Semalam aku dingin
Sehelai jaket biru jadi peneman
Mengharungi malam gelap bersama kabus tebal
Nun jauh di puncak bukit...

Pagi ini aku hangat
Jaket biru tersadai di bahu
Kini aku menyusuri pantai
Bersama buih memutih terdampar di kaki

Teman-teman masih ada
Seorang membuta, seorang berjaga
Menanti waktu pagi
Aku bagai zombi...

Dah ku cuba lelapkan mata
Namun kantukku tak menjelang tiba
Indahnya pagi jika boleh bersantap
Jika bukan roti, memadailah dengan asap
Jika semalam asap rokok berkepul keluar dari bibirku
Pagi ini jangan kata rokok, gigi juga belum ku gosok

Apa sebenarnya yang aku cari di sini?
Dari puncak Genting hingga ke pantai PD
Ke manakah seterusnya destinasi lepas ini
Aku tak tahu dan tak mengerti
Kerna...aku hanyalah kelindan lori...
Posted by delacroix
Bencikah dia?
Bila aku tak lagi bertanya
Bukan aku mahu menghindari
Cuma aku tak dapat membohongi hati

Bencikah dia?
Bila aku cuba pergi
Bukan ku tak sayang lagi
Tapi ku mahu merawat hati

Bencikah dia?
Bila aku merisik khabar pada teman
Bukan ku sengaja mendekatkan diri dengan kenangan
Tapi aku tak tahan menahan kerinduan

Bencikah dia?
Bila akhirnya aku mengundur diri
Bukan ku tak sudi menemani
Tapi kerana ada hati lain yang lebih murni

Apa jua perasaan itu
Aku tak pernah membencimu
Cuma kau satu dalam seribu
Yang buat hatiku terus membeku

P/S ----- Venue : Starbucks Genting
Time : 0003 hrs
Date : 28/09/2007
Posted by delacroix
I can read your mind and I know your story
I see what you're going through
It's an uphill climb, and I'm feeling sorry
But I know it will come to you

Don't surrender 'cause you can win
In this thing called love

When you want it the most there's no easy way out
When you're ready to go and your heart's left in doubt
Don't give up on your faith
Love comes to those who believe it
And that's the way it is

When you question me for a simple answer
I don't know what to say, no
But it's plain to see, if you stick together
You're gonna find a way, yeah

So don't surrender 'cause you can win
In this thing called love

When you want it the most there's no easy way out
When you're ready to go and your heart's left in doubt
Don't give up on your faith
Love comes to those who believe it
And that's the way it is

When life is empty with no tomorrow
And loneliness starts to call
Baby, don't worry, forget your sorrow
'Cause love's gonna conquer it all, all

When you want it the most there's no easy way out
When you're ready to go and your heart's left in doubt
Don't give up on your faith
Love comes to those who believe it
And that's the way it is...

p/s : Buat seorang teman...yang runsing hatinya...
Posted by delacroix
Sesekali teringat
Rindu yang tak mungkin terubat
Merobek hati...

Sayang sekali
Kehadiranku tak di peduli
Tersisih sepi
Dan di sudut itu ku membawa diri

Keriuhan yang bergema
Tidak sedikit membawa ceria
Malah gundah yang beraja di hati
Dan perlahan ia di lukai

Kalau pun menangis... siapa yang tahu
Dan airmata itu kembali semula
Ke tempat asal...
Tanpa dibazirkan walau setitik

Sesekali ku merenung
Dan sesaat...
Ku melihat senyum tawamu
Riang menyarung cincin
Di jari gadis itu...

Posted by delacroix
Berikut adalah 10 cara yang boleh di gunapakai...

1) Solat - Ia adalah jalan yang sebaik-baik untuk kita mengatasi masalah ini. Dekatkan diri dengan Allah SWT dan mohonlah kekuatan daripadaNya kerana hanya Dia lah yang maha mengetahui dan hanya Dia lah tempat sebenar-benarnya untuk kita mengadu.

2) Mengaji & Zikir - Ia adalah cara yang amat mustajab untuk merawat hati yang parah. Puji-pujian kepada tuhan adalah lebih molek daripada menyebut dan mengingati nama bekas kekasih lama. Betul?

3) Bergaul - Cuba elakkan diri dari menyendiri dan berkurung. Sibukkan diri dengan sebarang aktiviti yang berfaedah. Bersosial bersama teman-teman sedikit sebanyak dapat mengalihkan perhatian kita daripada teringat pada kenangan yang menyakitkan.

