Aku sedikit rasa terpukul dengan kata-kata seseorang yang bosan melayan kerenahku yang diam dan tidak banyak bercakap. Salahkah aku dengan hanya mendiamkan diri semata-mata kerana aku bersusah hati? Salahkah aku jika bermenung kerana memikirkan apakah nasibku yang akan datang sekiranya apa yang dikatakan doktor tempoh hari jadi kenyataan?

Aku lemah, sedih dan terganggu ekoran dari 5 hari berkampung di hospital. Ya...telah ku katakan. Setiap tahun pasti ada saja yang menimpa. Cuma tahun ini jaraknya jauh dari ulangtahun kelahiranku. Aku tidak pernah bermimpi untuk menerima ini semua. Hanya berpunca dari demam dan batuk-batuk, aku melarat sebegini teruk. Acute Bronchitis! Apa kejadahnya itu? Tak pernah ku dengar perkataan itu seumur hidup. Namun, itulah yang aku deritai kini. Radang paru-paru. Mycoplasma pneumonia..iaitu sejenis virus sudahpun menyerang sebahagian paru-paru dan salur pernafasan ku yang kini membengkak. Sakitnya hanya tuhan yang tahu. Setiap kali aku batuk, airmata pasti mengalir. Tangan pasti akan mengurut-urut sendiri dada yang sesak. Dan salahkah aku lagi jika aku bermuram kerana memikirkan ini semua?

Aku bukan mengada-ngada. Jauh sekali meraih simpati. Aku tidak perlu itu semua. Aku sudah biasa menguruskan diriku berseorangan. Cuma...dalam waktu yang genting ini, aku memerlukan sokongan. Dari teman-teman, kawan dan sekalian yang aku cintai. Aku tidak pernah bermanja, jauh sekali merasa diri di kasihi. Dan kesempatan yang aku perolehi ini, secara automatiknya membuatkan aku rasa ingin dimanjai dan diberi perhatian. Itu saja. Namun...tak semua yang mengerti.

Sambil mengira bilangan ubat yang harus ku ambil, aku menahan airmata. Ya, aku mengaku...aku jadi seorang yang agak pendiam. Bermenung dan moody. Aku tidak tahu berapa lama aku akan begini. Cuma aku berharap, kamu semua mengerti akan situasi yang aku alami kini. Aku berterima kasih kerana kamu semua sudi menceriakan hari-hariku, meraikan kepulanganku dan mengambil berat akan diri aku ini.

Mungkin aku masih tidak dapat menerima kenyataan...menyebabkan aku jadi begini. Maafkan aku...

Posted by delacroix
Batukku makin teruk. Tak berhenti-henti sehinggakan aku rasa anak tekakku mahu tercabut. Dada mula terasa sakit. Bila henda menarik nafas, terasa dada sebelah kanan mengetat dengan kuat. Aku terpaksa memegang dada dengan kuat bila terasa hendak batuk. Kata kawanku...mungkin batuk itu sudah menjangkiti paru-paru dan menasihatiku supaya membuat rawatan di hospital saja. Hmm..entahlah.

Aku menerima panggilan dari temanku yang seorang itu. Dia menangis-nangis. Dia katakan mahu pulang ke kg sekarang juga. Kenapa tiba-tiba? Dan bila dia maklumkan berita kehilangan itu, aku akur. Pergilah pulang...sesungguhnya aku mengerti perasaan kamu kerana aku juga baru kehilangan....

Jangan menangis. Sesungguhnya tiap apa yang ada di bumi ini bukan milik kita. Kita hanya meminjamnya saja. Sampai masa...pasti kita akan kehilangannya. Redha dan sabar..kerana itu lumrah yang harus kita akur.
Posted by delacroix

Aku tersandar di kerusi. Merenung skrin telefon di tangan yang penuh dengan mesej² yang membuatkan pagi aku kelam. Aneh...tiada airmata yang keluar. Namun apa yang pasti, hati aku retak dan hancur berkeping². Menerima berita kehilangan insan yang rapat membuatkan jiwa rasa melayang...badan terasa lemah...dan hati terasa sayu. Terkilan? Sudah pasti kerana aku tiada kesempatan untuk bertemu...jauh sekali melihat buat kali terakhir. Aduh tuhan...lelah aku untuk menanggung semua ini.

