakikat yang terpaksa aku telan. Walau menangis airmata darah sekalipun, aku tetap takkan dapat bersamanya. Ya...dia marah. Dia kata aku berubah. Tapi, katalah walau apapun. Hakikatnya dia yang berubah. Dan bukan aku.

Tapi itu cerita lama. Cerita yang sudah bertahun-tahun aku lupakan. Aku tidak pernah bertemu dengannya lagi selepas itu. Walau ada sekali dua panggilan telefon, semua tak kulayan. Aku tak mahu perasaan di dalam hati bercambah dengan melayan semua itu. Tak apalah, jika bukan dia, pasti ada orang yang lebih baik untukku nanti. Itu lah kata-kata untuk menyedapkan hati walaupun aku tahu sebenarnya hati aku tak pernah dapat melupakan dia.

Dan hari itu, bila melihat lagi renungan mata coklat itu...hatiku menangis lagi.
Posted by delacroix
Tangga itu
Tersorok di belakang
Tempat duduk mencari ilham
Tempat diskusi melepaskan dendam

Dulu tangga itu
Tak ramai yang suka
Tinggi dan licin jadi punca
Silap langkah pasti merana
Lebam sana sini, dah tentu punya

Tangga itu
Menjadi saksi banyak perkara
Suka dan duka berbaur rasa
Sedih dan pilu
Semua di tangga itu

Di tangga itu
Ada yang tergolek patah kaki
Berbulan doktor beri MC
Akhir sekali tak tahan dan terus berhenti

Di tangga itu
Menjadi laluan banyak orang
Walau pun sunyi dan terlindung dari pandang
Bos tetap tahu siapa yang duduk di situ dan bersembang

Di tangga itu
Ada juga yang berkongsi megi
Cis...cis...dan ciss
Berkongsi pulak tu masa aku dah pergi

Di tangga itu
Khabarnya kini berkapet biru
Perubahan drastik buat aku terharu
Masihkah ada orang di situ
Duduk sendiri melepas rindu...
Posted by delacroix
Wednesday, September 12, 2007 at 9/12/2007 05:37:00 PM | 1 comments  
Semalam...
Di waktu senja dan sesak
Aku memandu riang
Membayangkan kehadiran teman-teman
Bagai memberi nafas pada aku
Yang kehilangan arah

Semalam...
Aku menyangka
Hari akan di warnai ceria
Manalah tahu
Tanpa di sangka
Mendung tiba-tiba datang tanpa di pinta

Semalam...
Hatiku sedikit terusik
Bila di beri harapan palsu
Tak guna mengeluh, tak guna berduka
Kerana semua telah terjadi di depan mata

Aku tak marah
Jika kau tak sudi
Cuma aku berjauh hati
Kau tak tunaikan janji...


Posted by delacroix
Orang di meja hujung
Asalnya dia bukanlah duduk di situ
Tempat sebenarnya adalah di tempat aku
Di tengah-tengah laman

Orang di meja hujung
Aku dan dia bertukar tempat
Mungkin tak serasi duduk dekat
Maka bos tukarkan kami yang selalu melekat

Orang di meja hujung
Duduk bersandar di tepi dinding
Terperuk seorang melayan perasaan
Sedangkan aku di tengah laman
Sangat bahagia melempar pandang

Orang di meja hujung
Selalu dia terlepas peluang
Bila aku mencuri pandang
Sesiapa yang suka melintas di hadapan

Orang di meja hujung
Menggamit aku dari tepi dinding
Melirik senyum dan jeling
Minta aku keluar asing-asing
Dan di tepi tangga kami duduk ketawa berdesing-desing

Orang di meja hujung
Kini tinggal sendirian
Walaupun ada gantinya di tengah laman
Sering saja dia kerinduan...

Orang di meja hujung...
Kau rindu padaku ya? heh heh..



