Aku senyum...melihat wajah itu untuk kesekian kalinya. Setiap bait-bait katanya aku dengari, setiap lirikan matanya aku renungi. Seakan seperti pertama kali aku melihatnya dulu. Dan jauh di dalam hati...getaran itu aku rasakan sekali lagi.

Aku pernah memiliki cinta itu dahulu. Sekejap saja. Namun, aku bahagia kerana aku tahu cinta itu tulus. Ya, memang dia mengkhianati seluruh cinta dan kepercayaanku padanya. Tapi jika di takdirkan esok lusa aku bertemunya kembali, aku tidak akan lari mahupun mengelak.

Aku tahu aku rindu. Dan hanya bintang-bintang di langit jadi peneman setia untuk meleburkan rinduku padanya.
Posted by delacroix
"harus slalu kau tahu aku lah hati yang telah kau sakiti..."


Menuruti bait-bait ungkapan di atas rasanya seperti belati tajam menusuk dada. Aku ke yang emo, tak pasal-pasal nak sakit hati? Atau sememangnya dia memang tega menyakiti hati aku sejak dulu?

Aku bosan!
Posted by delacroix
Lama tak menulis! Dalam ertikata lainnya, aku sangat super duper bz! Atau pun tak ada benda yang nak di tuliskan..atau nak diluahkan. Ye ke? Hakikatnya terlalu banyak rasanya terpendam di lubuk hati. Dah tak mampu untuk aku luahkan. Lalu aku biarkan saja ia tersemat kemas di suatu sudut nun jauh di ceruk hati.

Aku ibarat berada dalam dunia baru. Terlalu banyak yang telah berubah. Situasi, kerja, teman-teman dan hati. Aku dah terlalu penat untuk berbicara soal itu. Apa saja yang mendatang waktu ini, aku terima saja. Tidak ada perancangan, tidak ada jangkaan malah segalanya aku cuma serahkan pada takdir.

Bohonglah jika aku katakan tiada langsung cebisan ingatanku padanya. Namun, kurang adil pula jika aku terus-terusan mengingatinya. Sesekali bila terkenang, mataku akan berkaca-kaca. Pengalaman itu takkan pernah hilang. Sakit itu takkan pernah kurang. Hatiku tetap robek. Lalu, apa yang terdaya hanya ku lumurkan ubat daripada kesibukan bekerja serta riuh tawa teman-teman yang ada di sekeliling.

Kembali bekerja di branch buatkan aku semakin tak tahu nak mengenal erti penat lelah. Padan muka! Kadang-kadang aku berkata pada diri sendiri. Mana tidak nya, gatal nak apply balik ke branch. Bila dah dapat, mula lah mengeluh. Hmm...hakikatnya aku rindukan tempat lama di HSBC.

Tapi kata orang, bila dah melangkah..jangan sesekali toleh ke belakang. Itulah yang aku lakukan sekarang. Aku akui dulu aku tersilap percaturan. Ghairah mengejar pangkat dunia dan aku menjilat ludahku semula. Semuanya kerana aku sangkakan aku layak. Sangkaan ku benar. Aku sememangnya layak. Cuma dek kerana hasad dengki dan iri hati sesetengah manusia...mencaras aku dari belakang. Dan akhirnya aku tersungkur. Itulah dia manusia yang menikam aku dari belakang..dan yang menabur pasir ke dalam periuk nasi aku. Waktu aku sedang menangis tersedu-sedu, mengenangkan mereka yang berperikebinatangan memperlakukan aku sebegitu..aku sekadar menadah tangan memohon pada DIA, supaya menunjukkan aku ke jalan yang benar, yang di redhainya. Aku memohon supaya aku dijauhi dari hasutan iblis yang berlumba-lumba mengisi kotak amarah dalam hatiku.

Rezeki, jodoh, pertemuan..dan maut semuanya DIA yang tentukan. Dan aku percaya..segala yang berlaku ada hikmahnya. Pemberian dan pembalasan itu pasti ada. Cuma aku perlu bersabar..menantikan percaturan yang telah tuhan tentukan untuk ku...