4) Jarak - Kalau rumah dekat-dekat atau 1 ofis, memang sakit. Seeloknya larilah jauh sikit. Dekat-dekat nanti lagi susah nak merawat hati. Tengok bumbung rumah, kereta, tempat dating hatta bau nya sekalipun boleh buat kita gila. Sesekali pergi la bercuti. Tenangkan fikiran.

5) Riadah - Bawak-bawaklah beriadah. Jogging ke, berenang ke atau apa saja yang boleh keluarkan peluh. Jangan makan tidur aje. Bersenam boleh buat kita release tension.

6) Muzik - Kalau dah boring sangat, boleh dengar lagu. Tapi cik kak, janganlah dgr lagu-lagu jiwang. Ia amatlah tidak di galakkan. Lebih-lebih lagi lagu yang berunsurkan 'tangkap leleh'. Nak² lagu ala eddie hamid tu....rentikan!

7) Menulis - Luahan hati yang paling berkesan adalah melalui tulisan. Kadang-kadang kalau kita luahkan pada orang, bukan semua boleh faham. Cuma kertas dan pen saja yang boleh di percayai. Tak pun keyboard dan komputer. Zaman sekarang ni mana ada orang tulis diari lagi. Semua posting dalam blog...ye tak?

8) Proses pelupusan - Mana-mana benda yang pernah kita terima dari si dia atau yang boleh mengingatkan kita pada perkara-perkara yang menyakitkan, maka eloklah dibakulsampahkan dengan segera. Sumbat semua dalam kotak dan campak ke atas lori sampah.

9) Keterbukaan Minda - Cubalah berfikir secara rasional dan positif. Cuba terima apa yang berlaku sebagai dugaan dalam hidup dan ambil iktibar daripadanya. Jangan salahkan sesiapa sebaliknya berusaha untuk memperbaiki kelemahan diri.

10) Takdir - Back to basic! Percaya pada rukun iman yang ke 6..qada' dan qadar. Semua telah di tentukan. Jadi...kenapa mesti meratap atas apa yang terjadi? Mampukah kita ubah takdir kita? Jika sesuatu itu telah di takdirkan milik kita, lambat laun ia pasti milik kita. Jika sebaliknya...maka redhalah!
Posted by delacroix
Wednesday, September 19, 2007 at 9/19/2007 03:06:00 PM | 0 comments  

Artistik kan? Terasa damai bila melihat laut...walaupun tak tenang sangat..ombak ganas...menikmati angin pantai di waktu petang yang sebenarnya tak lah sepoi-sepoi bahasa (wat do u xpect kalau laut kat pantai timur kan?)...tapi luas. Sementara menunggu senja untuk melihat matahari terbenam...itu lah yang kami lakukan. Duduk di atas pasir pantai yang putih dan halus. Berlari berkejaran sesama sendiri. Ambil gambar dan shoot video tak henti-henti mengalahkan orang shooting drama.Sesekali ketawa meledak bila teman-teman buat lawak bangang. Bila senja berlabuh...masing-masing mengunci mulut...menyaksikan keindahan alam ciptaan tuhan. Ada yang berbaring di atas pasir, ada yang duduk bersila dan ada juga yang duduk di atas batang pokok kelapa yang tumbang...semua diam menikmati pemandangan indah itu.
Teringat pada sebuah buku yang aku baca dulu..."artistik boleh terjadi pada sesuatu benda walaupun ianya sesimple sehelai daun." Fuhh..aku suka betul ayat tu! Simple dan tidaklah berat. Tapi dalam konteks gambar di atas...mungkin olahannya sedikit leceh dan panjang merungkai (yalah...kata laut tu luas...jadi penerangannya pun tentulah luas..ye tak?) Cuma aku rasa teknik pose dan pengambilan gambar dari belakang...dengan model-modelnya menghadap laut...itu adalah satu pose yang tak pernah langsung aku fikirkan selama ini. I love it so much!
Posted by delacroix
I want you to see me in your every dreams
I wanna be the eyes that look into your soul
I want you to need me coz I need you more than anyone could know
And I need you to never let me go
I need to be deep inside your heart
I want to be everywhere you are
I want you to need me...
Like I need you...
Ermm..basically...I want you!
Posted by delacroix
Ketawa...
Itu pengubat duka
Bila hati sedih dan tidak gembira
Kawan-kawan ada untuk menceriakan jiwa