Posted by delacroix
Monday, September 10, 2007 at 9/10/2007 04:12:00 PM | 3 comments  
Siapa M?
Anak siapakah dia? Anak ketua kampung?
Penghulu? Tok Imam? Tok kadi?
Aku tak tahu...
Yang aku tahu
Tiap pagi pasti dia terkedek-kedek
Melintasi meja di mana
Penghuninya menganga bila dia melirik senyum

Siapa M?
Dari mana asal usulnya?
Dari mana dia datang?
Aku tak tahu...
Yang aku tahu
Walaupun dia hampir sekampung denganku
Dia telah pun...
Membuat orang di meja hujung menjadi nanar

Siapa M?
Apa dia mahu?
Apa tujuan dia datang?
Aku tidak tahu...
Yang aku tahu
Kehadirannya membuatkan
Hati orang di meja hujung berbunga kembang

Siapa M?
Bila masa dia datang?
Dengan siapa dia datang?
Aku tak tahu...
Yang aku tahu
Hampir tiap masa
Orang di meja hujung...datang mengendeng di mejaku
Senyum-senyum kambing
Merisik khabar tentang dia

Siapa M?
Sibukkah dia? Penuhkah jadualnya?
Ke mana dia mahu pergi?
Aku tak tahu...
Yang aku tahu
Orang di meja hujung...mengintai peluang
Untuk makan tengah hari bersama

Aduhai M...
Siapakah engkau?
Monyet? Monster? Minah? Mamat? Mimi? Milah?
Aku tak tahu...
Yang aku tahu
Orang di meja hujung...tak pernah lagi tenteram hatinya
Bila M melintas lagi di hadapan
Lalu menjeling tajam...
Posted by delacroix
Berikut adalah 10 fakta tentang kebenaran tajuk di atas....

1) Teruja! Tiap kali jumpa M dia ni mmg over excited. Senyum tak putus². Dengan aku tak pernah pulak senyum simpul 24 jam mcm tu. Senyum ala² malu....menyampah!

2) Apa saja untukmu! Hah...ungkapan ni mmg tersangat la tepatnya. Untuk M, rasanya dia sanggup renang lautan api agaknya. Sebagai contoh, dia sanggup bawakkan pulut kuning khas dari Gemas semata² kerana M sebut teringin nak makan. Aku? Haram sebutir pun tak merasa.

3) Majuk! Ala...standard la tu. Kalau majuk² tu tandanya sayang la. Pantang kalau M ni muncung sikit, mula lah dia ni gelabah mcm lipas kudung. Tak tentu arah. Kalau tak, takkan pertemuan pertama dulu pujuk pakai coklat snikers...ye tak? Hahaha...

4) Renungan. Haa...ingat aku tak nampak? Dia ni suka sangat la 'menelanjangi' M ni. Dari atas sampai ke bawah. Tak berani la nak bayangkan apa yang dia fikir masa merenung budak tu. Heheh. Takkan dengan aku nak renung mcm tu. Apa jadahnya? Nak kena balun? Pernah juga timbul perasaan nak korek biji mata dia. Tapi apa hal pulak kalau tiba² kawan aku nan seorang itu tak berbiji mata dan buta? Aku juga yang susah.

5) Berpimpinan! Haa...yang ni dah tentu la masa melintas jalan. Punyalah dia concern sangat kat budak tu. Takut sangat dia kalau² M tertinggal kat tengah² jalan tu. Kalau aku? Hah...ko lintas la sendiri. Agaknya kalau masa tu ada lori yang lipat maut kat jalan tu...confirm aku yang menerima malang dulu.

6)Pertuturan! Aduhaiii...lemah lembutnya intonasi suara dan bersopan santun sungguh lenggok bahasanya bila bercakap dengan M. Panggil pun 'saya'...'awak'. Cuba kalau aku yang panggil dia 'awak'...mau kena tendang sampai Kuala Pilah.

7) Posisi! Bila keluar makan, dia ni mesti nak duduk sebelah menyebelah dengan M. Aku la yang terkontang kanting tak berteman di sebelah. Nak tunggu dia ni duduk sebelah aku? Huh...kirim salam. Tunggu pulut kuning jadi pulut hijau pun belum tentu dia nak duduk sebelah aku.