Usai waktu pejabat, aku bertemu 'papa'. Dia seperti tahu. Dan kedatangannya sedikit sebanyak menceriakan hariku yang gelap walau aku tahu aku tidak dapat meminta lebih daripadanya. Dia menemani, memberi kata-kata semangat dan yang paling penting dia membuatkan aku selesa bersamanya. Aku sudah mampu senyum walau tidak banyak...tetapi memadailah dengan itu. Apa yang pasti, pandangan matanya yang mengekori aku hingga hilang dari pandangannya sudah cukup untuk membuatkan aku tahu apa isi hatinya.

Jangan di tanya mengapa...jawapannya tetap sama dengan apa yang ku berikan pada H.

Pada yang kembali kepada pemilik seluruh alam...Al-Fatihah! Moga rohnya di cucuri rahmat dan di tempatkan di kalangan orang yang beriman.

Aku kehilangan kamu...

Posted by delacroix

Kata teman-teman di sekeliling yang menyaksikan perubahanku... aku terlalu banyak berfikir. Makanya apa saja yang aku lakukan tidak tertumpu sepenuhnya. Dan itu adalah sebabnya mengapa aku masih tidak pulih dari demam. Ya..mengenang kembali kata-kata mereka itu buat aku kembali berfikir. Again! Hah...aku memang takkan dapat lari dari berfikir agaknya. Kalaulah boleh di cabut kepala ni dan di scan untuk di tunjukkan apa yang aku fikir, nescaya mesin scan itu tak mampu nak menapis setiap isi kandungan kepala aku di saat ini.

God! Help me! Aku berperang dengan dengan diri sendiri waktu ini. Terlalu amat banyak komplikasi yang mendatang dalam masa yang sama dan aku rasa tidak mampu untuk membendungnya. Rasa yang luar biasa itu datang melimpah ruah di dalam dada. Dan aku bukan malaikat...bersabar dan terus bersabar. Aku cuma manusia biasa yang tidak lari dari merasakan turun naiknya perasaan. Terlalu baik kah aku? Atau sebenarnya aku yang bodoh? Semua itu buat aku bermenung dan berfikir. Seketika bila aku berfikir ke arah rasional...aku berniat untuk melupakan dan membiarkan saja. Namun bila fikiran tak waras menjelma...makanya aku seperti ingin bertukar menjadi hijau dan meratah saja segala apa yang mengganggu gugat ketenangan hidup aku ini.

Mengapa harus aku menjadi begitu lembut? Sedangkan aku tidak tahu mereka di luar sana adakah begitu jujur dan ikhlas walau di belakangku? Bolehkah aku percaya meskipun orang² yang hampir denganku. Kadang-kadang aku rasa aku harus menjadi tegas! Dalam soal ini, aku tidak mahu mengamalkan sikap bertoleransi lagi! Tiada kompromi. Tiada tolak ansur!


Posted by delacroix
Aku penat...melayan kerenah orang² di sekeliling. Yang selfish,yang jeles, yang perasan bagus, yang mengada², yang setia, yang amik kesempatan, yang lupa daratan, yang sombong, yang merajuk minta di pujuk, yang mengasihi, yang mencintai, yang baik hati...semua lah ada. Perasaan aku bercampur aduk. Aku cuba mengalihkan perhatian pada kerja. Tapi yang nyata, sia². Aku jadi terlalu amat bongok hari ni. Kira-kira mudah pun aku tak dapat nak buat.

Sempat aku turun dan mencuci mata di tingkat 3. Itulah floor level kegemaran aku. Cerah mata kalau aku melawat kawasan ke situ. Secara tak langsung, nak membersihkan kepala otak dari calculation bangang tu. Ajak F turun ke G dan smokok. Sembang lebih kurang..aku naik semula ke tingkat 9. Petang R call dan ajak ke Pelita. Adalah 3-4 orang lain yg join sama.