Sedih...
Bila hati terluka dan pedih
Bila tiada yang memahami hati yang merintih
Bila tiada yang mengambil tahu perit dan jerih

Ketawa...
Mampu merawat hati
Kalau tak banyak..sedikit pun jadi
Janganlah diam, membisu menyepi
Agar tak bimbang orang di sini

Sedih...
Menangislah jika mahu
Usah di pendam luka di kalbu
Marilah...boleh saja di bahuku
Agar terurai rasa rindu

Sedih dan ketawa...
Dua perasaan yang berbeza
Yang mana satu dikau rasa
Aku tak tahu dan tak mahu menduga
Cuma...
Ketahuilah temanku..
Walau apa jua yang membelenggu
Aku tak betah membiarkan dirimu begitu
Bersedih selalu...

Posted by delacroix
Nasi putih di pinggan
Tepu, penuh dan membukit
Siapakah gerangan yang kuat melahap?
Dan tentulah bukan aku...

Separuh nasi di pinggan
Siapa pula yang punya?
Terbiar berbaki di atas meja
Bukan aku...bukan orang di meja hujung
Bukan juga mereka yang lain

Aku juga makan nasi
Tapi nasiku tidaklah tepu membukit
Tidaklah pula seciput sedikit
Hanya memadai jika perutku tak sakit

Siapa yang mampu sembunyikan senyuman
Bila nasi licin berpinggan-pinggan
Tak cukup dengan yang di tangan
Yang tinggal separuh juga habis di telan

Siapakah gerangan
Yang makan tinggalkan kesan
Nak jadi Rihanna? Konon berangan
Entah ya, entah tidak..
Aku tengok bagai di ternak-ternak

Siapakah pula gerangan insan
Yang makannya tak pernah cukup walau sepinggan
Diakah itu yang ku panggil teman
Jika nampak rebung...masya allah...tak toleh kiri dan kanan

Ya...
Mereka bukan insan yang biasa
Seorang monster seorang raksasa
Nak ku marah, tidak bererti
Nak ku biarkan, tak sampai rasa di hati
Apa nak buat?
Mereka tetap sahabat-sahabatku
Dunia dan akhirat...

Posted by delacroix
Aku tak pernah lupakan renungan itu. Aku tak pernah lupakan warna mata itu. Coklat dan jernih. Dan renungan itu bagaikan membawa aku kembali ke zaman silam. Aku tak pernah sangka, bertahun-tahun berlalu. Dia tetap seperti itu. Cuma sedikit cengkung dengan tubuh yang kurus. Bahagiakah dia? Itu persoalan pertama yang aku fikirkan tatkala aku membalas renungan dia.

Aku tidak pernah menyangka akan bertentang mata dengannya lagi. Aku tidak perasan langsung dia di situ. Dalam keriuhan orang ramai dan mengejar masa, aku hanya tumpukan pada barang yang ingin ku beli. Aku tidak menoleh kiri dan kanan. Cuma setelah beberapa ketika, aku tersedar yang ada mata mengikuti gerak geriku sejak tadi. Aku mengangkat muka. Dan...ya...dia di situ. Berpura-pura membelek barang sedangkan matanya memerhatikan tingkah laku aku di hujung rak barang. Aku sedikit menggeletar. Dalam bangunan yang berhawa dingin itu, peluh ku mengalir. Tumpuan ku pada pemilihan barang terjejas. Aku sendiri tak tahu apa yang mahu ku beli. Segera aku tunduk. Dada mula berdebar-debar. Masihkah dia di situ? Aku mengerling dengan ekor mataku. Ya...dia masih di situ. Sekejap-sekejap dia menoleh. Aku lihat, ada senyum nipis di bibirnya. Aduhai...aku mula tak tentu arah. Kenapa dia ada di sini? Hatiku tertanya-tanya. Dan...mengapa dia seorang saja?

Kaki ku bagai di gam ke lantai. Aku tak mampu bergerak. Aku menoleh lagi. Dia kelihatan teragak-agak. Sepertinya dia ingin menghampiri. Ah...tak boleh. Aku tak boleh nak berdepan dengannya lagi. Bukan aku takut. Tapi aku tak punya kekuatan. Ya allah...tolonglah aku! Aku menolak troli ke hadapan, perlahan-lahan. Aku toleh lagi. Ya, dia mula mengorak langkah. Dan aku tahu, dia memang ingin menghampiri ku. Sorry lah, aku tak bersedia untuk itu semua. Segera aku mencuit teman di sisi yang asyik membelek barang.."Jom..balik."
Dan aku terus menyorong troli ke depan dan tidak lagi menoleh ke belakang.