8) Namamu di bibirku! Senang cerita la, nama M tak pernah lekang dari bibir dia ni. Pantang jumpa aku, asyik nama M saja yang di sebutnya. Cuba kalau dia jumpa M...ada tak nama aku asyik di bibirnya?

9) Handphone! Dalam hp dia ni, jangan kata penuh dengan sms yang dia terima dari M aja...tapi gambar, video dan segala klip psl M semua dia simpan. Memory kad dah penuh pun sanggup tak nak buang. Bila aku mintak nak tengok, kedekut pulak tu...tak nak bagi. Cuba kalau M, laju aje. Nak simpan gambar aku dalam hp dia? Jangan mimpi la kawan...

10) Emosi! Cuba kalau M tu bz ke, keluar dengan orang lain ke atau malas nak keluar bila dia ni ajak, punya la dia emosi tak ingat! Mengamuk², marah² n bengang²! Cuba kalau aku ke yang bz dan tak nak keluar, dia ok je. Sebesar lubang jarum pun dia tak heran. Huh...menyampah!


Sekian saja...kita bersambung di lain edisi...heh heh heh.
Posted by delacroix
I hate the way you talk to me
and the way you cut your hair
I hate the way you drive my car
I hate it when you stare
I hate your big dumb combat boots, and the way you read my mind
I hate you so much it makes me sick, it even makes my rhyme
I hate the way you're always right
I hate it when you lie
I hate it when you make me laugh, even worse when you make me cry
I hate it when you're not around and the fact that you didn't call
but mostly I hate the way you I don't hate you.. not even close, not even a little bit, not even at all
Posted by delacroix
Lepas satu...satu benda yang timbul. Menyebabkan darjah kebengangan aku naik ke tahap maksimum! Sehari dua ni memang dah rasa panas je seluruh badan, tambah pulak kes kelmarin. Huh...betul² menguji tahap kesabaran umat nabi n rasul akhir zaman ini. Aku tak kisah lah kalau nak buat hal time² hati aku sejuk ke atau pun pagi² buta waktu sebelum nak pegi keje tu. Ni tidak, masa hati aku tengah menggelegak n masa jalan tengah jem macam lori gam tumpah dia buat perangai. Mak oii...tambah meletup dada aku nih. Aku cuba nak teruskan..tapi rasa tak yakin mula timbul dalam diri bila kaki yg memijaknya terasa semacam. Semerta aku bagi signal ke kiri jalan n terus berenti. Lepas berhenti...terus tak bergerak² dah! Aku menyumpah² berbakul² tak ingat!

Hasilnya, 'darling' aku itu di tarik masuk ke klinik n di operet! Ya tuan² dan puan²...bulan ni sekali lagi dia merabakkan poket aku. Mana taknya, operet siap keluarkan jantung, paru², limpa, hati...huhh..segala²nya lah. Mmg parah! Separah hati aku yang mendidih sejak akhir² ni.

Dalam masa yang sama, C msg aku dan beritahu perkembangan dirinya. Secara tidak langsung, hati aku sejuk sekejap. Mcm biasa, kami berbual. Tapi kali ni, ada kelainan daripada pertanyaan² nya. Ada beberapa isu yang dia timbulkan yang buatkan aku berfikir panjang kerana sebelum ini, dia tak pernah bertanya seperti itu. Pelik! Namun, ia tak dapat menghalang aku dari menyembunyikan senyuman. Entah la, kalau nak mengikutkan hati serta menurut permintaannya, hari ini pun boleh aku terbang ke sana. Ya lah...banyak betul yang aku hutang dengan dia. Hutang belanja kat BSC hari tu, hutang besday, hutang melawat dia...adoiii..parah!
Posted by delacroix
Kertas putih salju
Ku coretkan kedukaanku
Hitam dan kelabu
Adalah warna dalam hidupku

Kejutkanlah aku kawan
Aku sedang bermimpi
Kejutkanlah aku
Yang sengsara dalam sepi

Gementar kakiku
Meniti titian usang
Berdegup jantungku
Apakah dapat ku ke seberang

Sambutlah tanganku kawan
Aku takut tenggelam
Sambutlah tanganku kawan
Jurangnya sangat dalam
Jurangnya sangat mengerikan
Ramai yang telah kecundang

