Tahukah kamu..hari ini hari apa? Semua orang tahu...hari ini hari terakhir dalam setiap tahun. Besok tahun baru akan disambut. Malam ini percikan bunga api akan kelihatan di mana². Dan warga kota akan berlibur hingga ke pagi menyambutnya...
Tapi tahukah kamu...tidak semua yang tahu apa sebenarnya makna hari ini pada aku. Sekian lama aku menantikan hari ini, tapi apa yang aku nantikan...tak kunjung tiba...
Hari ini adalah hari terakhir...cukuplah...
Dan...selamat ulangtahun pada aku...
Posted by delacroix

When we're not together
my thoughts drift alongside
memories of you
Things we've done
the way you smile so brightly
that helps me forget my worries
and celebrate our wonders..

When we're not together
my moods come into play more often
and make me yearn for the strength
I feel in you
the security I find in your

When we're not together
I sometimes feel so very , for myself and you ...
imagining you being without
my loving feelings
as I am without yours.

When we're not together ...
my best wishes still go with you always,
wishing to share in your exitements
wanting to comfort your hurts
needing to be reassured that
you're keeping warm and well

When we're not together...
I seem to spend my time
wishing that we were..
Posted by delacroix


Rela ku menunggu mu seribu tahun lama lagi
Tapi benar kah hidup ku kan selama ini
Biar berputar utara selatan
Ku tak putus harapan
Sedia setia...

Rela ku mengejar mu seribu batu jauh lagi
Tapi benar kah kaki ku kan tahan sepanjang jalan ini
Biar membisu burung bersiulan
Tenang lah gelombang lautan
Ku masih setia...

Ada kah engkau yakin ini cinta
Ada kah engkau pasti ini tuk selama lama nya

Rela ku menunggu mu seribu tahun lama lagi
Tapi benar kah hidup ku kan selama ini

Biar berputar utara selatan
Ku tak putus harapan
Sedia setia.....

By : Imran Ajmain


Posted by delacroix
Aku sedang khusyuk merenung pc, menyiapkan kerja-kerja yang sepatutnya...lalu tiba-tiba aku tersedar ada cahaya terang di luar. Aku singkap langsir. Lalu dari balik tirai aku mengintai. Nun...di atas sana, di atas langit...bulan penuh bersinar mengambang.Subhanallah! Sangat cantik! Aku mendongak agak lama...merenungnya tanpa berkedip,menghayati keindahan ciptaan tuhan.

Tiba-tiba saat itu aku terkenangkanmu. Segala ingatanku sarat dengan kamu sejak akhir?ini.Apa khabar kamu? Masihkah kamu tinggal di rumah itu? Masihkah kamu turun naik 5 tingkat setiap hari? Masihkah kamu berjalan melintasi anjing yang selalu menyalak kamu setiap pagi? Dan masihkah kamu biarkan potret itu tergantung di dinding? Atau sudah kamu turunkan?

Aku tidak pernah mengubah apa-apa pun. Aku masih seperti dulu. Bangun pagi dan bekerja.Malam pulang ke rumah dan tidur. Hujung minggu aku berlibur di luar menghabiskan duit dan masa. Tiap kali berlibur, aku tak pernah lupa kamu terutama ketika menonton di panggung.Masihkah kamu menonton cerita hantu setiap malam minggu? Aku? Ah...jangan ditanya. Aku sudah jarang ke panggung. Adalah sekali dua. Namun tidak sekerap dulu. Sewaktu bersama kamu.

Apa khabar pokok² bunga kamu? Lebatkah ia berbunga? Masihkah kamu bercakap dengannya setiaphari? Pokok²ku sudah mati. Aku tidak menjaganya. Aku biarkan ia kering dan layu begitu saja. Benar kata kamu dulu. Aku bukanlah seorang yang pandai dalam hal?sebegitu. Namun waktu itu, tahukah kamu kenapa aku beli juga pokok itu? Sebab aku mahu menyukai apa yang kamu suka. Aku rasa gembira melihat kamu gembira. Itu saja niatku. Tiada yang lain.