Dan di waktu ini...aku senang dengan dunia baru ku..
Posted by delacroix
Mungkin aku takkan merasai lagi rasa seperti itu selepas ini. Kurang adil jika di fikirkan sedalamnya. Tapi apa lagi yang aku boleh buat? Bohong? Aku bukan seorang yang pandai menipu jika ia melibatkan perasaan.

Lupakan soal cinta pertama yang telah membunuhku itu. Saat ini, hatiku sakit dengan kerenah sesetengah manusia yang ternyata terlalu mementingkan diri sendiri tanpa memikirkan orang lain. Tak tahu lah...mungkin agaknya aku terlalu baik? Atau aku terlalu jahat sehinggakan aku di sakiti sewenang-wenangnya?

Ada baiknya aku menjauh...dari menenggelamkan diri sendiri dalam dunia yang menyesakkan dada. Aku sendiri yang lemas, aku sendiri yang rimas. Mulut tidak pernah berkata yang manis...yang bisa menyejukkan hati..malah apa yang ku terima..makin menambahkan lahar di dada yang terus membuak.

Marahkah aku? Entah lah. Cuma hatiku sakit. Sangat-sangat sakit!

Dan tak salah untuk aku bergumbira bersama yang lain kerana tiada gunanya untuk aku terus menabur setia kepada kamu jika kamu tidak pernah mahu menghargainya. Bukan niat untuk membandingkan...tapi ternyata aku lebih di hargai bila bersama yang lain.

Aku dah penat untuk jadi baik!

Lantak lah!
Posted by delacroix
'Congratulations on your classic switch to HSBC. Really proud of you..'

Masih terbayang & terngiang akan ungkapan kata-kata itu 2 tahun lepas, sewaktu aku menjejakkan kaki buat pertama kalinya ke bank bertaraf dunia itu. Dan semangat aku waktu itu membuak² baranya..

Namun, setelah 2 tahun 6 bulan..aku terasa seperti dejavu sekali lagi. Semangat aku tetap membara..cuma bezanya, dia tidak lagi mengucapkan tahniah. Dia tidak lagi ada di sisi ku. Cuma..rasa sakit dan cinta masih tetap tersisa jauh di lubuk hati.

Dan kini, aku bukan lagi bernama pekerja yang bekerja di 'bank sedunia memahami hasrat setempat' atau dalam bahasa inggerisnya 'the worlds local bank'..tetapi kali ini aku bertukar ke bank yang bertagline kan..'here for good'. Kurang pasti apa ungkapannya dalam bahasa melayu.

Aku tetap bersemangat..mengejar apa yang aku mahu. Walau ada ketikanya..apa yang aku mahu itu tercicir sebelum sempat aku bawa hingga ke hujung.

Bye² to the worlds local bank..and welcome aboard to 'here for good'..
Posted by delacroix
Tuesday, March 09, 2010 at 3/09/2010 07:46:00 PM | 0 comments  
Aku tak suka nak rasa kecewa. Bagi aku, itu semua dah berlalu. Meski aku tahu rasa itu masih tertinggal, tapi biarlah ia berkubur begitu saja. Itu adalah pengalaman terhebat dalam sejarah hidup aku.

Mungkin saat ini aku penat. Terlalu penat dengan keadaan sekeliling. Semuanya seakan mengambil kesempatan dari atas kebaikan dan kelembutan aku terhadap mereka. Aku tak mahu kan apa-apa sebagai balasan. Aku cuma mahu berkawan dengan semua orang. Dan kesemuanya aku layan seperti seadanya. Salahkah aku untuk berlaku adil demi memuaskan hati semua pihak?

Manusia sememangnya tak pernah berpuas hati dengan apa yang ada. Di beri betis, hendak peha. Sedangkan dah tahu, aku hanya mampu memberi betis saja. Mengapa di pinta peha juga? Tak paham dengan kerenah sesetengah manusia yang hanya pentingkan diri dan kehendak sendiri.

Aku bukan manusia sempurna. Aku tahu itu. Jadi, aku takkan dapat memuaskan hati semua pihak dalam satu masa. Adakalanya aku sendiri kekurangan masa untuk diri ku. Jadi salahkah untuk aku memohon barang seketika untuk aku renung kembali diri sendiri? Dan bila aku bertindak untuk berdiam...salahkah aku?