Waktu itu, terasa airmata ingin mengalir. Tapi ku tahan. Apa akan jadi kalau dia menghampiriku tadi? Adakah aku akan tersenyum? Adakah aku akan menangis? Atau aku ketawa? Yang pasti, aku tidak akan menangis lagi di hadapannya. Aku dah puas menangis kerana dia. Terasa bodoh sangat waktu itu sebab aku membazirkan airmata untuk lelaki yang aku tahu takkan menjadi milik aku.

Aku redha bila mendengar pengakuannya malam itu. Ya..malam di mana aku menangis hingga bengkak-bengkak mata. Malam di mana dia pun menangis bersama-samaku. Hingga aku tak ke kuliah esoknya. Hingga dia tak ke pejabat esoknya. Tapi apa yang boleh ku buat lagi? Aku tiada daya. Persiapan di sana sudahpun di buat. Hanya menunggu dia pulang ke desa dan melaksanakan tanggungjawabnya sebagai anak.

Walau apa pun alasannya, aku sudah pun menjadi pilihan kedua. Dan kerana itu, aku memilih untuk berundur. Masa aku menyatakan keputusan itu, aku rasa seperti aku menelan jarum. Pedih, perit dan sakit. Tapi, itulah hakikat yang terpaksa aku telan. Walau menangis airmata darah sekalipun, aku tetap takkan dapat bersamanya. Ya...dia marah. Dia kata aku berubah. Tapi, katalah walau apapun. Hakikatnya dia yang berubah. Dan bukan aku.

Tapi itu cerita lama. Cerita yang sudah bertahun-tahun aku lupakan. Aku tidak pernah bertemu dengannya lagi selepas itu. Walau ada sekali dua panggilan telefon, semua tak kulayan. Aku tak mahu perasaan di dalam hati bercambah dengan melayan semua itu. Tak apalah, jika bukan dia, pasti ada orang yang lebih baik untukku nanti. Itu lah kata-kata untuk menyedapkan hati walaupun aku tahu sebenarnya hati aku tak pernah dapat melupakan dia.

Dan hari itu, bila melihat lagi renungan mata coklat itu...hatiku menangis lagi.
Posted by delacroix
Tangga itu
Tersorok di belakang
Tempat duduk mencari ilham
Tempat diskusi melepaskan dendam

Dulu tangga itu
Tak ramai yang suka
Tinggi dan licin jadi punca
Silap langkah pasti merana
Lebam sana sini, dah tentu punya

Tangga itu
Menjadi saksi banyak perkara
Suka dan duka berbaur rasa
Sedih dan pilu
Semua di tangga itu

Di tangga itu
Ada yang tergolek patah kaki
Berbulan doktor beri MC
Akhir sekali tak tahan dan terus berhenti

Di tangga itu
Menjadi laluan banyak orang
Walau pun sunyi dan terlindung dari pandang
Bos tetap tahu siapa yang duduk di situ dan bersembang

Di tangga itu
Ada juga yang berkongsi megi
Cis...cis...dan ciss
Berkongsi pulak tu masa aku dah pergi

Di tangga itu
Khabarnya kini berkapet biru
Perubahan drastik buat aku terharu
Masihkah ada orang di situ
Duduk sendiri melepas rindu...
Posted by delacroix
Wednesday, September 12, 2007 at 9/12/2007 05:37:00 PM | 1 comments  
Semalam...
Di waktu senja dan sesak
Aku memandu riang
Membayangkan kehadiran teman-teman
Bagai memberi nafas pada aku
Yang kehilangan arah

Semalam...
Aku menyangka
Hari akan di warnai ceria
Manalah tahu
Tanpa di sangka
Mendung tiba-tiba datang tanpa di pinta

Semalam...
Hatiku sedikit terusik
Bila di beri harapan palsu
Tak guna mengeluh, tak guna berduka
Kerana semua telah terjadi di depan mata

Aku tak marah
Jika kau tak sudi
Cuma aku berjauh hati
Kau tak tunaikan janji...


