Aku terjaga sebab rasa kantung perut aku dah sebuncit-buncitnya. Maka dengan segera aku berlari keluar...masuk toilet dan lepaskan apa yang patut sehingga kempis. Perghh..lega. Punya la malas nak bangun...sampaikan sanggup terkepit-tepit tahan sambil mata pejam sebab kononnya sayangkan tido. Huhuhu..

Sebaik melepaskan kelegaan...aku terus ke balkoni. Bukak sliding door..dan dingin angin mula menyapa kulit. Lepak kejap...ambik angin sambil cuci mata melihat sekitar kawasan Bukit Antarabangsa yang hijau. Dari tempat aku berdiri..nun jauh di bawah sana dapat lihat kawasan perumahan banglo yang pesat membangun. Cuba juga nak meninjau kawasan tanah runtuh dulu...tapi tak nampak sebab di lindungi bukit. Semalam...sempat juga lalu di depan rumah pemilik Brabus. Brabusnya ada..cuma tuannya dah beberapa hari berada di Aust. Ntah apa di buatnya kat sana tu. Ye lah..orang banyak duit katanya kan. Takat nak berjalan ke Aust tu apa la sangat.

Aku tengok jam...hampir pukul 5 petang. Malasnya nak balik dan menempuh jem KL yang tak pernah surut. Sighhh. Tapi kena balik. Banyak benda nak kena buat...

Besok...hari pasti penuh hingga ke petang. Meeting dengan HR, briefing dengan HDPM..macam-macam lah. Yang pasti, aku akan sakit hati dengan semua-semua ni.

Plan? Senarai dalam kepala dah aku shorlistedkan. Ada la beberapa pilihan yang menarik perhatian setakat ini. Tapi...masih dalam proses penapisan. Tak boleh nak bajet..yang mana patut aku buat.

Nantilah...walaupun masa berjalan...tapi aku tahu apa yang terbaik untukku..

p/s : Wish me luck Princess...
Posted by delacroix
Cuba untuk senyum..tapi urat2 di pipi bagaikan dah putus dan tak mahu mengembang lagi. Secara jujurnya aku seakan tidak berperasaan. Tak ada rasa apa pun. Tapi...kepala otak aku yang degil sebab tak mahu berhenti berfikir dan mengenangnya.

Macam-macam cara dah aku cuba. Yang terlarang...mahu pun tidak..segala-galanya lah. Tapi apakan daya. Aku tidak sekuat mana untuk terus berdiri gagah. Ada masa-masanya aku rebah dalam genangan air jernih yang tak jemu meniti di kelopak mata. Sighh...bodoh!

Nak kuatkan hati macam mana lagi? Susahnyaaa..!

Sehingga dalam hati pernah terbit untuk bermohon..tolonglah hilangkan kenangan itu...atau hilangkan saja ingatanku agar aku tidak terus mengenang apa-apa lagi.

Tuhan...berikan yang terbaik untukku...
Posted by delacroix
Tak pasti apa yang mengganggu sebenarnya. Tak la bersedih pun. Tapi nak kata happy, tidak juga. Ada masa aku ketawa...aku akan ketawa sungguh-sungguh..kaw2 tak hengat sampai rasa mcm nak hantuk2 kepala kat meja. Lepas tu, bila hati rasa sayu..aku menangis pulak beria-ia sampai bengkak mata.

'Smile even your heart is breaking'...seseorang menepuk bahuku di ofis tadi. Aku sekadar senyum. Plastik je rasanya. Dalam aku cuba untuk menstabilkan emosi dari segala macam sudut, mataku singgah ke wajah W. Hati makin sayu bila pandangan bertemu dan ada genangan di situ.

Ahh..tak sanggup. Kalau di layan emosi itu..pasti aku akan lebih lemas. Baik aku mencari hiburan untuk menghiburkan hati.