Aku berterima kasih kepada mereka yang sudi mengisi kekosongan hati ku selama ini. Aku hargai budi kalian. Tapi adakalanya, aku hanya manusia lemah yang tak dapat memberikan apa kalian mahu sebagai balasan. Maafkan aku.

Janganlah kalian bersengketa kerana aku. Aku hanya orang yang paling 'bongsu' di antara semua dan tak selayaknya kalian bermasam muka kerana aku. Aku hanya mahukan yang terbaik antara kita...tapi sekiranya kalian sudah putuskan begini...aku tak mahu berkata apa-apa lagi.

Sebaiknya aku terus berdiam...
Posted by delacroix
Sunday, February 14, 2010 at 2/14/2010 02:42:00 AM | 0 comments  
Terasa seperti segala-galanya pernah berlaku suatu waktu dulu. Dan ia berlaku lagi. Seakan sama...cuma tak serupa.

Mungkin agaknya aku takkan dapat lari dari takdir yang telah menentukan aku bertemu dengan mereka-mereka yang sebegini. Melukakan, main sorong tarik dan seterusnya buatkan aku rasa diri tak dihargai.

Hati bengkak, bengang, bergaduh, menonton konsert di Istana Budaya dan teman menonton yang sama. Semua itu berlaku hampir 8 bulan lalu. Waktu hati tengah menangis kaw-kaw. Waktu hati sedang hancur lebur. Waktu hendak menangis sungguh-sungguh di riba yang kita harapkan.

Bukan sengaja mahu mengenang saat yang melukakan, tapi kadang-kadang persekitaran di sekeliling yang seakan serupa buatkan secara automatiknya ia terimbas kembali.

Aku rasa macam nak putus asa. Macam nak lari dari semua orang. Nak lari dari kenyataan..dan nak lari dari melihat semua kenangan yang tak pernah padam. Sakitnya untuk bangun bila jatuh tersungkur. Bukan semua yang bernama teman itu jujur untuk menghulur tangan. Bukan semua yang sanggup untuk memimpin dan mengajak untuk bertatih kembali.

Aku jatuh cinta hanya sekali! Aku tak berani nak kata yang aku takkan jatuh cinta lagi di masa akan datang. Itu semua kerja Tuhan. Tapi buat masa ini, ruang paling dalam itu tidak pernah bergetar lagi. Tak ku nafikan ada yang cuba mengetuk pintu hati, menjenguk dan cuba masuk. Tapi entah la. Perasaan seperti bersama dia dulu dah berkubur.

Aku teruskan kehidupan, berjalan tanpa henti walau sesekali aku menoleh ke belakang dan melihat kenangan. Mata akan mula berkaca bila aku sedar, ada rindu mengasak dada. Aku mencintai semua kenangan itu. Seperti mana aku mengatakan yang aku mencintai dia...waktu 14Feb dulu. Tak pernah berubah. Cuma kali ini, aku tiada sesiapa nak ucapkan..'Happy Valentine Sayang'. Thanks to Princess. Dia saja yang sudi wish dan bersamaku di malam Valentine ini. I love you...!

Tadi, waktu aku baru pulang dari Istana Budaya...terkial-kial nak buka pintu pagar, aku terdongak ke langit. Dan di atas sana...beribu bintang bertaburan. Aku terkenang lagi. Tak berupaya untuk senyum kerna aku tahu jika aku terus mendongak..airmataku akan jatuh.

Cuma...hatiku sekadar berkata.."Keadaan terlalu jauh berbeza..dan jurang sudahpun terlalu dalam antara kita. Tapi aku takkan berhenti dari terus menyayangi kamu walaupun dengan hanya mendongak ke langit. Happy Valentine Sayang..walau di mana kamu berada..."

...dan mataku basah...
Posted by delacroix
Aku ketawa terlalu banyak! Banyak sangat dalam 2 hari ini sehingga aku sedar ada takungan jernih yang terbit dikelopak mata. Sesekali aku mengesatnya dalam diam, bimbang agar disedari teman-teman dan berlagak seperti dunia ini hanya aku lah yang punya. Dan aku terus ketawa berguling-guling...sehabis daya menyembunyikan rasa sayu yang mencengkam dada.

