Aku berkunjung sebentar ke Bkt Antarabangsa tempoh hari..melawat saudaraku di situ. Waktu melintasi sebuah banglo mewah, aku sengaja memperlahankan kereta. Dan di situ mataku menangkap sebuah Brabus hitam berplat no WP* ** tersadai megah di dalam porch.Terus saja layar mataku terbayangkan pemiliknya. Hati tiba-tiba sayu. Sejenak mata terus berkaca².

Dulu pemilik Brabus itu tidak membawa Brabus. Dia hanya membawa Perdana, RAV4, Waja, Honda, Optima dan ntah hapa² lagi. Deretan keretanya itu berderet memenuhi porch rumahnya yang tak jauh dari rumah abangku ini. Tetapi yang ku perhatikan, yang menjadi pilihan rasminya untuk kemana2..dia sering memilih RAV4 berwarna emas itu. Plat No nya? Hampir kesemua nombor di belakangnya sama... 9*6*. Dulu dia senang di hampiri. Tetapi semenjak dia membawa Brabus ini, dia semakin jauh. Tidak seperti dulu lagi.

Bila di tanya pada teman² lain, semua memberikan jawapan yang sama. Tidak lagi menghubunginya sejak dia menjalin ikatan bersama si pemberi Brabus itu. Semuanya jelas kecewa. Ya..sama seperti aku. Hati hancur berkeping². .

Terakhir aku bertemunya sebelum dia menjalin ikatan bersama si pemberi Brabus itu, sewaktu meraikan ulangtahunnya di Cheras. Aku duduk bersandar berseorangan di dapur, melayani sms. Sambil2 itu mataku menjeling ke arah teman lain yang sibuk buat persiapan bersama tuan rumah yang merupakan pengurus kepada si pemilik Brabus itu. Dan sedang aku asyik menatap henponku itu, aku menyedari ada seseorang di dapur, aku menoleh. Sesusuk tubuh sedang berdiri sambil tangannya ligat mengacau sesuatu di atas dapur.
Segera bibirku menguntum senyum. Bila pula dia ni masuk? Sah2 ikut pintu belakang. Menyedari diri sedang di perhatikan, dia menoleh. 'Tolong kacaukan aje.' dia sengih. Aku turut sengih. "Ya..ya,,silakan lah mengacau.'
Dia sekadar menjeling. Tetapi bibir tak lekang dari senyuman. Dan sepanjang 10 tahun aku mengenali dia, tak pernah sedikit pun aku lihat dia memasamkan muka. Hm...

Dia meletakkan senduk ke tepi lalu menghampiri dan menghulur salam. "Lupa pulak nak salam. Sori..lambat. Baru bangun tido. Tak sempat mandi pun. Diorang bising suruh cepat.Selebet je ni." katanya sambil betul2kan rambut. Aku menyembunyikan senyuman. Selebet? Iskk..itu adalah postur dan posisi wajah yang paling cantik yang pernah aku lihat. Ayu..tanpa sebarang calitan mekap di wajah. Sebenar2 semulajadi.

Malam itu aku sangat gembira. Menghabiskan masa bersama teman-teman serta melihat si pemilik Brabus itu tersenyum sepanjang masa, buatkan aku tak sedar masa berjalan begitu pantas. Waktu itu jam sudah melewati pagi. Si pemilik Brabus itu segera meminta diri. Maklum dengan status dirinya yang sibuk dengan show dan rakaman, buatkan aku dan yang lain2 melepaskan dia pulang. Seperti selalu, dia hanya menyarung selipar dan keluar dari pintu dapur lalu pulang. Jauhkah rumahnya? Ah..tidak. Hanya beberapa langkah, dia masuk pula melalui pintu dapurnya. Hahaha...

Selepas itu, aku tidak pernah bertemunya lagi. Aku hanya melihatnya di kaca tv. Hari bahagianya juga aku tak pergi. Bukan hanya aku, tapi seluruh dan semua teman2. Aku melihat ada bening di mata masing2 bila di tanya mengenai pemilik Brabus itu. Aku tahu kenapa. Jawapannya..kecewa.

Aku tidak lagi pergi menyaksikan shownya. Aku tidak lagi membeli cdnya. Aku tidak lagi membaca ceritanya di majalah. Dan yang paling ketara, setiap kali kaca tv menayangkan wajahnya...aku terus menukar channel. Bukan aku benci. Tapi kerana aku tak sanggup.

Sesudah seminggu, kebetulan aku berjumpa seorang teman. Dan di dalam kereta, dia menghulurkan sekeping bungkusan di dalam plastik yang berbalut. Apa ni? Temanku itu hanya tersenyum kelat. Bukalah...katanya. Aku sekadar menurut. Dan melihat isinya buat aku kaku seketika. Aku memandang wajah temanku itu. Dia sekadar mengangguk. 'Untuk kita semua..itu kau punya.' Aku menghela nafas..dan mataku tertancap pada tangan yang memegang sekeping cd beserta gambar2 si pemilik Brabus itu...cenderahati di hari bahagianya..special edition khas untuk jemputan yang hadir di Convention Centre yang tidak dijual di mana2 di pasaran.