Bertemu semula H yang tak pernah menjadi milik aku...buat hati aku terusik.

Dalam masa yang sama..kedinginan di sekeliling...begitu mencabar hati dan perasaan. Biarlah. Apa pun..takhta teratas di carta hati itu tetap miliknya. Dan ia akan kekal begitu...


Posted by delacroix
You know where I come from
You know my story
You know why I'm standing here
Tonight
Please don't go
Don't be in a hurry
I'm here to make it clear
Make it right
Well I know I've acted foolish

But I promise you no more
I've finally found that something
Worth reaching for

I'm not here to say I'm sorry
I'm not here to lie to you
I'm here to say I'm ready
That I've finally thought it through
I'm not here to let your love go
I'm not giving up oh no
I'm here to win your heart and soul
That's my goal

Please don't go
You know that I need you
I can't be without youLive without you
Be without you
Well I know I've acted foolish
But I promise you no more
No more

I'm not here to say I'm sorry
I'm not here to lie to you
I'm here to say I'm ready
That I've finally thought it through
I'm not here to let your love go
I'm not giving up oh no
I'm here to win your heart and sou
lThat's my goal

Well I won't stop believing
That we will be leaving together
So when I say I love you
I'll mean it forever and ever
Ever and ever

I'm not here to say I'm sorry
I'm not here to say I'm sorry
I'm not here to lie to you
I'm here to say I'm ready
That I've finally thought it through(Oh I'm ready)

I'm not here to let your love go
I'm not giving up oh no
I'm here to win your heart and soul(That's why I'm here babe)Yes
I'm here to win your heart and soul
That's my goal
That's my goal...


Posted by delacroix
Sunday, March 09, 2008 at 3/09/2008 09:22:00 AM | 0 comments  
Aku melihat ada sedikit cahaya yang terpancar di sebalik awan yang mendung hari ini. Aku mengharapkan cahaya itu terus bersinar....
Posted by delacroix
Suram. Cuaca seakan mahu hujan. Mendung saja. Aku mendongak, melihat awan. Ada tanda2 hujan akan turun hari ini. Seperti semalam, hujan turun tiba-tiba tanpa memberi sebarang tanda.

Aku menyeluk saku, menyembunyikan kedua belah tangan yang dingin sambil berjalan perlahan. Longlai. Lesu. Sesekali aku menarik nafas ..menutup mulut, menahan batuk yang berongga di dada. Aku tak tahu ke mana hala tuju yang aku mahu. Aku sekadar mengheret kaki yang tak bermaya, menyusuri persisiran sungai. Nun di sana aku lihat Masjid Jamek tersergam indah. Dan di bawahnya, Sungai Klang dan Sungai Gombak bercantum menjadi satu lalu mengalir deras. Serentak itu mataku berkaca. Merenung pertembungan dua sungai yang menjadi sejarah awal kemunculan Kuala Lumpur, begitu simbolik dan meruntun hatiku yang sudah sememangnya sayu.

Tiada perkataan yang boleh aku ungkapkan pada sekalian alam untuk memberitahu betapa terluka dan tersinggungnya aku di waktu ini. Kata orang, kalau kita mudah tersinggung..tandanya kita sayangkan orang itu. Ya..tak ku nafikan, sesimbolik pertembungan kedua sungai di hadapanku ini, begitu jugalah simboliknya kasihku pada yang seorang itu. Aku tidak pernah akan berniat untuk menyinggung apatah lagi melukakan hatinya. Sedari dulu...sejak bertahun lamanya, itulah janjiku. Apa saja yang ku mampu, pasti aku tunaikan. Aku letakkan dia teratas. Dia berada di dalam kelasnya yang tersendiri di dalam carta hati. Dan sehingga kini, dia masih kekal di situ. Tak pernah tergugat, tak pernah berubah. Malah makin kukuh dan kuat.