Bukan aku tidak berperasaan. Cuma aku dah terlalu penat dengan segala yang bertimpa-timpa. Secara logika nya...aku dah imun dengan benda-benda yang melibatkan kekecewaan ni.

Time is running out. Aku dah teliti dan congak. Dan...rilek saja. Tak perlu nak pening-pening kepala.

Menghitung hari? Pleasee..tak larat. Jauhkan aku dari menghitung hari. Menghitung duit takpe.

Duit? Ada apa dengan duit? Macam-macam kan. Boleh beli segala macam benda pada zaman ini...termasuk la maruah, kejujuran dan kasih sayang. Kalau takde duit...sengkek la namanya. Pegi mati la ko..bole blah. Apa kelas ko nak kawan dgn aku? Macam tu la realiti hidup.

Duit tu kan keperluan. Tak boleh hidup kalau takde duit. Mati pun kena pakai duit. Ni kan pulak nak hidup. Orang gila je yang tak pakai duit. Sebab dia gila.

Aku? Hampir gila la jugak sebab 50K nyaris terbang begitu saja.

Kalo terbang..kompom aku gila. Warghkakakakakaaa...

Ok..cukup bab duit. Kenyataannya, aku tidak begitu risau tentang itu.

Cuma..aku penat. Itu saja.

Ada ke ubat nak hilangkan penat?
Posted by delacroix
"Kalau I bagi you telur mentah...u nak makan?"

"Haa?" hampir terlepas cawan di tangan. Mataku segera meratah pemilik wajah manis itu di hadapanku.

"Tak sedap kan? Mentah...sapa nak makan." Dia menjawab soalan itu sendiri. Aku sekadar ternganga dan terpinga. Apa dia merepek ni?

...dia sambung lagi.."Lepas tu..telur tadi..campur dgn tepung...gaul-gaul. Apa rasanya?"

Aku tak jawab soalan tu. Sebenarnya masih tak jelas dengan apa yang cuba nak di sampaikannya.

"Kompom u takmo makan. Mentah, tawar...takda rasa. Betul?" dia tanya lagi.

Aku angguk. Mengiakan saja sebab aku sah-sah blur. Lepas tu dia nak berteka teki dengan aku pulak. Hishh..

"Then...u tambah butter ke..gula dan macam-macam lagi. U gaul..sebati...then u bake it.."

Huhh...dia ni nak bagi resepi buat kek ke kat aku? Adoii..

Namun, agaknya bila dia tengok muka aku dah semakin blur dan keruh...dia senyum.

"Bila masak..jadi la kek. U potong..then u makan. Baru la sedap...kan? Macam tu la hidup ni. Its like a piece of cake. Simple..tp kenyataan di sebaliknya..ada macam-macam bahan yang di adun..di campur gaul..sebati..dan akhirnya bila masak..baru la u rasa macam mana sedapnya.."

Aku menganga...

...dia sambung.."If its not happy ending..its not life. So..to reach that stage, u kena tempuh bermacam2 ragam dan perisa dalam kehidupan. Untuk sebati kan ia..u perlukan kesabaran. Jadi..walau apa pun yang u hadapi sekarang ni..ianya cuma sebahagian dari bahan-bahan adunan tadi untuk melengkapkan hidup u supaya jadi lebih bermakna."

Dan aku terus menganga..oh my...kalo tak kerana orang ramai lalu lalang..mau aku cium dia ni kat situ jugak. Smart. Make me impressed! Dan kelemahan aku ialah...bila berada di kalangan orang yang tahu bagaimana mahu membuatkan aku berfikir dan berasa..woww! You have that 'WoW factor I guess...right Princess? (Tolonglah jgn berasa kembang ye..)

"Mana datangnya semua ni?"

"I read somewhere...mana tah..." dia ketawa.

Aku sekadar senyum. Wajah itu ku renung lagi. What should I do without you?