Posted by delacroix
Orang di meja hujung
Asalnya dia bukanlah duduk di situ
Tempat sebenarnya adalah di tempat aku
Di tengah-tengah laman

Orang di meja hujung
Aku dan dia bertukar tempat
Mungkin tak serasi duduk dekat
Maka bos tukarkan kami yang selalu melekat

Orang di meja hujung
Duduk bersandar di tepi dinding
Terperuk seorang melayan perasaan
Sedangkan aku di tengah laman
Sangat bahagia melempar pandang

Orang di meja hujung
Selalu dia terlepas peluang
Bila aku mencuri pandang
Sesiapa yang suka melintas di hadapan

Orang di meja hujung
Menggamit aku dari tepi dinding
Melirik senyum dan jeling
Minta aku keluar asing-asing
Dan di tepi tangga kami duduk ketawa berdesing-desing

Orang di meja hujung
Kini tinggal sendirian
Walaupun ada gantinya di tengah laman
Sering saja dia kerinduan...

Orang di meja hujung...
Kau rindu padaku ya? heh heh..



Posted by delacroix
Monday, September 10, 2007 at 9/10/2007 04:12:00 PM | 3 comments  
Siapa M?
Anak siapakah dia? Anak ketua kampung?
Penghulu? Tok Imam? Tok kadi?
Aku tak tahu...
Yang aku tahu
Tiap pagi pasti dia terkedek-kedek
Melintasi meja di mana
Penghuninya menganga bila dia melirik senyum

Siapa M?
Dari mana asal usulnya?
Dari mana dia datang?
Aku tak tahu...
Yang aku tahu
Walaupun dia hampir sekampung denganku
Dia telah pun...
Membuat orang di meja hujung menjadi nanar

Siapa M?
Apa dia mahu?
Apa tujuan dia datang?
Aku tidak tahu...
Yang aku tahu
Kehadirannya membuatkan
Hati orang di meja hujung berbunga kembang

Siapa M?
Bila masa dia datang?
Dengan siapa dia datang?
Aku tak tahu...
Yang aku tahu
Hampir tiap masa
Orang di meja hujung...datang mengendeng di mejaku
Senyum-senyum kambing
Merisik khabar tentang dia

Siapa M?
Sibukkah dia? Penuhkah jadualnya?
Ke mana dia mahu pergi?
Aku tak tahu...
Yang aku tahu
Orang di meja hujung...mengintai peluang
Untuk makan tengah hari bersama

Aduhai M...
Siapakah engkau?
Monyet? Monster? Minah? Mamat? Mimi? Milah?
Aku tak tahu...
Yang aku tahu
Orang di meja hujung...tak pernah lagi tenteram hatinya
Bila M melintas lagi di hadapan
Lalu menjeling tajam...
Posted by delacroix
Berikut adalah 10 fakta tentang kebenaran tajuk di atas....

1) Teruja! Tiap kali jumpa M dia ni mmg over excited. Senyum tak putus². Dengan aku tak pernah pulak senyum simpul 24 jam mcm tu. Senyum ala² malu....menyampah!

2) Apa saja untukmu! Hah...ungkapan ni mmg tersangat la tepatnya. Untuk M, rasanya dia sanggup renang lautan api agaknya. Sebagai contoh, dia sanggup bawakkan pulut kuning khas dari Gemas semata² kerana M sebut teringin nak makan. Aku? Haram sebutir pun tak merasa.

3) Majuk! Ala...standard la tu. Kalau majuk² tu tandanya sayang la. Pantang kalau M ni muncung sikit, mula lah dia ni gelabah mcm lipas kudung. Tak tentu arah. Kalau tak, takkan pertemuan pertama dulu pujuk pakai coklat snikers...ye tak? Hahaha...

4) Renungan. Haa...ingat aku tak nampak? Dia ni suka sangat la 'menelanjangi' M ni. Dari atas sampai ke bawah. Tak berani la nak bayangkan apa yang dia fikir masa merenung budak tu. Heheh. Takkan dengan aku nak renung mcm tu. Apa jadahnya? Nak kena balun? Pernah juga timbul perasaan nak korek biji mata dia. Tapi apa hal pulak kalau tiba² kawan aku nan seorang itu tak berbiji mata dan buta? Aku juga yang susah.

5) Berpimpinan! Haa...yang ni dah tentu la masa melintas jalan. Punyalah dia concern sangat kat budak tu. Takut sangat dia kalau² M tertinggal kat tengah² jalan tu. Kalau aku? Hah...ko lintas la sendiri. Agaknya kalau masa tu ada lori yang lipat maut kat jalan tu...confirm aku yang menerima malang dulu.

6)Pertuturan! Aduhaiii...lemah lembutnya intonasi suara dan bersopan santun sungguh lenggok bahasanya bila bercakap dengan M. Panggil pun 'saya'...'awak'. Cuba kalau aku yang panggil dia 'awak'...mau kena tendang sampai Kuala Pilah.