Masihkah kamu suka mendengar lagu "Mrs Jones?" Kamu kerap mainkan lagu itu di telingaku hinggakan aku rasa mahu mencampak henfon kamu ke dinding. Tapi itu cuma perasaanku saja.Hakikatnya aku suka melihat kamu gembira biarpun telingaku hampir pecah mendengar lagu itu.Masihkah kamu melepak di Syed atau Gazebo? Aku sudah tidak ke sana. Pernah lah sekali mengikut teman-teman, tapi aku tak terdaya menelan makanan di hadapan. Setiap inci ruang tempat itu mengingatkan aku pada kamu.

Apa khabar Kiki? Masih hidupkah dia? Masihkah dia berkeliaran di bawah rumah kamu, menanti kamu pulang ke rumah dan membawa makanan untuknya? Aku rindukan Kiki. Dia sangat manja dengan semua orang. Pantang kamu memanggil namanya, terus saja dia berlari dan menggeselkan badannya ke kaki kamu. Dulu aku tidak lah begitu suka haiwan ini, namun kamu yang mengajar aku supaya lembut dengan mereka. Kamu tahu, jika ada kucing yang mengiau di kaki ku sewaktu aku makan...pasti aku teringat kamu dan pantas saja tanganku memberikan apa saja sisa makanan yang tinggal di pinggan...sebagaimana yang kamu suka lakukan.

Adakah lagi deretan bingkai gambar di atas almari rumah kamu itu? Walaupun tiada 1 pun gambarku terselit di situ, aku suka melihat gambar?kamu yang ceria bersama teman?lain. Aku pernah persoalkan tentang gambar² itu. Manalah tahu, tiba-tiba aku pula di marahi kamu.Sejak itu,aku tak pernah persoalkannya lagi. Aku sudah tahu apa jawapannya.Aku sudah tahu apa kata hati kamu. Sejak itu setiap kali aku datang, mataku tetap akan singgah ke situ. Tahukah kamu, mataku berkaca-kaca tiap kali memandangnya. Namun, semua itu telah ku sedut semula agar kamu tidak dapat melihat ia di mataku.

Kamu bosan aku bercakap banyak kali ini? Entah kenapa...aku selalu teringat kamu. Aku pandang lagi bulan di langit. Bersinar dan berseri. Begitulah juga reaksi kamu sewaktu aku menghadiahi potret itu. Kamu menjerit, melompat dan aku lihat mata kamu berkaca. Sesaataku terfikir, jujurkah itu? Atau sekadar untuk menjaga hatiku. Aku tak mahu bertanya dan merosakkan hari kamu. Asalkan kamu gembira, itu sudah memadai.

Bilakah kali terakhir aku berjumpa kamu? Kamu lupa? Aku tidak lupa. Cuma yang aku lupa, tarikhnya saja. Kita keluar berempat. Malam itu kamu berlainan dari biasa. Kamu kurang bercakap denganku. Aku tidak berfikir banyak. Mungkin kamu kurang sihat. Itu lah andaianku.Tetapi kelainan itu makin nyata bila kamu rancak berbual dengan mereka berdua, tetapi tidak denganku. Waktu aku mahu pulang, kamu tidak mempedulikan aku langsung. Aku sekadar terpinga-pinga...memikirkan apa yang tidak kena dengan kamu.

Sikap kamu buatkan aku sering tertanya-tanya. Aku tidak dapat membaca gerak laku kamu.Aku tidak dapat mengerti kata hati kamu. Kadangkala aku rasa aku tidak mengenali kamu..tidak sepenuhnya walau bertahun?aku di samping kamu. Sesaat, aku rasakan kamu sangat mesra dan mudah didekati. Sesaat pula, aku rasakan seperti orang asing. Dan orang asing itu adalah aku...

Entahlah...sampai kini aku tak dapat menyelami apa perasaan kamu. Aku gagal untuk mengerti apa maksud kamu. Dan yang paling aku kecewa...aku gagal untuk kekal sebagai sahabat kamu.Sudahlah...semua telah terjadi. Aku tidak menyalahkan kamu atau sesiapa saja. Mungkin kamu ditakdirkan untuk singgah hanya sekejap dan menjadi pengalaman dalam hidupku. Aku sudah redha...walaupun pada hakikatnya hatiku hancur dengan apa yang telah berlaku. Tapi takapalah. Seperti kata-kata terakhir kamu dulu, "kita masing?ada jalan hidup sendiri. Aku dengan jalanku...dan kamu dengan jalan kamu". Betul kan?