Dan kepala otak aku ligat berfikir lagi. Mungkin betul juga apa yang dia cakap tu. Semua ni hanya warna kehidupan. Yang penting..aku yang harus tahu bagaimana mahu mencorakkan atau membentukkannya.

Hidup ni hanya sekali. Kalau kita tak menjalaninya dengan indah dan gembira..maka kita yang rugi.

Dan...hatiku yang lesu...kembali bermaya.
Posted by delacroix
Tajuknya? Aku baru bangun tido bila sedar-sedar jam dah menunjukkan pukul 8 malam! Penat...mengantuk? Ah..segala-galanya lah terasa bila pulang mencecah jam 5 pagi.

Picit remote dan APM tersiar depan mata. Kalau buat di KL..sah-sah aku pergi. Ermm..tapi zaman-zaman tu dah lama berlalu. Nak pergi ke majlis-majlis award ni..bukan zaman ku lagi. Dah muak. Dah penat. Sesekali mungkin ya. Aku lebih suka duduk santai, tgk live band..or konsert yang sah-sah memang ada seat no untuk aku. Nak free pass n free seating mcm dulu..adoi tak larat.

Pemilik Brabus menang lagi. Sedetik rasa bangga bergayut di hati. Sesungguhnya dia tak pernah mengecewakan...

Dulu aku pernah mengatakan ini pada seseorang "Work hard..dan jika suatu hari nanti kamu naik ke pentas dan menerima anugerah seperti itu..aku ingin kamu tahu bahawa aku salah seorang yang sangat berbangga dengan kamu..."

Bukan niat untuk membanding-bandingkan. Tetapi hanya untuk memberi semangat supaya dia jadi yang terbaik dalam bidangnya.

Tapi..masa berganti masa..hari berganti hari..dan itu tidak terjadi. Malah aku dan dia makin jauh. Tidak ada satu pun yang membuatkan aku rasa bangga. Cuma hati yang sakit dan luka yang tak pernah sembuh. Itu saja yang aku dapat..

Mataku melirik pada kaca tv lagi. Pemilik Brabus melempar senyum pada hadirin. Aku sengih sama...senyum seolah dia berada di hadapanku. Dia tetap begitu. Tak pernah berubah walau sedikit..dari hari pertama aku menyukai dia..kenali dia..hinggalah
saat ini. Cuma..dia terlalu tinggi terbangnya..dan aku tak mampu untuk bersaing sama tinggi.

Teringat pada seorang teman yang pernah mempelawa dan mengajak ku untuk berjumpa teman-teman selebritinya. Aku angkat tangan. Owhh...bukan menyombong atau sengaja nak menolak atau tidak mempedulikan ajakan itu. Tetapi hakikatnya aku dah serik dengan muka-muka yang keluar tv ni. Dah alergik. Tak mau lagi terbabit dan terlibat. Cukup serik...

Aku di sini...kau di sana. Dunia kita berbeza. Aku cuma mampu pandang di kejauhan.

Untuk menghulur tangan sebagai tanda perkenalan...atau mulanya satu hubungan... rasanya aku tak mahu lagi.

Cukuplah...
Posted by delacroix
Thursday, July 16, 2009 at 7/16/2009 10:09:00 PM | 0 comments  
Berpura-pura? Susahnya.

Sedangkan hakikat..bukan seperti itu. Senyum? Plastik semata...

Jalan paling mudah? Senang aja.

Jangan sesekali menyogokkan aku dengan apa saja yang berkaitan..

Biarkan aku lupa. Biarkan isu itu terperuk jauh dalam lubuk hati yang paling dalam. Berikan aku sedikit ruang untuk tenang.

Yang tak mahu ambik tahu...jangan amik tahu lagi sampai bila-bila pun. Ada aku kisah?