Dan bila malam menjelang, aku terjun ke kolam yang berair biru itu. Cuba menyejukkan hati yang tak pernah reda panasnya. Sekali dua selam, aku berhenti. Duduk berendam dibirai kolam sambil kepala mendongak ke langit. Tiada bintang walau satu dilangit. Cuma sesekali guruh berdentum dan aku mengerti tanda airmata langit akan tumpah sebentar lagi. Namun aku masih didalam air...sesekali tersenyum melihat telatah teman-teman yang berlumba.

Aku tak pernah lupa. Dan tidak akan lupa harinya di mana aku menyerahkan seluruh hatiku untuk ditakluki tanpa ada rasa was-was kerana aku tahu hatiku tidak berbelah bagi mengasihinya.

Tak tahu apa perlunya catatan ini. Tak tahu apa faedahnya mengingati saat yang berlaku di setiap Januari. Tak tahu apakah perlunya untuk aku mengucapkan 'Selamat Ulangtahun' lagi sedangkan kisah itu telah lama berlalu.

Meskipun aku tahu kisah itu sudah berlalu, tiada yang tersisa di hatinya dan tiada kesan yang tinggal untuk dia mengenanginya...aku tetap mahu mengucapkannya..kerana aku tahu...ruang paling dalam itu tidak pernah akan berganti lagi.

'Selamat Ulangtahun sayang'.

Hujan pun turun...lebat bersama dentuman guruh. Dan...airmata ku turun ..selebat hujan...tanpa disedari sesiapa kerana aku sudahpun basah sekuyup-kuyupnya didalam kolam...
Posted by delacroix
Wednesday, January 13, 2010 at 1/13/2010 01:17:00 AM | 1 comments  
Kepala sakit sejak 2 hari ni. Berdenyut tak berhenti. Urat dan otot terasa keras dan kejang di pangkal tengkuk, bahu serta belikat. Tidak memicitnya keterlaluan kerna aku tak mahu ada tekanan di situ. Sangat sakit. Sudahnya, hanya relaxant yang jadi peneman setia. Mujur stok banyak sebab aku memang tak larat nak ke klinik. Telan 2 biji dan tak sampai setengah jam...flyy bebeh!

Badan pun tak berapa nak sedap. Entah lah, nak demam agaknya. Lagipun dah lama tak demam. Beberapa panggilan mencecah masuk ke handphone hari ni, aku tak berapa nak layan. Tak ada mood. Mungkin sebab kepala masih sakit, buatkan aku rasa nak bersendiri dan tak mahu di ganggu.

Waktu ini, jam mencecah ke 1.30 pagi. Aku masih tak dapat lelapkan mata. Masih siapkan beberapa kerja yang perlu disiapkan. Dan sedikit tersentak bila melihat list YM ku tertera nama dia yang sedang online. Aku sekadar senyum sumbing. Kenapa agaknya nama dia masih di situ sedangkan sepatutnya aku sudah membakulsampahkan namanya?

Biarlah..bukan jadi kudis pun. Dia tak kacau aku..dan aku tak kacau dia. Habis cerita.

Cuma..setiap kali mataku menyinggah ke list YM di sebelah kanan ini..hatiku tercuit rindu padanya...kerana aku tahu..dia ada di situ.

Dan...kepala terasa makin sakit...
Posted by delacroix
Selamat Tahun baru!

Rasanya aku masih dalam mood new year. Segala-galanya baru. Tapi bila masuk ke bulan Januari, aku agak lemah. Semuanya bermula di Januari dan itu meninggalkan kesan yang sangat mendalam dalam hatiku. Ya..parut itu tetap di situ walau tahun silih berganti.