Bagaimana kehidupan kamu kini? Gembirakah kamu? Walau apa saja yang kamu lakukan. Walau apa saja yang kamu hadapi, walau di mana saja kamu berada, aku tetap mendoakan yang terbaikbuat kamu. Aku tetap memohonkan agar kamu bergembira selalu. Dan aku tetap bermohon agar kamu sentiasa diberkati. Itu saja harapanku...

Aku rindukan kamu. Bila-bila saja kamu mendongak ke langit...dan di situ ada bulan...di situ jugalah ada aku...melihat bulan yang sama...

Posted by delacroix

I am pissed off! Pissed off I am! I am pissed off! Pissed off I am! I am pissed off! Pissed off I am!
Posted by delacroix

He's the man...ready to stand againsts evil. He is Dante, son of legendary Sparda...half human half demon..who must save the world. He is the private investigator of the supernatural is seeking revenge of the death of his mother and brother. He must fight his way to face the ultimate evil, Mundus.

However, Dante comes face to face with his destiny discovering the evil conspiracy goes back thousand of years and the evil Mundus has arisen a new. With his father's sword...he'll find out how far he can go.

Will Dante be able to fight the evil? Will he cry?

He's the devil! Can he really cry?

Lets play....



Posted by delacroix

Hati aku bagaikan ada percikan bunga api sekarang ni. Ceria, warna-warni dan melonjak-lonjak. Aku boleh menarik nafas lega sekarang. Walaupun target agak tersasar dari yang di idamkan...tapi tak apa lah. Itu semua belakang kira. Boleh di fikirkan kemudian.

Aku nak berehat sementara nak masuk tahun baru ni. Tinggal berapa hari lagi.Nak fikirkan apa azam aku untuk tahun depan. Keje baru? Kete baru? Kawin? Haha...tak kisah lah. Janji aku bahagia dan tak ada sesapa yang menganggu gugat ketenteraman hidup aku.

Perkara-perkara yang lalu...biarkan berlalu. Campakkan ia jauh-jauh. Ia hanya layak untuk dibakulsampahkan aje. Hidup mesti diteruskan...bak kata teman-teman. Susah senang, jatuh bangun...kita sendiri yang tahu siapa yang sanggup berada disisi kita.

Tinggallah 2007 dalam kenangan...!

Apa lagi...countdown la...

2008....i'm on my way...


Posted by delacroix

"I maybe not a poet...
But the moment I saw you....
the charming you...
a poet I have become.."


Posted by delacroix
Sebetulnya aku memang sangatlah tidak larat untuk ke mana². Badan masih terasa seram sejuk dan kepala masih berpusing tak menentu, buatkan aku ingin terus bergulung dalam selimut untuk 2-3 hari seterusnya. Tapi bila mengenangkan janji, aku gagahkan juga diri untuk bangun. Hmm...aku berjanji ke? Rasanya tidaklah secara langsung. Tapi aku bukanlah jenis yang suka menghampakan orang lain. Kali terakhir pertemuan dulu, rasanya aku dah pun menghampakan dia. Seterusnya berlakulah kejadian buruk itu dan mengakibatkan aku tidak berjumpa dia hampir 10 bulan. Jadi...jika kini dia menyuarakan ingin bertemu, tegakah aku untuk menolak? Oooo...dah tentulah tidak.

Aku bangun juga setelah menerima panggilan dari seorang teman pagi itu yang ingin turut serta. Tak kisahlah. Sekurang-kurangnya ada seseorang yang boleh dijadikan teman berbual dalam perjalanan nanti. Sambil mandi, peristiwa malam tadi terus berlegar di fikiran. Aku tak mampu untuk mengikis ia keluar dari kepala. Marahkah aku? Entahlah...yang pastinya..saat aku di beri harapan yang buatkan semangatku berkobar² waktu itu....runtuh semula! Aku tiada kata-kata. Sekadar berdiam diri melayani perasaan. Itu saja yang mampu ku lakukan.