Penatnya...tak tau nak cakap. Nak senyum pun aku tak mampu.

p/s:
Maaf kerana mencuri sedikit masa kamu semalam. Dan maaf kerana tak mampu untuk jadi seperti selalu. Terima kasih. Mis u princess..
Posted by delacroix
Pagi tadi kat pantry...cousin ku datang duduk kat sebelah dan bagitau.."M is getting married soon.."

Aku angkat kening...

"...and dat girl has this kind of status u know..." sambung cousinku itu lagi.

Aku mengecilkan mata..tanda kurang mengerti. Orang kaya? Somebody? Itu ajalah yg terlintas di fikiran.

.." A widow..with 3 kids." cousin ku itu berbisik di tepi telinga.

Keningku makin terangkat. Soalan pertamaku..."How's ur mum?" --> maknya yang merangkap makcik aku..

"No choice. Have to accept. Dia takut kalau tolak lagi kali ni, M merajuk takmo kawin terus sampai bila-bila. U know..lepas kes dia frust menonggeng dulu tu.."

Segera aku teringat kisah itu. Bertahun-tahun dulu..M berkasih dgn sorang budak pompuan ni.Aku penah jumpa la diorang dating kat luar. M kenal kan aku kat budak tu. Lemah lembut budaknya. Cantik. Soft spoken. Keje pun bagus...(masa tu baru grad la). Memang aku tgk..M sayang maut la kat budak ni. Apa ke namanya? Aku tak ingat dah...

Tapi entah di mana silapnya..tak tau la pulak apa masalah family diorang. Makcik aku tu tak berkenan. Bila M bawak budak tu datang beraya..haram di layannya. Kesian aku tengok budak tu. Terkial-kial bawak diri. Maka nya..kiteorg adik beradik yg pompuan je la yang melayan dia bersembang. Tak mahu la dia rasa terpinggir dan rasa tak di layan. Semerta terlintas di hati...kalaulah aku di tempat budak tu..huhhh..kompom aku dah meleleh airmata. Dan-dan tu jugak la aku angkat kaki blah.

Jenuh juga M pertahankan hubungan tu. Tapi akhirnya..gagal. Mak dia tetap keras. Iskk..tak faham aku. Akhirnya...budak pompuan tu bawak diri. Last-last dengar cerita, sorang pegawai bank sambar budak tu. M menonggeng tak ingat. Sasau juga dia aku tengok. Sejak tu, dia berubah. Tak lekat kat rumah. Jadi pendiam. Kaki pompuan..dan segala macam kaki laa...semuanya dia!

Makcik aku? Hilang kata-kata. Bila dia tegur M...dengan selamba M akan jawab...jgn ambik peduli pasal hidup dia lagi. Dia salahkan family sbb tak mahu terima.

Jenuh makcik aku ubatkan M...mintak dia lembut hati dan kembali ke pangkal jalan. Dalam masa yang sama, pujuk dia. Makan tahun juga la. Dan akhirnya..sekarang..hati dia terbuka semula.

Tapi bila mendengarkan bahawa M akan dapat anak segera sampai 3 orang...benar-benar membuatkan semua orang terkedu. Yang paling terkedu..tentulah makcik aku. Apa taknya..konon nak memilih sangat..sekali...haaa...hambik kau!

Tapi bagi aku la..semua tu suratan..di samping pembalasan yang tuhan bagi..(betul kan?) Kesimpulannya..kita tak boleh terlalu memandang orang tu sebelah mata je. Nak yang paling perfect konon..yang kaya..yang berharta..berstatus tinggi..supaya apa? Supaya bila orang bertanya..kita boleh bercerita dengan bangganya sambil mendabik dada.."ooo..menantu aku gini..menantu aku gitu.." Kononnya la kan..tapi sekarang? Apa sudah jadi?

Aku tabik spring pada M sebab sanggup terima pompuan tu seadanya. Ya..bila kita dah sayang..walau siapa pun dia..buruk baik dia..kita akan terima..bukan persoalkan!