Tapi, walaubagaimanapun..aku sangat bersyukur...di saat hatiku kosong dan tak punya sesiapa untuk menghuninya, aku di kelilingi oleh teman-teman yang tercinta. Malam 31 lepas, hariku terisi oleh mereka yang secara tiba-tiba buat suprise cupcake. Comel sgt! Dan saat menerima pelukan dari mereka..hatiku tersayu secara tiba-tiba. Aku tahu bukan masanya untuk aku bersedih. Tapi aku terkenang kan dia. Aku tak pernah menerima ucapan hari lahir dari dia. Sekali pun tidak..walaupun dulu..dia itu yang teratas dalam carta hatiku.Sighhh...

Ok..lupakan soal itu. Aku dah tak larat nak mengenangnya walau hakikatnya setiap saat dia tak pernah lekang dari hati.


'Kau sedar tak yang sebenarnya...kau tak pernah berhenti dari mengingati dia?'
teguran dari seorang teman buat aku tersentak.

'Eh..mana ada. Aku tak ingat lah. Aku dah buang dia jauh-jauh. Kau pun tahu kan..'

Temanku sekadar senyum..'Ya..itulah yang kau kata berulang-ulang kali. Tapi sekadar di bibir. Bukan lahir dari hati kau..kan?'

Aku terdiam. Tak tahu bagaimana nak menjawab soalan itu. Dan aku sekadar merenung bangku kayu itu...di mana segalanya bermula. (Mulanya aku nak marah sebab diorang gatal nak book resort tu pada tahun baru..tapi aku tak punya pilihan. Sudahnya..aku kembali ke situ..dan semua kenangan menerjah kembali ke layar mata...)

Waktu itu, aku sedar dia asyik saja mencuri pandang..walaupun dia pakai kaca mata hitam..tapi lirikan matanya tak dapat disembunyikan. Aku buat bodoh, buat tak faham walaupun dalam hati timbul rasa sangsi..kenapa dia melirik dengan penuh makna. (Bohong la kalau tak syok bila orang usha kan..cuma agak pelik waktu itu..)

Bila malam menjelma..waktu BBQ...begitu juga...di meja kayu yang sama..dia mencuri pandang lagi sewaktu aku dan 2 orang teman sedang makan di atas tembok batu yang berhampiran. Aku sedar semua itu. Lirikan matanya, jelingannya, senyumannya..semua mengandungi seribu satu makna yang sukar untuk aku tafsirkan. Bimbang jika tersalah tafsir dan aku tak mahu merosakkan semuanya.

Namun, pulang dari percutian itu...dia meluahkan isi hatinya. Aku? Wahhh..bagaikan ada percikan bunga api dalam hati...bila segalanya terungkai. Dan bila dia menghulur tangan..aku menyambutnya dengan penuh yakin dan kasih...kerna aku sudah pun berperasaan begitu sejak kali pertama bertemunya.

Tapi sayang..hubungan itu tak lama. Dan akhirnya, aku terperuk menjeruk rasa. Sighhh..

Ok..back to the topic!

Malam besday dan tahun baru ku terisi dengan hilai tawa 'Princess' nakal itu. Ok..no doubt..dia ada di mana saja dan bebas berlari dalam hatiku serta mewarnainya. I love you Princess..always! Huhu..

Pagi tahun baru...aku ke PD menghabiskan masa bersama teman-teman lain pula. Dan pulang dari PD..aku menerima panggilan dari 'Bulan'. Aku agak terkedu melihat namanya tertera di skrin telefon. Sekian lama aku berdiam diri. Merajuk? Mungkin juga. Tapi rasanya lebih kepada memberi ruang pada diri masing-masing. Aku rindukan masa-masa lalu bersamanya. Tapi rasanya, semua itu sudah berlalu dan tak mungkin berulang. Someone's got to go and its me. I want you to move on and live life. Untuk kebaikan semua pihak..terutamanya kamu..

Dan aku...masih begini..meski usia menginjak ke angka 30. 'Welcome to the 3 series club'...dikelilingi insan-insan yang mencintaiku. Namun..bisakah aku mencintai mereka sepertimana aku mencintai dia?
Posted by delacroix
Visit the Site
MARVEL and SPIDER-MAN: TM & 2007 Marvel Characters, Inc. Motion Picture © 2007 Columbia Pictures Industries, Inc. All Rights Reserved. 2007 Sony Pictures Digital Inc. All rights reserved. blogger templates