Dalam kereta, sesekali L menyuarakan perkara itu dan bertanyakan mengapa. Aku tidak menjawab. Jauh sekali untuk membincangkannya. Tidak berminat. Mungkin sebab hatiku masih panas menyebabkan aku tiada hati untuk menjawab setiap pertanyaan L mengenai itu. Aku cuba untuk tidak mengingatinya dan cuba untuk memberi tumpuan pada apa yang bakal berlaku sebentar lagi.

Aku akhirnya tiba juga walaupun sedikit lewat. Gara-gara menanti L yang pulang dari kampung. Mujur juga sempat. Kalau tidak, aku tak tahulah apa yang akan jadi. Dengan perasaanku yang sememangnya sudah tercalar, kalaulah tak sempat...nescaya aku akan menjadi bukan diriku lagi!

Di satu sudut, C sudah sedia menanti bersama beberapa orang yang...sumpah...aku tak kenal langsung! Sebaik terpandangkan aku, dia sedikit menjerit.Kalaulah tak kerana dia di apit kiri dan kanan, aku berani potong kuku yang dia akan melompat bangun. Ada cahaya dimatanya bila aku menghulurkan bunga dan beg kertas itu. Hmm..Itu sajalah yang aku sempat berikan. Dulu tak berkesempatan melawat langsung walau sekali. Apa boleh buat, segalanya amat terbatas.

"At last...you've made it! I ts been so long kan?" dia memulakan bicara sambil membelek bunga yang kuberi. Aku sekadar mengangguk, melepaskan lelah kerana mengejar masa tadi.

"Yeah...nearly 10 months."

"Really?" Dia sedikit terkejut. "Lamanya I tak jumpa u. Last was the one kat Dome tu kan?"

Aku senyum saja. Ternyata dia masih mengingatinya. Saat di mana aku menghampakan dia di kali terakhir pertemuan itu.

"Ya la...few mths lepas tu terus I accident." sambungnya lagi. Banyak betul mulut dia ni. Aku sengih lagi.

"Eh jap..." tiba-tiba dia bangun dari duduknya lalu menghulur kedua tangan. "Nak peluk. You tak peluk I lagi."

Hmm...alahai. Nak gelak pun ada. Namun demi tidak menghampakan, aku turutkan saja. Aku biarkan saja dia melepaskan apa yang terbuku. Orang sakit tak perlu dihampakan. itu menurut pemahaman aku lah. Selesai meleraikan pelukan, aku duduk semula. Saat itu baru aku perasan, berbelas pasang mata tertumpu pada gelagat aku dan C. Termasuklah L yang senyum malu-malu di satu sudut ruang yang tidak jauh dari kami.

Pertemuan itu sangat singkat. Hanya setengah jam memandangkan dia masih ada temujanji bersama stesen tv dan media yang lain. terasa berat benar hati nak melepaskan dia pergi. Banyak lagi yang nak aku bualkan. Namun tak ada rezeki. Tak apalah...mungkin lain kali...bila dia dah betul-betul sembuh sepenuhnya. Saat dia mengensot ke tepi untuk mencapai tongkat di sisi, aku seakan terpaku seketika. Semerta pandangan mataku beralih ke arah kedua belah kakinya. Bersusah payah benar aku lihat dia bangun. Tiba-tiba aku terasa sebak. Dia senyum bila mataku tak beralih memandang kakinya. "Kaki kanan I belum cukup kuat. Sebab tu kena pakai tongkat ni lagi.." dia seakan mengerti apa yang aku fikirkan. DIa berjalan perlahan..terdengkut². Melihat itu, aku rangkul bahunya....dan iring dia menuju ke luar..ke tempat letak kereta di mana ayah su nya sedia menanti. Sebelum menutup pintu kereta..."Sorry sebab tak dapat sembang lama.." "Tak apa...you take good care of yourself ya. Nanti² kita jumpa lagi. Go..nanti lambat pulak." Sekali lagi dia memelukku. Kali ini lebih lama dan erat. Terasa ada kelainan di situ. Dan sewaktu menutup pintu kereta, aku lihat matanya berkaca. Aku membalas lambaiannya dan mata terus menurutinya hingga hilang dari pandangan.