Dia sedang menunggu
Untuk memimpinku
Di seberang sana
Adanya cahaya

Sambutlah tanganku kawan
Aku takut tenggelam
Sambutlah tanganku kawan
Jurangnya sangat dalam

Sambutlah tanganku kawan
Aku takut tenggelam
Sambutlah tanganku kawan
Jurangnya sangat dalam

Sambutlah tanganku kawan
Aku takut tenggelam
Sambutlah tanganku kawan
Jurangnya sangat dalam


p/s : for a friend....yang selalu keliru...
Posted by delacroix
Aku menung panjang bila seorang kawan berkata begitu pada aku pagi tadi! walaupun sebetulnya ia tak di tujukan pada aku, tapi sedikit sebanyak aku dapat rasakan apa maknanya! entah la. dari awal lagi aku dah katakan yang aku tak mahu menjadikan benda ni sebagai satu masalah. aku dah berhenti berharap. dah banyak kali aku katakan, pengalaman lalu cukup mengajar aku bagaimana nak menilai seseorang supaya lebih bererti dalam hidup. Cuma, aku tak sanggup lagi untuk menghadapi situasi yang sama. Aku tak mahu pisang berbuah 2 kali. Sebab tu aku tak amik serius sangat.

Betul, kita perlu berubah utk memastikan hidup kita lebih bermakna. Tetapi sesuatu perubahan itu perlu jika kita sendiri sedar apakah kita ini perlu berubah atau tidak? Bagi orang seperti aku yang pernah melalui zaman² yang gelap, aku cukup memahami bagaimana rasanya perasaan hendak berubah itu. Namun adakah perlu untuk kita memaksa diri kita atau orang lain memaksa kita untuk berubah? Tak guna kita berjanji untuk berubah hanya sekadar untuk menjaga hati orang lain. Rasa hendak berubah itu akan datang dengan sendiri. Pokok pangkalnya, pada hati. Tiada siapa yang tahu hati kita, melainkan kita sendiri. Aku sendiri tak tahu sama ada skrg ni aku sudah berubah atau keadaan yg mengubah aku. Aku tak pasti. Namun, aku tau ada sebilangan teman² yg kecewa. Telinga aku perit mendengar kata² nasihat. Semua aku tak peduli. Di saat itu, yang penting bagi aku hanyalah untuk melupakan apa saja masalah yang terlintas di fikiran. Aku bukanlah diriku sendiri waktu itu.

Orang lain tak mungkin merasakan betapa peritnya apa yang perlu kita lalui. Sekadar melihat luaran, tidak membawa makna apa². Kita yang merasainya, kita yang menanggungnya. Pastilah beban itu terasa lebih berat. Selalu aku terfikir, jika aku 'jatuh' suatu hari nanti..adakah tangan yang sudi menyambut aku? Tika itu, di mana kawan² sepermainan aku, kawan² semenangis dan ketawa? Adalah mereka sudi menangis bersama? Aku tak pernah ada jawapan untuk itu. Namun setelah hampir 28 tahun aku hidup di muka bumi ini, aku dapat menilai dan mentafsirkan siapa yang sanggup untuk susah senang bersama aku.

Aku tak marah kalau ada di antara mereka yg tidak sanggup untuk menangis bersama ketika aku susah. Tak pernah terlintas di hati pun. Ye lah...itukan hak masing². Cuma mungkin aku tidak akan lari dari rasa kecewa. Namun...andai suatu hari nanti, jika ada di antara mereka yang pernah menyisih dari aku itu...datang kembali pada aku...aku tidaklah sekejam mana untuk menyisihkan mereka kembali...cuma...ada perkara yang perlu di ajar kepada mereka ini supaya mereka lebih pandai menilai...

Posted by delacroix
Visit the Site
MARVEL and SPIDER-MAN: TM & 2007 Marvel Characters, Inc. Motion Picture © 2007 Columbia Pictures Industries, Inc. All Rights Reserved. 2007 Sony Pictures Digital Inc. All rights reserved. blogger templates