Ada apa dengan status? Anak datuk? tan sri? Kerabat? Artis? Arghh...bole blah. Semua tu nama aja. Bila kawin..akadnya sama juga..takde pulak akadnya berbeza atau up sikit mengikut status. Ada ke? Bole bawak masuk kubur ke status tu?

Sebelum keluar dari pantry...cousin ku itu berbisik lagi.."Nanti depa nak pegi merisik khabar..aku inform. Sah-sah mak nak ajak mak ko ikut sekali."

Aku angguk saja.

Semerta aku terbayang wajah M. Satunya-satunya cousin lelaki yang rapat denganku berbanding yang lain-lain. Kesian dia. Moga kali ni..dia beroleh kemenangan untuk dirinya. Mudah-mudahan...

p/s:
Letih dengan sikap sesetengah orang yang mementingkan kebendaan.
Posted by delacroix
Di dalam tidur didalam doa
kita berjanji
Kita bersama kita bersatu
berganding tangan

Di alam nyata apa yang terjadi
buah semangka berdaun sirih
Aku begini engkau begitu
sama saja..

Di dalam tidur di dalam doa
kita berjanji
Membuka pintu buka jendela
bersama-sama

Tapi lihatlah apa yang terjadi
kita terkadang berbeda rasa
Aku begini engkau begitu
sama saja..

Ibu bapaku ayah bundaku
entah kemana
Ingin bertanya aku tak tahu
pada siapa

Air mataku dan air matamu
apalah gunanya
Engkau begitu aku begini
sama saja...
Posted by delacroix
Aku agak berkira bila melibatkan bab duit sekarang ni. Tak termasuk berkira pada diri sendiri. Tapi pada orang lain khususnya. Cakap aja soal duit...muka aku akan secara automatiknya bertukar jadi kelat. Mula lah aku nak mengamuk tak tentu pasal.

Pengalaman mungkin menyedarkan aku betapa susahnya nak cari duit sendiri..bertungkus lumus tak ada sapa nak tolong. Tup-tup..bila dah boleh bernafas sikit..senang-senang aja nak mintak kan? Banyak cantik..

Aku berbelanja dan menghabiskan duit sesuka hati aku sekarang. Mungkin dah ter implan dalam kepala...baik aku habiskan duit untuk diri aku sendiri daripada aku bagi orang tak tentu pasal.

Sempat aku singgah ke kedai. Macam biasa...beli stok. Dan masa nak bayar kat kaunter..mataku berlabuh pada rak majalah.

Nak tau apa perasaan aku masa tu? Kalau secara tidak normalnya..mungkin aku pergi capai mana-mana majalah atau suratkhabar yang berkenaan..campak kat lantai..dan pijak-pijak! Lepas tu aku bakar..dengan kedai tu sekali seluruhnya.

Tapi aku bukan la sampai ke tahap bongok macam tu lagi. Mata aku yang berlabuh...tak sampai 2 saat pun. Terus aku pandang muka mamak yang tengah tunggu aku terkial-kial menyeluk poket nak bayar duit rokok. Lepas capai duit baki..aku terus keluar.

Seketika...fikiran ku melayang. Tentunya aku akan menyesal..menonggeng tak sudah kalau aku bagi 50K tu dulu. Dah la papa kedana..tanggung hutang...hati pulak sakit..apa pun tak dapat...tanggung penghinaan lagi...ooo...tidak..tidak!

Cukuplah...

Agaknya kalau aku ni berstatus manager bank ke..pakai Mers C class Compressor...FD beratus ribu dalam bank...platinum kad berderet dalam wallet..baru lah nak pandang kot.

Hakikatnya aku bukan seperti itu. Jangan kata nak pakai Mers. Nak cuci rambut kat salun tiap minggu pun aku tak boleh nak maintain. Maka nya...cuci la sendiri kat rumah.

Tak faham!

Cuma yang aku faham kini...jika aku berduit, semua ni takkan jadi.