Aku terpaku di situ...di tengah² medan letak kereta...perasaanku bercampur baur. L cuit aku dari belakang dan mengajak pulang. Dan akhirnya aku turut saja....
Posted by delacroix
Aku cuba untuk jadi seorang yang tidak berperasaan. Senang. Aku tak mahu terikat dengan sebarang permainan emosi. Tapi sebagai manusia biasa, kadang² aku kalah dengan emosi aku sendiri. Dan saat aku membaca email itu, aku tak sedar yang mata aku mula kabur dan berkaca-kaca. Entahlah...masa lampau itu terlalu menghantui. Dan aku tak sanggup untuk melaluinya lagi. Pengalaman sangat mengajar aku supaya lebih berhati-hati agar aku tidak lagi terjebak. Dan kerana itu, aku tidak menoleh ke belakang lagi. Tidak pernah! Aku tinggalkan segalanya di belakang dan bersumpah untuk tidak berpatah semula. Namun, manalah aku tahu...dalam keadaan aku berusaha untuk mara ke depan...aku tersentak kerana merasakan tanganku di tarik dari belakang. Perlukah aku menoleh? Perlukah aku berhenti? Perlukah aku beri laluan agar dapat berjalan beriringan semula? Atau rentap saja tangan dari pegangannya dan terus melangkah ke depan?

Ataupun...mungkin sebenarnya aku sedang kecewa kerana yang menghulur tangan itu bukan dari yang ku harapkan. Ya...mungkin betul katanya, aku membalas dendam dengan cara sebegitu. Aku mengakuinya! Bagaimana caranya lagi untuk aku keluar dari masa lalu? Macam mana? Kalau tahu, tolonglah beritahu! Kata seorang teman, aku tidak pernah memaafkan bahkan tidak pernah melepaskan ia pergi...sebab itu aku tidak pernah rasa lega!

Ya..mungkin aku seorang pendendam! Makanya..kerana itu aku sukar untuk memaafkan. Dan sebagai cara untuk membalasnya...aku balas pada diriku sendiri! Bodoh!

Posted by delacroix
Mungkin aku tidak berperasaan pada sesetengah perkara dan sekadar ambil mudah saja. Tetapi bila melibatkan orang-orang yang hampir dengan hatiku...sedikit terbuka ruang di hati untuk aku tinjau apakah perlu untuk aku menunjukkan sikap ambil berat atau mungkin 'buzy body' sikit kata sesetengah orang!

Perlu ke? Entah la...konteksnya amat luas. Ada yang suka, ada yang tak suka kalau kita tunjukkan sikap sebegitu. Ye la..lain orang lain ragamnya. Mungkin kalau ia melibatkan hal yang remeh, aku lebih suka buat tak reti atau dalam ertikata lain 'buat bodoh' je! Buat apa nak sesakkan kepala? Masalah sendiri pun tak tersetel...ada hati nak setelkan masalah orang lain.

Tapi, kalau ia melibatkan sesuatu yang ku kira perlu di ambil berat...maka aku perlu juga melakukan sesuatu. Beri nasihat contohnya! Tapi, bukan semua orang yang nak mendengar kata. Nak² pulak kalau yang sememangnya degil sejak azali. Alamatnya nasihat tu mcm curah air ke daun keladi aje lah. Memang letih kalau kita beri nasihat tapi tak di endahkan. Lebih geram, kalau dia menjawab! Tapi geram² pun, apa yang boleh kita buat? Sekadar tengok ajelah. Memetik kata seorang teman 'tiada hak untuk menegur'. Dan disini aku menyedari, walau segunung mana pun sayang...kita tetap tiada hak untuk bersuara apatah lagi mengubah orang lain mengikut cara yang sepatutnya.

Tak tau lah nak cakap. Tapi aku sedikit letih...kecewa pun ada kerana tiada perubahan seperti yang diharapkan..
Posted by delacroix
Visit the Site
MARVEL and SPIDER-MAN: TM & 2007 Marvel Characters, Inc. Motion Picture © 2007 Columbia Pictures Industries, Inc. All Rights Reserved. 2007 Sony Pictures Digital Inc. All rights reserved. blogger templates