7) Posisi! Bila keluar makan, dia ni mesti nak duduk sebelah menyebelah dengan M. Aku la yang terkontang kanting tak berteman di sebelah. Nak tunggu dia ni duduk sebelah aku? Huh...kirim salam. Tunggu pulut kuning jadi pulut hijau pun belum tentu dia nak duduk sebelah aku.

8) Namamu di bibirku! Senang cerita la, nama M tak pernah lekang dari bibir dia ni. Pantang jumpa aku, asyik nama M saja yang di sebutnya. Cuba kalau dia jumpa M...ada tak nama aku asyik di bibirnya?

9) Handphone! Dalam hp dia ni, jangan kata penuh dengan sms yang dia terima dari M aja...tapi gambar, video dan segala klip psl M semua dia simpan. Memory kad dah penuh pun sanggup tak nak buang. Bila aku mintak nak tengok, kedekut pulak tu...tak nak bagi. Cuba kalau M, laju aje. Nak simpan gambar aku dalam hp dia? Jangan mimpi la kawan...

10) Emosi! Cuba kalau M tu bz ke, keluar dengan orang lain ke atau malas nak keluar bila dia ni ajak, punya la dia emosi tak ingat! Mengamuk², marah² n bengang²! Cuba kalau aku ke yang bz dan tak nak keluar, dia ok je. Sebesar lubang jarum pun dia tak heran. Huh...menyampah!


Sekian saja...kita bersambung di lain edisi...heh heh heh.
Posted by delacroix
I hate the way you talk to me
and the way you cut your hair
I hate the way you drive my car
I hate it when you stare
I hate your big dumb combat boots, and the way you read my mind
I hate you so much it makes me sick, it even makes my rhyme
I hate the way you're always right
I hate it when you lie
I hate it when you make me laugh, even worse when you make me cry
I hate it when you're not around and the fact that you didn't call
but mostly I hate the way you I don't hate you.. not even close, not even a little bit, not even at all
Posted by delacroix
Lepas satu...satu benda yang timbul. Menyebabkan darjah kebengangan aku naik ke tahap maksimum! Sehari dua ni memang dah rasa panas je seluruh badan, tambah pulak kes kelmarin. Huh...betul² menguji tahap kesabaran umat nabi n rasul akhir zaman ini. Aku tak kisah lah kalau nak buat hal time² hati aku sejuk ke atau pun pagi² buta waktu sebelum nak pegi keje tu. Ni tidak, masa hati aku tengah menggelegak n masa jalan tengah jem macam lori gam tumpah dia buat perangai. Mak oii...tambah meletup dada aku nih. Aku cuba nak teruskan..tapi rasa tak yakin mula timbul dalam diri bila kaki yg memijaknya terasa semacam. Semerta aku bagi signal ke kiri jalan n terus berenti. Lepas berhenti...terus tak bergerak² dah! Aku menyumpah² berbakul² tak ingat!

Hasilnya, 'darling' aku itu di tarik masuk ke klinik n di operet! Ya tuan² dan puan²...bulan ni sekali lagi dia merabakkan poket aku. Mana taknya, operet siap keluarkan jantung, paru², limpa, hati...huhh..segala²nya lah. Mmg parah! Separah hati aku yang mendidih sejak akhir² ni.

Dalam masa yang sama, C msg aku dan beritahu perkembangan dirinya. Secara tidak langsung, hati aku sejuk sekejap. Mcm biasa, kami berbual. Tapi kali ni, ada kelainan daripada pertanyaan² nya. Ada beberapa isu yang dia timbulkan yang buatkan aku berfikir panjang kerana sebelum ini, dia tak pernah bertanya seperti itu. Pelik! Namun, ia tak dapat menghalang aku dari menyembunyikan senyuman. Entah la, kalau nak mengikutkan hati serta menurut permintaannya, hari ini pun boleh aku terbang ke sana. Ya lah...banyak betul yang aku hutang dengan dia. Hutang belanja kat BSC hari tu, hutang besday, hutang melawat dia...adoiii..parah!
Posted by delacroix
Visit the Site
MARVEL and SPIDER-MAN: TM & 2007 Marvel Characters, Inc. Motion Picture © 2007 Columbia Pictures Industries, Inc. All Rights Reserved. 2007 Sony Pictures Digital Inc. All rights reserved. blogger templates