Segala-galanya tentang duit barangkali...
Posted by delacroix
Bila seorang teman mengajukan cadangan untuk bersarapan pagi di McD..mulanya aku agak berat hati. Sejak sebulan lebih yang lalu, aku dah tinggalkan amalan makanan segera. Bukan sebab McD tu yahudi punya..tapi atas saranan doktor. Kurangkan kalori, kurangkan berat dan jauhi fast food!

Ohh..tentulah aku akan ikut saranan doktor. Tapi tak sampai hati pula nak menolak. Bukan selalu...kata-kata jahat menyedapkan hati. Dan aku bersetuju. Tapi tu la...takdir tuhan agaknya. Haiii..nak tergelak pun ada. Sampai je kat McD favourite aku di MD...aku dan teman terus menganga! Apa dah jadi? McD tutup? Kawasan tersebut lapang selapang lapangnya. Kerusi meja dah terlungkup. Aku menjeling pada notis yang tertampar di pagar. Berpindah ke The Curve!

Timbul rasa hampa. Itulah satu-satunya McD drive thru favourite yang sangat strategik lokasinya. Kenapa tutup tiba-tiba? Mungkin pihak pengurusan ada alasan mereka. Cut cost barangkali. Ekonomi gawat katanya kan...

Kataku pada teman..."Itu McD kenangan.Kenapa tutup? Frustnya.." Dia sekadar senyum. "Tak apa...McD tu pun protes. Sebab tu dia shut down terus." Katanya sambil ketawa penuh bermakna.

Aku sengih je. Tak mampu nak ketawa beria macam dia. Namun, mungkin ada simboliknya di situ. Tak mahu aku terus mengenang agaknya bila setiap kali lalu tempat yang sama.

Lalu? Perlukah semua tempat yang ada kenangan itu di tutup operasinya supaya aku lupakan semua kenangan yang pernah tercipta?

Gila banyak! Tak mungkin.

Walaupun pernah kena bebel kaw-kaw pasal makan McD..yahudi la..perang la..apa la. Aku pedulik hapa. Aku rasa nak makan..aku makan je. Tutup ke tak..tak jadi masalah. Yang sini tutup..yang lain melambak lagi.

Cuma...mungkin yang lain tidak sestrategik dan sesimbolik yang itu..

Betul kan?
Posted by delacroix
Sedikit bercahaya hari ini walaupun cuaca masih suram, mendung dan hujan. Di pejabat begitu juga. Rata-rata bermuram durja. Masuk aja ofis, boleh rasa kesedihan di mana-mana. Bos aku pun macam tu juga. Sampai MC dia semalam gara-gara terlalu banyak menangis.

Aku? Bukan setakat semalam atau kelmarin...tapi rasanya dah terlalu lama aku macam ni. Cumanya..mungkin semalam itu jadi penyebab yang terbaik untuk aku menangis tanpa berselindung lagi.

Antara ramai yang berduka itu..tak kurang juga yang tersenyum2 melihat telatah yang bersedih. Kelakar. Gara-gara seorang ikon...kita bengkak2 mata...apa pasal? Bukannya MJ tu kenal korang pun..

Ok..tu pendapat masing-masing. Ada yang suka..ada yang menyampah. Terpulang pada citarasa sendiri. Cuma..hatiku robek bila melihat si anak yang terlalu amat mencintai ayahnya..tak dapat menahan sebak..dan menangis teresak-esak. Hati siapa yang tahan? Bukan hanya aku..tetapi seluruh dunia yang menyaksikannya...turut mengalir airmata.

Ada seorang teman ketawakan aku. Katanya..buruk kalau aku terus bermuram kerana MJ. 'Kekasih hati' aku itu dah selamat dikebumikan..makanya kita yang tinggal di dunia ini perlu teruskan hidup. Doakan saja dia..