Pandanganku mula kabur. Segera aku menyeka air jernih yang bergenangan. Tapi tiada siapa yang peduli. Masing-masing sibuk berkejar ke pejabat dan tiada yang menyedari aku berdiri tegak di situ merenung air deras yang mengalir di bawah. Aku tiada perasaan untuk masuk ke pejabat. Hatiku tiada di sini. Aku rasa ingin terbang...ke mana saja pun tak mengapa. Asalkan aku bebas dari perasaan yang mencengkam ini.

Masih terngiang-ngiang kata-kata itu. Aku seperti ingin mahu menutup telinga. Aku tak ingin suara2 itu berlegar2 di segenap ruang hati dan fikiran. Namun apalah dayaku...

Lidahku kelu seketika bila mendengar suara itu berkata-kata di corong telefon sana. Tidak seperti selalu. Hanya kata-kata kasar dan dingin yang ku terima. Beginikah sewajarnya layanan yang harus aku dapat?

Seiring dengan lemahnya perasaan, begitulah lemah lesunya badan. Aku tak tahu sehingga bila demam ini akan mencarik2 tubuhku. Aduhai...

Usai waktu makan tengah hari di pejabat, aku rebah.

Dan mereka yang baik hati...memapahku ke staff lounge. Dan di situ...aku terkapar sehingga ke petang.


p/s : buat Z...bukan niat aku membebani kamu dengan masalahku yang mengarut itu. Tapi aku sekadar mahu seseorang untuk menemani. Terima kasih kerana sudi mendengar. Selamat ulangtahun aku ucapkan. Semoga beroleh bahagia yang kamu cari. Aku sayang kamu...

Posted by delacroix
Tiba-tiba engkau ada
Kemudian engkau hadir
Laksana kerdil ku memeluk
Lihat aku lebih dalam

Di matamu ku melihat
Ada cinta yang tersirat
Sirami hati merebak

Barangkali aku salah
Ku terdiam bukan bisu
Tahu engkau besar malu
Tutupi rasa gelisah

Biar saja waktu nanti
Yang menikmati kisah ini
Bersamamu aku senang

Belum juga kah kau menyadarinya
Akulah yang pantas untuk kau cintai
Di bawah langit biru aku bersumpah
Diriku tanpamu apa artinya cinta
Arti cinta ini sudah menelan waktuku

Siang malam hanya untuk pikirkan engkau
Sejuta kali aku berani bersumpah
Diriku tanpamu apa artinya cinta

Biar saja waktu nanti
Yang menikmati kisah ini
Bersamamu aku senang

Belum juga kah kau menyadarinya
Akulah yang pantas untuk kau cintai
Di bawah langit biru aku bersumpah
Diriku tanpamu apa artinya cinta


Posted by delacroix
Malas untuk menulis sejak akhir² ini. Pertamanya, terlalu sibuk dengan kerja sehari-hari. Jadi bila pulang ke rumah, hanya mencari katil dan bantal. Keduanya, seakan kering idea untuk mengadap blog. Kenapa ya? Mungkin aku merasakan tiada perkara menarik untuk di paparkan.

Aku gembira dengan apa yang aku ada sekarang. Kerjaya dan orang² di sekeliling yang aku cintai. Semangat aku meluap² untuk meneruskan apa yang sudah bermula. Dan aku tidak ingin apa yang aku perolehi sekarang ini berakhir.

Dan kiranya ia berakhir....bagaimanakah agaknya?

Ibarat sepotong lirik lagu ~~oh tuhan ku cinta dia...berikanlah aku hidup..takkan ku sakiti dia..hukum aku bila terjadi...~~ ~~tiada dusta..sumpah ku cinta..sampai ku menutup mata...~~

Jika aku bermimpi, aku tak ingin terjaga. Biarlah aku terus lena berada di dalam mimpi indah itu.

Posted by delacroix
Visit the Site
MARVEL and SPIDER-MAN: TM & 2007 Marvel Characters, Inc. Motion Picture © 2007 Columbia Pictures Industries, Inc. All Rights Reserved. 2007 Sony Pictures Digital Inc. All rights reserved. blogger templates