Aku hanya mendengarnya sekali saja. Tidak lagi selepas itu. Tiada yang menarik. Tiada rasa lagi untuk aku menikmatinya. Hati menjadi terlalu tawar. Adakah lagi aku bertemunya selepas itu? Ya..ada! Di majlis rumah terbuka pengurusnya untuk sambutan Aidilfitri. Dia hadir bersama si pemberi Brabus itu. Walaupun meja kami bersebelahan saja, semua bagaikan asing. 'Pergilah jumpa..'kata seorang teman. Aku sekadar menggeleng. 'Biarlah...dia tengah makan tu.' Aku berdalih. Namun aku mengaku, mataku tak dapat lari dari mencuri pandang ke wajahnya. Ceria dan bercahaya. Mungkinkah dia telah menemukan cahaya kebahagiaan itu di situ?Mungkin juga. Dan aku pasrah andai itu sudah ketentuan.

Tatkala dia menoleh...lantas melempar senyum tanda menyedari kehadiranku di situ...aku tak dapat berbuat melainkan membalas senyumannya. Lalu aku tunduk, menghabiskan sisa2 makanan di pinggan dan cuba bergelak ketawa dengan teman2 lain.

'Nak tunggu?' tanya temanku yang seorang itu. 'Dia tengah bz tu..kalau nak jumpa, kejap lagi lah. Kesian dia, banyak sangat yang nak di layan. Makan pun orang kacau juga..'sambung temanku itu lagi..mengomel sorang2. 'Tak perlulah..' pendek saja jawapanku. Tetapi sudah cukup untuk temanku itu mengerti.

Aku bingkas, mencari kelibat si pengurusnya di belakang. 'Hey...bz nya dia. Wah..kenapa makin slim dan cantik ni?' sapaku bermulut manis sambil menarik tangannya ke tepi. 'Eh..biasalah..KZ slim sbb awak tu yang makin gebu. Ni dah makan ke belum ni?Dah kenyang?' Aku sekadar sengih sambil tepuk2 perut. 'Kenyang dah. Ni nak bagitau..nak balik dah ni.'

"Eh...nak balik? Nantilah dulu. Dah jumpa tu...?" katanya sambil memuncung ke arah si pemilik Brabus yang sedang makan di luar sana. Aku menggeleng. "Tak apa lah...dia bz tu. Lain kali je."

Seperti mengerti..si pengurus mengangguk. "Ok..thanks sbb datang." si pengurus memeluk aku seperti selalu. Erat. Dan selesai muahss muahss bersama pengurusnya baik denganku itu...aku terus keluar. Sebaik melintasi meja si pemilik Brabus, aku menoleh...buat kali terakhir. Dia mendongak...melemparkan senyum lagi. Aduhaii...dan si pemberi Brabus di sisi..turut tersenyum. Sebagai menghormati, aku mengangguk dan membalas senyuman mereka.

Itulah kali terakhir aku bertemunya....

Namun, pertemuan semula di stesen media beberapa bulan yang lalu...atas desakan teman2 lain yang mengajak...memberi satu impak yang cukup kuat. Walau hanya di kejauhan..melihat dia nun di pentas dan bila dia menghampiri lantas melempar senyum..buat aku berfikir sejenak...bagaimana untuk aku terus membuang dia dari hati...kerna sejak sepuluh tahun dulu..hanya dia yang memdendangkan tidurku hingga lena. Lalu bagaimana?...

Posted by delacroix
Apa yang perlu aku curahkan di sini? Tentang perasaan?Cinta?Kehidupan? Atau tentang dia...yang telah menakluki seluruh jiwa raga ku saat ini. Tentang cinta...yang telah ku temui di dalam sepasang matanya. Tentang perasaan antara aku dan dia yang menyatukan segalanya. Tentang kehidupan...yang sama sekali aku tak nampak penghujungnya. Lalu bagaimana harusku perjelaskan? Untuk apa? Untuk siapa? Kerna hati tak bisa di fahami oleh sesiapa kecuali diri sendiri.

Aku tak bisa menunggu, berpeluk tubuh menanti waktu² mati tiba dan merenggut nyawaku. Aku masih mahu hidup dan menghela nafas menghidu haruman yang menebar di bawa angin setiap pagi. Aku masih mahu mendongak ke langit, melihat bulan penuh yang mengambang...cantik bersinar menyuluh cahaya kepadaku di bawah ini...meski limpahan cahayanya tidak seterang mentari namun cukup untuk menerangi seluruh jiwaku yang gelap.