Ok..big deal! Aku mengaku aku menangis sampai bengkak-bengkak mata sebab aku sedih. Tak dapat nak di elakkan. Katanya..jangan dgr lagu MJ.Dengar la lagu yang boleh buat ko joget-joget. Dangdut ke..kompang ke..

Huhh..kompang?! Memang tak memberi motivasi. Kau hanya ingin membunuhku saja wahai teman...

Teman? Hmm..ada apa dengan teman?

Kawan? Sahabat?

Apa pun panggilannya..atau ertinya..buatkan aku sedikit terpukul dengan golongan ini. Sedikit sebanyak, ia membuka mataku dan menyedarkan bahawa hakikatnya aku tiada siapa-siapa.

Mengapa? Entah. Tak ada kata yang mampu nak jelaskan semuanya. Kelu dan beku. Aku hilang kata-kata..

Tapi semalam..bila ada seorang yang bergelar teman juga..yang mengatakan..'Aku kan ada sebagai kawan. Aku sedia mendengar dan memberi nasihat setakat yang mampu. Kamu harus renung dan kaji semula di mana betul dan salahnya. Kamu tak harus mengenang apa yang dah jadi sejarah. Kamu sahabatku..jangan simpan dendam itu.'

Dan mataku berkaca. Sebak membaca ayat-ayat itu. Nama pun memang tengah bersedih..maka nya..benda yang kecik pun blh buatkan airmata aku turun ke tahap yang paling murah.

Entah..serabut pun ada. Tapi aku tak mahu terlalu memikirkannya. Aku penat untuk jadi baik.

Apa yang aku mahu sebenarnya? Mungkin sedikit pujukan..atau kata semangat yang sekurang-kurangnya boleh buat aku selesa dan tabah untuk lalui hari-hari yang mendatang. Atau sekadar menemani waktu aku sangat-sangat memerlukan..

Tapi...itu pun aku tiada...
Posted by delacroix
Mungkin saat ini aku tak mampu nak membendung airmata dari terus bergenang..dan akhirnya jatuh perlahan ke pipi. Cuba nak senyum..tapi tak mampu. Sesekali mengetap dan menggigit bibir..menahan sebak yang dah berminggu2 tertahan. Kerana kamukah MJ? Atau ada sebab lain?

Aku hanya salah seorang yang mencintainya antara jutaan yang lain di dunia. Membesar dengan mendengar lagu-lagunya.. di hadapkan dengan 'Moonwalker' sejak kecil. Pernah memasang angan-angan untuk memeluknya...menciumnya mungkin..bahkan kawin dengannya.

Tapi aku tak pernah memasang angan untuk melihat semua ini..mendengar berita ini..bahawa kamu telah pergi.

Selamat tinggal pujaan...kamu milik yang lebih berhak..

Dan airmataku terus mengalir...tanpa henti...

May you rest in peace...I love you..
Posted by delacroix
Dulu..kau pernah berjanji pada diriku
Untuk menjaga dan menyayangiku
Itu bererti sampai akhirnya
Kau meninggalkanku

Kini..kau ingin kembali pada hatiku
Setelah kau pergi meninggalkanku
Haruskah hati..
Memberi kesempatan dirimu

Haruskah aku percaya
Segala yang kau ucapkan
Kata-kata maafmu
Kata-kata memohon
Untuk kembali kepadaku

Meski cintaku padamu
Lebih dari yang kau tahu
Namun mengerti kasih
Tak semudahnya itu
Melupakan yang telah kau lakukan padaku..


Beri aku waktu
Untuk memikirkan yang terbaik
Cinta jadi dilema
Pergi ataupun kembali
Posted by delacroix
Visit the Site
MARVEL and SPIDER-MAN: TM & 2007 Marvel Characters, Inc. Motion Picture © 2007 Columbia Pictures Industries, Inc. All Rights Reserved. 2007 Sony Pictures Digital Inc. All rights reserved. blogger templates