Jika orang bertanyakan tentang cinta, aku sekadar mengulit senyum. Ya..cinta itu indah. Tetapi ia juga perit. Namun, sekali kaki melangkah...untuk berundur tidak mungkin. Aku bahagia seadanya. Memperoleh yang aku mahu. Walau sesekali mahuku dan mahunya tidak seirama, namun aku percaya itu hanyalah sekadar asam garam kehidupan.

Ada apa dengan cinta? Ungkapan ini sudah beribu kali aku dengar. Malah filemnya juga sudah naik hafal aku tonton. Tetapi, itu adalah ungkapan paling simbolik yang pernah aku tahu.Hmm..entah lah. Aku tidak pernah temui jawapannya. Jika di tanya pada para pujangga sekalipun...bisakah mereka memberikan jawapannya?

Cuma kita sendiri yang tahu...kerna kita yang merasanya...betul kan?

Posted by delacroix
Di hempas ombak
Terdampar buih
Menanti waktu pulang ke laut
Begitu rindu dipisah takdir
Meniti saat bersulam cinta

Lihat... lihat...
Ke dalam mataku
Sinarnya menyala
Lihat... lihat...
Ke dalam mataku
Cintamu bertakhta (dihati)

Sebelum ku kenal
Dirimu siapa
Aku tak kenali
Apa itu cinta
Setelah ku kenal
Dirimu sebenar
Kau cinta sejati...ku sandarkan jiwa

Digilis angin tercarik awan
Menanti detik sebelum hujan
Begitu sendu diguris resah
Meniti hari bersulam tangis

Lihat... lihat...
Ke dalam mataku
Sinarnya menyala
Lihat... lihat...
Ke dalam mataku
Cintamu bertakhta (dihati)

Takkan berganjak pendirianku ini
Selagi kita tak kembali bersatu
Selamanya ....
Takkan berubah perasaan ini terhadapmu
Biar digugat, biar dicabar, biar dihalang...

Sebelum ku kenal
Dirimu siapa
Aku tak kenali
Apa itu cinta
Setelah ku kenal
Dirimu sebenar
Kau cinta sejati...ku sandarkan jiwa...

p/s : apa lagi yang aku ada...hanya tinggal kata-kata untuk menyatakan bahawa dari hari ke hari...aku semakin mencintai kamu.

Tetapi hatiku sedikit terusik dengan kamu...dan ku kira kamu tahu apa sebabnya...
Posted by delacroix
Aku terjaga dari lena
Lena bersama mimpi yang mengelirukan
Mimpi yang juga menakutkan
Cuma satu yang terdetik di hati ini
Akukah itu ?Atau pun dia ?

Ku terlihat kita bergandingan tangan
Terlalu gembira meniti pelangi
Bagai merak berpasangan di kayangan
Hanya menunggu fajar kan terbit kembali
Awan tiba-tiba kelam
Bagai menunggu hujan kan turun
Permata halus mengalir di pipi
Terdetik kembali di hati ini
Akukah itu ?Atau pun dia ?

Diriku kini keseorangan
Tanpa dirimu di sisiku
Kau pergi pada bayang-bayang itu
Hingga ia kemudiannya menghilang
Kemudian terdengar satu bisikan
Bisikan yang juga mengelirukan
Hanya kau di hati
Itulah bisikan yang kedengaran
Ku terjah kembali mimpi yang hilang
Untuk mengungkai relaian yang kusut
Bagi menjawab segala pertanyaan
Akukah itu ?Atau pun dia ?

Tersentak ku dari lamunan
Bila kau benar-benar berada di sisi
Membaca tulisan hati ini
Mengungkapkan kata mengukir memori
Tak perlu ditanya siapakah itu
Kerna jawapannya memang kau tahu
Dikaulah itu bertamu di jiwaku..

Tak perlu lagi bertanya..
Aku kah itu?
Atau pun dia?..
Posted by delacroix
Tika lagu itu
Berkumandang di corong radio
Terasa bagaikan bayu menyapa lembut
Menghembus ke pipi
Lantas aku membayangkan
Jika ada waktunya
Untuk merasai keindahan yang nyata
Pasti ku pertaruhkan segalanya

"Percayalah"...
Ungkapan yang sering terbit dari bibir merahmu
Persis bunga-bunga mekar
Menyinari hari-hari yang segar
Dan...
Sesegar jiwa dalam diri
Begitu jualah segarnya kasihku
Seperti mana katamu
Mencerminkan kasih yang tak terselam
Di sudut hati yang paling dalam

Sesungguhnya aku percaya
Akan keikhlasan yang kau ungkapkan
Meskipun lewat pertemuan
Aku mengerti ketulusan hati
Dan ku berjanji..
Kepercayaan itu tak mungkin berakhir...
Posted by delacroix
Visit the Site
MARVEL and SPIDER-MAN: TM & 2007 Marvel Characters, Inc. Motion Picture © 2007 Columbia Pictures Industries, Inc. All Rights Reserved. 2007 Sony Pictures Digital Inc. All rights reserved. blogger templates